Dompet Dakwah Media

Myanmar Larang Kandidat Muslim Rohingya Ikut Pemilu

600.000 Rohingya lainnya masih tinggal di Myanmar, tetapi sebagian besar tidak dianggap sebagai warga negara dan tidak akan memiliki hak suara

Myanmar Larang Kandidat Muslim Rohingya Ikut Pemilu
Paknews
[Ilustrasi] Etnis Muslim Kamang di Myanmar

Terkait

Hidayatullah.comSeorang Muslim Rohingya telah dilarang mencalonkan diri dalam pemilihan Myanmar yang akan datang, dalam sebuah keputusan yang dicela oleh kelompok-kelompok hak asasi sebagai diskriminatif dan merupakan gejala dari “genosida yang sedang berlangsung” terhadap minoritas yang dianiaya.

Operasi militer 2017 mendorong 750.000 Rohingya keluar dari negara itu ke kamp-kamp pengungsi yang luas di negara tetangga Bangladesh, yang memicu tuntutan atas genosida di pengadilan tinggi PBB. Myanmar membantah tuntutan tersebut dan berdalih dengan membenarkan operasi militer sebagai cara untuk membasmi teroris.

600.000 Rohingya lainnya masih tinggal di Myanmar, tetapi sebagian besar tidak dianggap sebagai warga negara dan tidak akan memiliki hak suara, hidup dalam kondisi yang oleh Amnesty International digambarkan sebagai kondisi “apartheid”.

Tiga partai yang dipimpin oleh warga Rohingya berharap untuk mengajukan setidaknya selusin kandidat dalam pemungutan suara November, menurut pengawas regional Fortify Rights.

Tetapi Abdul Rasheed, 58, anggota Partai Demokrasi dan Hak Asasi Manusia, mengatakan kepada AFP pada Rabu (12/08/2020) bahwa pencalonannya ditolak oleh komisi pemilihan distrik di ibu kota negara bagian Rakhine, Sittwe sehari sebelumnya.

Komisi mengatakan ini karena orang tuanya bukan warga negara Myanmar ketika dia lahir, kata Rasheed, meskipun dia memiliki bukti bahwa orang tua dan kakek neneknya diberikan kewarganegaraan pada tahun 1957, empat tahun sebelum kelahirannya.

“Ini bertentangan dengan undang-undang,” ujarnya, dikutip oleh Daily Sabah, ia menambahkan akan mengajukan banding atas keputusan tersebut.

“Rohingya sedang direndahkan sehingga kami tidak bisa bersaing.”

Minoritas Muslim telah mengalami pengikisan kewarganegaraan dan hak-hak lainnya selama beberapa dekade.

Rasheed, yang mengatakan bahwa ayahnya bekerja sebagai pegawai negeri pemerintah Myanmar selama lebih dari 30 tahun, juga berusaha tanpa hasil untuk mencalonkan diri dalam pemilu tahun 2015 yang penting di negara itu.

“Penolakan ini diskriminatif terlepas dari genosida Rohingya yang sedang berlangsung,” kata Matthew Smith dari Fortify Rights, sebuah kelompok yang juga berkonsultasi dengan Rasheed.

“Pemerintah Myanmar harus mengakhiri pencabutan hak massal atas Rohingya.”

Menurut sensus 2014, populasi Muslim secara resmi membentuk 4% dari 51 juta orang di negara itu. Muslim, bagaimanapun, menemukan diri mereka sebagai target kebencian karena Myanmar telah melihat meningkatnya sentimen anti-Muslim dengan munculnya nasionalisme ekstrim di antara mayoritas umat Buddha.

Penindasan terhadap Muslim adalah yang paling umum di negara bagian Rakhine barat, di mana Badan Pengungsi PBB mengatakan lebih dari 723.000 Rohingya telah melarikan diri ke Bangladesh untuk menghindari pembantaian militer yang brutal sejak 2017.

Myanmar menyebut Rohingya sebagai Bengali, sebuah istilah yang menunjukkan bahwa mereka adalah imigran ilegal dari Bangladesh, yang tinggal di Rakhine selama beberapa dekade. Namun, Rohingya menolak klaim tersebut, dengan menyatakan bahwa mereka telah tinggal di wilayah itu selama berabad-abad. Rakhine menampung lebih dari 1 juta Rohingya, yang merupakan pemegang kartu identitas sementara (kartu putih) dan memiliki hak untuk memilih pada 2010, pemilihan penting dalam mengubah kediktatoran militer di negara tersebut.

Rep: Fida' A,

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !