Dompet Dakwah Media

Komunitas Muslim AS Serukan Penyelidikan Kejahatan Rasial atas Pembakaran yang Menewaskan Sebuah Keluarga Muslim di Denver

Namun, para pemimpin Muslim percaya bahwa kasus tersebut bukan hanya pembunuhan, tetapi kejahatan rasial.

Komunitas Muslim AS Serukan Penyelidikan Kejahatan Rasial atas Pembakaran yang Menewaskan Sebuah Keluarga Muslim di Denver
Foto dari Departemen Pemadam Kebakaran Denver, menunjukkan rumah tempat satu keluarga Muslim ditemukan tewas dalam kebakaran yang disengaja, Rabu pagi, 5 Agustus 2020.

Terkait

Hidayatullah.comSetelah kebakaran rumah yang menewaskan satu keluarga beranggotakan lima orang di Green Valley Ranch pekan lalu, para pemimpin komunitas Muslim menyerukan kepada penegak hukum Denver, Colorado, AS untuk membuka penyelidikan kejahatan rasial atas insiden tersebut.

Pembakaran dini hari, yang menewaskan imigran Muslim asal Senegal Djibril Diol, istrinya, anak perempuan balita, saudara perempuan dan keponakannya, saat ini sedang diselidiki oleh penegak hukum sebagai kasus pembunuhan. Penegak hukum dengan cepat menentukan bahwa api kemungkinan besar sengaja dibuat oleh pelakunya yang melarikan diri dari tempat kejadian.

Namun, para pemimpin Muslim percaya bahwa kasus tersebut bukan hanya pembunuhan, tetapi kejahatan rasial.

Menurut sebuah artikel oleh Layanan Berita Keagamaan, direktur advokasi publik Advokat Muslim Scott Simpson mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penegak hukum harus menangani pembunuhan dan pembakaran ini dengan serius.

“Kami menyerukan kepada penegak hukum untuk segera menyelidiki apakah kebakaran mematikan di Green Valley Ranch itu dimotivasi oleh kebencian,” kata Simpson. “Keluarga mereka yang ditinggalkan dan komunitas Muslim di Denver berhak atas keadilan dan ketenangan pikiran,” dikutip oleh Colorado Politics.

Madihha Ahussain, penasihat khusus untuk fanatisme anti-Muslim dengan Advokat Muslim, mengatakan kepada Colorado Politics bahwa yang terpenting adalah memastikan para pejabat tetap berpikiran terbuka terhadap kemungkinan tersebut.

“Itu penting karena sering kali ada insiden di mana individu menjadi sasaran karena bias, tetapi penegak hukum tidak selalu merasa perlu mempertimbangkan hal itu, atau mereka mungkin mengabaikan beberapa komponen investigasi yang dapat menunjukkan bahwa bias adalah faktor pendorong,” ungkap Ahussain.

Pada konferensi pers hari Jum’at (07/08/2020), Kepala Divisi Kepolisian Denver Joe Montoya mengatakan insiden itu tidak diselidiki sebagai kejahatan rasial.

“Kami tidak ingin terpaku pada satu hal dalam melihat motif,” kata Montoya. “Ada beberapa kasus yang sejak awal motif kejahatannya dapat dibuktikan; ini bukan salah satu dari kasus tersebut. Kami harus membahasnya dengan sangat terbuka dan melihat setiap sudut yang memungkinkan. ”

Montoya mengatakan jika dalam penyelidikan diketahui bahwa itu adalah kejahatan rasial, informasi itu akan dibagikan kepada masyarakat.

Anggota Dewan Stacie Gilmore, perwakilan dari Parlemen Distrik 11 yang mencakup Green Valley Ranch, mengatakan bahwa meskipun penyelidikan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah insiden tersebut merupakan kejahatan rasial atau bukan, dia yakin sangat masuk akal bagi para pemimpin Muslim untuk mengajukan pertanyaan.

“Kami ingin memastikan (penyidik) menindaklanjuti penyelidikan tersebut sehingga kami memiliki kasus yang solid,” kata Gilmore. “Kami perlu mengidentifikasi satu tersangka atau lebih untuk mewawancarai mereka dan mencari tahu apa motivasinya dan apa maksudnya.”

Gilmore menambahkan bahwa meskipun kantornya tidak memiliki rencana untuk membantu mereka yang pulih dari insiden tersebut, kantor dewannya “siap”.

Ahussain mengatakan bahwa pentingnya komunitas ini adalah gagasan memberi label sesuatu sebagai sesuatu. Dia menambahkan bahwa peristiwa seperti ini sangat traumatis, dan menyelidiki mereka sebagai kejahatan rasial membantu mereka memahami apa yang terjadi di sekitar mereka.

“Ini juga mengarah pada transparansi dan akuntabilitas yang lebih besar bagi penegak hukum untuk mencoba dan memahami bahwa komunitas ini menjadi sasaran,” kata Ahussain. “Bukan hanya karena mungkin lingkungan tempat mereka tinggal atau mungkin karena insiden acak yang terjadi, tetapi karena siapa mereka; karena warna kulit mereka, agama yang mereka jalankan, negara asal mereka dan itu tidak dapat diterima. Itu tidak bisa diterima di Denver, itu tidak bisa diterima di negara kita.”

Untuk saat ini, belum ada perkembangan dari kasus tersebut. Penegak hukum menawarkan 14.000 Dolar untuk informasi tentang kebakaran tersebut.

“Ini adalah keluarga yang sedang berkembang, mereka menuju ke arah yang benar,” kata Montoya, pada Jum’at.

“Tuan Diol melakukan semua hal yang perlu dia lakukan untuk memberi keluarganya kehidupan yang luar biasa di Amerika, dan itu semua harus berakhir dengan singkat. Jika Anda memiliki informasi tentang kejahatan ini, kami meminta agar Anda melihat ke dalam hati Anda dan melakukan hal yang benar. Lakukan untuk alasan yang benar, karena kita perlu menemukan individu atau orang-orang ini (pelaku insiden) dan kita harus meminta pertanggungjawaban mereka.”*

Rep: Fida' A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !