Ahad, 7 Maret 2021 / 23 Rajab 1442 H

Internasional

Setelah Kritik OKI Karena Bungkam Masalah Kashmir, Saudi Tahan Minyaknya untuk Pakistan

AFP/SPA/Bandar Al-Jaloud
Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman (kiri) dan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz di Istana Diriya di Riyadh
Bagikan:

Hidayatullah.comArab Saudi telah menghentikan penyediaan minyak dengan pinjaman untuk Pakistan setelah pemerintah Imran Khan mengkritik dan mengancam untuk keluar dari Organisasi Kerjasama Islam (OKI) karena bungkamnya organisasi Islam itu tentang berbagai masalah, termasuk Palestina, Kashmir, dan Masjid Babri.

Pakistan Ultimatum Keluar OKI, Jika Organisasi Ini Membisu Masalah Kashmir

Sebelumnya, Pakistan telah terpukul oleh krisis ekonomi yang parah, Pakistan telah meminjam pinjaman 6,2 miliar dolar AS dari Arab Saudi pada tahun 2018.

Paket pinjaman termasuk ketentuan di mana Arab Saudi memberi Pakistan minyak senilai 3,2 miliar dolar AS, setahun dengan pembayaran yang ditangguhkan.

Media Pakistan pada hari Sabtu mengatakan bahwa ketentuan yang dimaksudkan untuk Islamabad telah berakhir dua bulan lalu dan belum diperbarui oleh Riyadh.

Sebaliknya, Islamabad telah mengembalikan pinjaman Saudi senilai $ 1 miliar sebelum waktunya, empat bulan sebelum periode pembayaran, kata The Express Tribune mengutip sumber dan Sajid Qazi, juru bicara Divisi Perminyakan.

Baru-baru ini Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mehmood Qureshi dalam sebuah acara bincang-bincang di saluran berita telah mengancam bahwa jika OKI yang dipimpin oleh Arab Saudi tidak mengadakan pertemuan para menteri luar negeri di Kashmir, Perdana Menteri Imran Khan akan mengadakannya sendiri dengan sekutunya di antara negara-negara Islam.

“Jika Anda tidak dapat mengadakannya, maka saya akan terpaksa meminta Perdana Menteri Imran Khan untuk mengadakan pertemuan negara-negara Islam yang siap untuk berdiri bersama kami tentang masalah Kashmir,” dia mengancam di saluran berita Ary.

OKI, blok negara Islam terbesar di dunia, telah berulang kali menolak beberapa permintaan Islamabad untuk mengadakan pertemuan untuk Kashmir.

Sejak Agustus 2019 ketika India mencabut status khusus negara bagian Jammu dan Kashmir dan membawanya langsung di bawah kendali pemerintah Pusat dengan membaginya menjadi dua Wilayah Persatuan, pemerintah Imran Khan telah mencari dukungan dari 57 anggota OKI atas masalah Kashmir.*

Rep: Admin Hidcom
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Pakar Inggris: Dalang 11 September adalah ‘Israel’

Pakar Inggris: Dalang 11 September adalah ‘Israel’

Antisipasi Kekeringan, Ilmuwan Turki Kembangkan Gandum yang Tahan Hidup di Musim Dingin

Antisipasi Kekeringan, Ilmuwan Turki Kembangkan Gandum yang Tahan Hidup di Musim Dingin

Israel Bantah Laporan Uni Eropa Tentang Al-Quds

Israel Bantah Laporan Uni Eropa Tentang Al-Quds

Imam Masjid Al-Khair Distrik Kandara Jeddah Meninggal karena Ditabrak

Imam Masjid Al-Khair Distrik Kandara Jeddah Meninggal karena Ditabrak

Operator Seluler MTN Ingin “Kasus Pembayaran Uang Keamanan” ke Taliban di Pengadilan AS Dihentikan

Operator Seluler MTN Ingin “Kasus Pembayaran Uang Keamanan” ke Taliban di Pengadilan AS Dihentikan

Baca Juga

Berita Lainnya