Dompet Dakwah Media

Wakil Presiden Turki Tegaskan Siap Memberikan Lebih Banyak Bantuan untuk Lebanon

"Kami berterima kasih atas inisiatif yang baik, murah hati, cepat, persaudaraan, dan kemanusiaan yang diluncurkan oleh Presiden Erdogan dan diikuti oleh kunjungan wakil presiden Fuat Oktay ke Lebanon."

Wakil Presiden Turki Tegaskan Siap Memberikan Lebih Banyak Bantuan untuk Lebanon
Daily Sabah
Wakil Presiden Fuat Oktay (tengah) dan Menteri Luar Negeri Turki Mevlüt Çavuşoğlu (Kiri) dalam kunjungannya ke Lebanon

Terkait

Hidayatullah.comAnkara siap mengirim lebih banyak bantuan medis dan bantuan makanan untuk membantu Lebanon pada saat dibutuhkan, kata wakil presiden Turki Fuat Oktay, dikutip dari Anadolu Agency.

Fuat Oktay, yang mengunjungi ibu kota Lebanon bersama dengan Menteri Luar Negeri Mevlüt Çavuşoğlu, mengatakan semua rumah sakit Turki dan ambulans udara akan disiagakan  untuk layanan di Lebanon.

Oktay juga mengumumkan bahwa para pejabat telah menawarkan ambulans udara Turki untuk mengangkut warga Lebanon yang terluka ke Turki untuk perawatan.

Sebuah tim medis Turki serta tim pencarian dan penyelamatan telah membantu upaya pemulihan di Lebanon sejak pihak berwenang Turki mengirim mereka segera setelah ledakan itu.

Berbicara setelah pertemuan dengan Presiden Lebanon Michel Aoun, Oktay mengatakan Ankara telah memberi tahu Lebanon bahwa mereka dapat menggunakan pelabuhan Mersin, di pantai Mediterania, sampai pelabuhan Beirut dibangun kembali.

“Kami telah mengatakan barang bisa diangkut dengan kapal yang lebih kecil dan alat transportasi lain dari Mersin ke Lebanon,” katanya.

“Turki siap membantu membangun kembali Pelabuhan Beirut yang rusak berat dan gedung-gedung di dekatnya,” kata wakil presiden.

Oktay dan Çavuşoğlu bertemu Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab, yang membawa mereka ke lokasi ledakan.

Para pejabat Turki menyampaikan belasungkawa atas hilangnya nyawa dan kerusakan fisik lainnya serta menegaskan kembali kesediaan Ankara untuk membantu dengan cara apa pun.

“Badan bantuan kami, TIKA (Badan Kerjasama dan Koordinasi Turki), datang ke sini segera, membawa sekitar 400 ton gandum ke Pelabuhan Tripoli (di Lebanon utara) untuk membantu mengatasi kekurangan pangan. Kami juga membawa obat-obatan dan peralatan medis,” Kata Oktay.

Dia mengatakan bahwa pandemi masih menjadi ancaman, Turki juga akan terus mendukung mitigasi dampaknya. “Kami telah mengirimkan alat pernapasan juga. Kami akan terus membawa lebih banyak bantuan selama beberapa hari mendatang,” tambahnya.

Diab mengatakan dia yakin bahwa Turki akan melakukan segala daya untuk membantu Lebanon melewati masa sulit ini, menyatakan bahwa duta besar Turki untuk Lebanon Hakan Çakıl juga merupakan bagian dari komite krisis yang dibentuk setelah ledakan tersebut.

Oktay dan Çavuşoğlu kemudian mengunjungi parlemen Lebanon, di mana mereka bertemu dengan Ketua Umum Nabih Berri.

Bertemu keluarga Turki

Para pejabat Turki juga bertemu dengan keluarga warga Turki yang terluka dalam ledakan di Beirut, menanyakan tentang kondisi mereka yang terluka dan meyakinkan mereka akan dukungan penuh mereka.

Oktay mengatakan pasien dapat dirawat di Turki jika dokter mengizinkan.

Awal pekan ini, Menteri Luar Negeri Turki Çavuşoğlu mengatakan enam warga Turki terluka dalam ledakan itu, lima menderita luka ringan dan satu harus menjalani operasi.

Dalam kunjungan tersebut, Çavuşoğlu juga menegaskan kembali dukungan Turki untuk rakyat Lebanon.

Dia mengatakan Ankara berdiri dengan orang-orang Lebanon apakah Sunni, Syiah atau Kristen.

“Kami juga mendukung kerabat kami, Turki dan Turkmens di Lebanon dan di seluruh dunia. Kami akan memberikan kewarganegaraan Turki kepada saudara-saudara yang mengatakan ‘Saya orang Turki, saya Turkmenistan,’ dan mengungkapkan keinginan mereka untuk menjadi warga negara. Ini adalah milik kami Instruksi Presiden (Recep Tayyip) Erdoğan, “kata Çavuşoğlu.

Mantan Perdana Menteri Lebanon Fouad Siniora berterima kasih kepada Turki dan Erdogan atas bantuan medis yang dikirim segera setelah ledakan itu.

Dalam sebuah pernyataan, dia berkata: “Kami berterima kasih atas inisiatif yang baik, murah hati, cepat, persaudaraan, dan kemanusiaan yang diluncurkan oleh Presiden Erdogan dan diikuti oleh kunjungan wakil presiden Fuat Oktay ke Lebanon.”

Menurut kementerian kesehatan Lebanon, sedikitnya 158 orang tewas dan lebih dari 6.000 lainnya luka-luka dalam ledakan hari Selasa, yang melanda sebagian besar ibu kota Lebanon.

Namun, jumlahnya cenderung meningkat seiring upaya pencarian dan penyelamatan terus berlanjut.

Tragedi itu terjadi pada saat Lebanon sedang mengalami krisis ekonomi terparah, dengan penurunan dramatis nilai pound Lebanon terhadap dolar AS.

Ledakan ribuan ton amonium nitrat yang disimpan di pelabuhan, yang tampaknya dipicu oleh api, adalah yang terbesar dalam sejarah Lebanon dan menyebabkan kerusakan senilai $ 10 miliar- $ 15 miliar, menurut gubernur Beirut. Sementara itu, ratusan ribu orang kehilangan tempat tinggal.

Dokumen yang muncul setelah ledakan menunjukkan bahwa selama bertahun-tahun para pejabat telah berulang kali diperingatkan bahwa keberadaan 2.750 ton amonium nitrat di pelabuhan menimbulkan bahaya publik yang serius, namun tidak ada yang bertindak untuk menghapusnya. Para pejabat saling menyalahkan sejak insiden itu, dan 19 orang telah ditahan termasuk kepala pelabuhan, kepala departemen bea cukai Lebanon, dan pendahulunya.

Di lokasi ledakan di pelabuhan, para pekerja telah mencari puluhan orang yang hilang sejak Selasa. Buldoser juga terlihat membersihkan puing-puing di dekat silo biji-bijian raksasa yang masih tersisa sebagian.

Bantuan internasional telah mengalir ke Lebanon selama berhari-hari, dan beberapa rumah sakit lapangan telah didirikan di sekitar Beirut untuk membantu merawat yang terluka.

Amonium nitrat, bahan kimia yang digunakan dalam pupuk dan bahan peledak, berasal dari kapal kargo bernama MV Rhosus yang telah melakukan perjalanan dari negara Georgia ke Mozambik pada tahun 2013. Itu membuat jalan memutar yang tidak terjadwal ke Beirut karena pemilik kapal Rusia itu berjuang dengan hutang dan berharap mendapatkan uang tambahan di Lebanon. Karena tidak dapat membayar biaya pelabuhan dan dilaporkan bocor, kapal tersebut disita.

Pada 2014, material tersebut dipindahkan dari kapal dan ditempatkan di gudang di pelabuhan tempat ia bertahan hingga terjadi ledakan.*

Rep: Admin Hidcom

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !