Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Jepang Peringati 75 Tahun Bom Hiroshima, Analis: Itu Akibat Kejahatan Brutalnya

Pesawat pengebom B-29 milik Amerika Serikat yang berma a Enola Gay menjatuhkan bom atom ke Hiroshima pada 6 Agustus 1945, yang mengakhiri Perang Dunia II. Ledakan bom atom itu menewaskan 140.000 orang
Bagikan:

Hidayatullah.com—Pemerintah Jepang hari Kamis (6/8/2020) ini, memperingati 75 tahun peristiwa bom atom Hiroshima. Sebuah serangan nuklir pertama di dunia yang menewaskan ratusan ribu orang.

Wali Kota Hiroshima Kazumi Matsui mendesak dunia untuk bersatu melawan ancaman terhadap kemanusiaan, termasuk ancaman senjata nuklir. Dalam upacara peringatan tahunan yang digelar di Taman Monumen Perdamaian, dia mengatakan bahwa negara-negara harus “mengesampingkan perbedaan mereka dan bersatu mengatasi tantangan buatan manusia maupun alam.”

“Masyarakat sipil harus menolak nasionalisme yang berpusat pada diri sendiri dan bersatu melawan semua ancaman,” ujarnya dikutip laman Xinhuanet.

Para hadirin yang mengikuti upacara tersebut, termasuk Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, mengheningkan cipta pada pukul 08.15 waktu setempat, waktu yang sama saat bom atom inti uranium “Little Boy” dijatuhkan pesawat pengebom milik Amerika Serikat (AS) ke Kota Hiroshima pada 6 Agustus 1945. Upacara peringatan itu diselenggarakan dalam skala yang lebih kecil karena angka infeksi Covid-19 di Jepang kembali meningkat dan jaga jarak sosial perlu diterapkan.

Walaupun Jepang tidak ikut menandatangani Traktat Larangan Senjata Nuklir, Abe dalam pidatonya mengatakan negara-negara tidak seharusnya membiarkan perbedaan sikap soal senjata nuklir kian melebar. Menurut catatan, korban bom tersebut telah menewaskan sekitar 140.000 orang.

“Setiap negara harus meningkatkan upaya mereka untuk menyingkirkan ketidakpercayaan melalui dialog dan keterlibatan bersama di tengah memburuknya lingkungan keamanan dan perbedaan posisi berbagai negara yang kian melebar terkait pelucutan senjata nuklir,” jelas Abe.

Hingga Maret lalu, jumlah penyintas dari peristiwa bom atom Hiroshima dan Nagasaki, yang dikenal sebagai hibakusha dengan usia rata-rata 83,31 tahun, berkurang 9.200 orang dari tahun sebelumnya menjadi 136.682 orang, ungkap Kementerian Kesehatan, Ketenagakerjaan, dan Kesejahteraan Jepang.

Di saat Jepang memperingati kedua tragedi yang mereka alami di akhir Perang Dunia II tersebut, para sejarawan dan tokoh politik dunia internasional meminta Jepang untuk tidak melihat diri sendiri semata-mata sebagai korban serangan bom atom. Mereka menilai Jepang juga pelaku kejahatan yang menyebabkan insiden tragis itu terjadi.

Jepang secara brutal menjajah banyak wilayah di Asia sebelum dan selama Perang Dunia II, yang menyebabkan penderitaan tak terkirakan dan kematian ratusan ribu korban tak bersalah.*

 

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Mufti Saudi Kembali Ajak Masyarakat Bantu Muslim Suriah

Mufti Saudi Kembali Ajak Masyarakat Bantu Muslim Suriah

Saudi akan Lengkapi Kedutaannya dengan Atase Tenaga Kerja

Saudi akan Lengkapi Kedutaannya dengan Atase Tenaga Kerja

Turki-Indonesia Perkuat Kerjasama Militer

Turki-Indonesia Perkuat Kerjasama Militer

Bom Maraton Boston Terbuat dari Panci Tekan

Bom Maraton Boston Terbuat dari Panci Tekan

Mesir Tutup Beberapa Akses Menuju Tahrir Square

Mesir Tutup Beberapa Akses Menuju Tahrir Square

Baca Juga

Berita Lainnya