Dompet Dakwah Media

Palestina Mengumumkan Hari Berkabung Nasional Sebagai Solidaritas untuk Lebanon

Perbaikan kota dapat menghabiskan biaya antara $ 3 hingga $ 5 miliar (antara 43,5 Triliun hingga 72,5 Triliun Rupiah), menurut perkiraan gubernur Beirut.

Palestina Mengumumkan Hari Berkabung Nasional Sebagai Solidaritas untuk Lebanon
Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

Terkait

Hidayatullah.comPresiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas mengumumkan pada hari Rabu (05/08/2020) Hari Berkabung Nasional dalam solidaritas untuk Lebanon, Wafa News Agency melaporkan.

Sementara itu, Abbas menelepon Presiden Lebanon, Michel Aoun, dan menyampaikan belasungkawa serta dukungannya untuk Lebanon dan para korban ledakan di Beirut.

Abbas mengungkapkan solidaritas Palestina dan rakyatnya dengan Lebanon selama cobaan berat ini dan mengumumkan kesediaannya untuk memberikan semua bantuan yang mungkin untuk membantu Lebanon menangani tragedi ini.

Presiden Otoritas Palestini ini juga mengeluarkan arahan agar duta besar Palestina di Beirut membantu semaksimal mungkin.

Penyebab ledakan masih belum jelas. Ledakan paling kuat yang pernah terjadi di Beirut selama bertahun-tahun itu terjadi di gudang-gudang pelabuhan yang menyimpan bahan-bahan yang sangat eksplosif. CNN melaporkan perdana menteri Lebanon menyatakan bahwa penyelidikan akan berfokus pada sekitar 2.750 metrik ton peledak amonium nitrat yang disimpan di gudang.

Penghitungan saat ini menunjukkan bahwa setidaknya 100 orang tewas dan lebih dari 4.000 terluka dalam ledakan itu, sementara ratusan lainnya masih belum ditemukan. Gedung-gedung di seluruh Beirut rusak; balkon dan jendela jauh di pinggiran kota hancur.

Setelah ledakan kemarin sore, Nabih Berri – Ketua Dewan Libanon dan pemimpin Gerakan Amal – berbicara tentang Beirut, seperti burung phoenix, akan bangkit dari abu. Kenyataannya adalah bahwa ledakan tersebut merupakan bencana bagi Lebanon.

Sebelum terjadinya pandemi virus korona, Bank Dunia memperkirakan bahwa lebih dari 50 persen penduduk negara itu akan berada di bawah garis kemiskinan pada tahun 2020. Ledakan dahsyat ini akan mempercepat keturunan Lebanon menuju kemelaratan dan kehancuran.

Ribuan penduduk ibu kota telah kehilangan mata pencaharian mereka dengan toko, kantor, dan mobil rusak yang tidak dapat diperbaiki. Antara 150.000 dan 300.000 orang kehilangan tempat tinggal setelah rumah mereka dihancurkan oleh ledakan. Perbaikan kota dapat menghabiskan biaya antara $ 3 hingga $ 5 miliar (antara 43,5 Triliun hingga 72,5 Triliun Rupiah), menurut perkiraan gubernur Beirut.

Namun, bahkan sebelum bencana Lebanon terbaru, negara itu nyaris tidak tertatih-tatih dan sangat membutuhkan bantuan internasional untuk membendung keruntuhan ekonomi yang semakin tak terelakkan dan cepat. Namun, bantuan keuangan gagal terwujud. Ini terutama karena bantuan internasional, terutama sumbangan $ 11 miliar (£ 8,3 miliar) yang dijanjikan pada Konferensi Ekonomi untuk Pembangunan melalui Reformasi dan Bisnis (CEDRE) April 2018 di Paris, telah dikaitkan dengan reformasi sistem di Lebanon. Ini sama sekali tidak terjadi, jadi bantuan belum dikeluarkan.

Ledakan tersebut tidak hanya menghancurkan toko, kantor, rumah, dan mobil Beirut, tetapi juga menghancurkan pelabuhan terbesar di Lebanon. Itu merupakan pukulan besar bagi negara yang mengandalkan impor hingga 80 persen makanannya. Ledakan tersebut juga merusak silo gandum nasional di pelabuhan, meskipun laporan resmi menyatakan bahwa kandungan gandum sangat sedikit pada saat itu. Namun demikian, tanpa penyimpanan atau pelabuhan yang berfungsi untuk menerima impor melalui laut, ada kekhawatiran serius atas ketahanan pangan.

Namun, setelah ledakan terjadi, bantuan kemungkinan akan datang membanjiri Lebanon – memang, Turki, Qatar, Arab Saudi, hingga Prancis, telah menawarkan bantuan dalam berbagai bentuk – tetapi tidak ada jaminan bahwa dana tersebut bisa digunakan secara bertanggung jawab atau efektif.

Tadi malam, dokter yang bekerja di rumah sakit yang juga rusak parah dalam ledakan terlihat merawat pasien di tempat parkir, yang sering kali berlumuran darah, jauh dari ruang kecelakaan dan gawat darurat. Beberapa korban melakukan perjalanan ke Tripoli, 50 mil di utara Beirut, untuk mendapatkan perawatan, Middle East Monitor melaporkan.

Penduduk telah meluncurkan kampanye online untuk membantu menemukan orang-orang tersayang yang hilang dan yang lainnya membuka pintu bagi orang-orang yang rumahnya hancur akibat ledakan tersebut. Dengan sejarah kerusuhan sosial, perang saudara selama lima belas tahun, dominasi oleh Suriah, dan kemudian invasi dan pendudukan oleh Israel, kisah Lebanon adalah satu kisah panjang tentang bencana dan krisis demi krisis.

Para politisi Lebanon saat ini memiliki kesempatan untuk memahami kebenaran dan membuat perubahan yang tidak hanya diperlukan tetapi juga yang pantas diterima oleh rakyat Lebanon yang telah lama menderita. Mereka benar-benar tidak mampu untuk tidak menerimanya.*

Rep: Fida' A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !