Dompet Dakwah Media

Lebanon Menetapkan Keadaan Darurat Setelah Ledakan Mematikan di Beirut

Para pejabat menghubungkan ledakan itu dengan sekitar 2.700 ton amonium nitrat yang disita dan disimpan di gudang pelabuhan sejak enam tahun lalu

Lebanon Menetapkan Keadaan Darurat Setelah Ledakan Mematikan di Beirut

Terkait

Hidayatullah.com–Presiden Lebanon Michel Aoun menyerukan pertemuan kabinet darurat pada hari Rabu (05/08/2020) dan mengatakan keadaan darurat dua minggu harus diumumkan menyusul ledakan besar di Beirut yang menewaskan sedikitnya 78 orang dan melukai 4.000 lainnya.

Ledakan pada hari Selasa (4/08/2020) ini mengejutan warga Ibukota Lebanon dan menyebabkan kerusakan luas bahkan hingga ke pinggiran ibukota.

Para pejabat mengatakan mereka memperkirakan korban tewas akan meningkat lebih lanjut ketika para pekerja darurat menggali puing-puing untuk menyelamatkan orang dan mengangkat yang mati.

Penyebab ledakan tersebut masih belum jelas.

Para pejabat menghubungkan ledakan itu dengan sekitar 2.700 ton amonium nitrat yang disita yang disimpan di gudang di pelabuhan selama enam tahun, dilansir oleh Al-Jazeera.

Aoun segera mengumpulkan Dewan Pertahanan Tinggi negara itu setelah ledakan.

Dewan Pertahanan Tertinggi Lebanon merekomendasikan menyatakan Beirut sebagai kota yang dilanda bencana setelah ledakan besar-besaran, mendeklarasikan keadaan darurat selama dua minggu di ibukota dan menyerahkan tanggung jawab keamanan kepada otoritas militer.

Sebuah pernyataan dewan, yang disiarkan langsung di televisi, mengatakan Presiden Michel Aoun telah memutuskan untuk mengeluarkan 100 miliar pound Lebanon ($ 66 juta) dalam alokasi darurat dari anggaran 2020.

Ia juga merekomendasikan sebelum rapat Kabinet pada hari Rabu untuk membuat sebuah komite yang ditugaskan untuk menyelidiki ledakan itu dan menyajikan temuannya dalam waktu lima hari. Dan memberikan hukuman maksimum bagi mereka yang bertanggung jawab.

Dewan Pertahanan Tertinggi merekomendasikan agar tentara mengawasi keamanan ibukota yang dilanda bencana ketika jumlah kematian meningkat menjadi 78.

Para pejabat menghubungkan ledakan itu dengan sekitar 2.700 ton amonium nitrat yang disita dan disimpan di gudang pelabuhan sejak enam tahun lalu.*

Rep: Fida' A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !