Dompet Dakwah Media

Wali kota Istanbul Dikecam Akibat Pengeluaran Anggaran Berlebihan untuk Jamuan Makan Malam

Wali Kota dari partai oposisi ini dianggap berlebihan oleh banyak pakar. Biaya makan malam fantastis tersebut disambut dengan reaksi keras di media sosial

Wali kota Istanbul Dikecam Akibat Pengeluaran Anggaran Berlebihan untuk Jamuan Makan Malam
Kandidat wali kota Istanbul dari partai sekuler oposisi terbesar di Turki, CHP, Ekrem Imamoglu.

Terkait

Hidayatullah.com—Wali Kota Istanbul Ekrem Imamoğlu, yang juga anggota partai oposisi utama Turki Partai Rakyat Republik (CHP), menghadapi kritik pedas karena pengeluaran anggaran kotamadya yang ‘boros’. Namun kubu CHP menyangkal klaim semacam itu.

Kota Metropolitan Istanbul (IBB) terus menjadi topik hangat di media sosial di Turki karena pengeluaran kotanya. Pengeluaran yang berlebihan baru-baru ini telah menjadi berita utama media.

Laporan audit IBB baru-baru ini, yang mencakup pekerjaan tahun lalu, mengungkapkan bahwa Wali Kota Ekrem Imamoğlu, menjamu sekelompok manajer keuangan dari AS pada jamuan makan malam, yang tanggal dan tujuannya tidak dicatat. Laporan menunjukkan bahwa TL 28.211 ($ 4.115) dari anggaran IBB dihabiskan untuk 25 orang selama makan malam ini, yang berarti bahwa TL 1.128 dihabiskan untuk setiap orang, sebagaimana dikutip oleh Daily Sabah.

Hal ini dianggap sebagai berlebihan oleh banyak pakar. Biaya makan malam fantastis tersebut disambut dengan reaksi keras di media sosial.

Seorang pengguna langsung berbicara kepada Imamoğlu, bertanya, “Saya yakin Anda berjanji untuk tidak menyia-nyiakan apa pun (selama proses pemilihan). Bagaimana hal ini sesuai dengan janji Anda sekarang?”.

“Setiap pengeluaran dari uang rakyat adalah pemborosan, dosa,” kata pengguna lain menyoroti.

Sebelum ini, dalam kampanye pemilihannya, Imamoğlu menggunakan strategi kampanye yang efektif dan membuat janji berani untuk menarik bagi mayoritas. Dia pernah berjanji untuk menjaga harga layanan yang disediakan oleh kotamadya rendah dan menawarkan diskon dengan memanfaatkan dana dan sumber daya, memerangi kemiskinan di kota, memotong pengeluaran anggaran kota, tidak akan memecat staf kota, dan merangkul semua warga negara terlepas dari latar belakang mereka.

Namun sekarang, setahun setelah pemilihannya, Imamoğlu tampaknya telah melanggar sebagian besar dari janji-janji ini dengan menaikkan harga beberapa layanan vital. Ia memecat lebih dari 1.000 staf dan berlaku boros, hingga mengecewakan banyak pemilihnya.

Makan malam mewah lainnya juga menimbulkan cemoohan dari pengguna media sosial, di mana TL 6.395 anggaran kota dihabiskan untuk masing-masing dari 11 Wali Kota anggota CHP yang hadir. Makan malam dan anggaran yang boros ini juga menjadi sasaran lawan politik, terutama dari Partai Keadilan dan Pembangunan (AK Party).

“Aku bertanya padamu, bagaimana kamu mendefinisikan sampah? Apakah ada sampah lain yang lebih besar dari ini?” Tanya Mehmet Tevfik Göksu, Wali Kota distrik Esenler Istanbul dan wakil ketua kelompok Partai AK di majelis IBB. “(Selama satu tahun masa jabatan Imamoğlu,) kami melihat bahwa Wali Kota IBB memiliki definisi sendiri tentang limbah dan cukup mampu menyia-nyiakan dirinya sendiri,” kata Göksu menyoroti.

“Tidak mungkin untuk memiliki penilaian yang pasti tentang tindakan kotamadya hanya dalam satu tahun,” kata Göksu dalam sebuah wawancara dengan Daily Sabah. “Namun, kita dapat menilainya berdasarkan nilai dan tindakannya,” tambah Göksu.

Göksu mempertanyakan janji-janji Imamoğlu yang lain.

“Ini adalah perbedaan antara apa yang dijanjikan seseorang dan apa yang sebenarnya dia lakukan pada akhirnya. Apa yang İmamoğlu telah janjikan sebelumnya? Dia mengatakan dia tidak akan menembakkan satu jiwa pun. Apa yang sebenarnya telah dia lakukan? Sejauh ini, ia telah memecat 11.706 orang, sementara merekrut 18.000 lainnya. Ini berarti Anda tidak tulus,” katanya. “Ia berjanji untuk mengadakan tender transparan. Namun, dari 255 tender yang dimiliki kotamadya dalam setahun, hanya lima di antaranya yang diadakan di tempat terbuka sementara tiga dari lima itu juga dibatalkan pada akhirnya. Ini murni ketidaktulusan. Ketika kami memiliki kotamadya, kami memiliki utang senilai TL 26 miliar. Sekarang, ini meningkat TL 4,5 miliar. Ini berarti bahwa mereka tidak hanya tidak tulus tetapi juga mereka tidak memiliki niat untuk bekerja serta kurangnya kemampuan.”

Menurut pendapat Göksu, pada akhirnya, İBB sekarang menjadi kotamadya yang belum menepati janji dan tidak memiliki arah yang jelas untuk masa depan Istanbul. Selama makan malam untuk Wali Kota CHP, TL 319.780 dihabiskan secara total, sedangkan TL 3.115 dihabiskan untuk corkage saja.
Menurut laporan audit, telah terjadi peningkatan 68,46% dalam pengeluaran makanan kotamadya selama setahun terakhir, mencapai TL 956.915.000. Namun, laporan itu menunjukkan bahwa makanan bukan satu-satunya pengeluaran pemerintah kota, yang angkanya terus meningkat dari tahun sebelumnya.

Misalnya, pengeluaran transportasi telah meningkat lebih dari TL 15 miliar. Jumlah kendaraan yang dimiliki pemerintah kota telah meningkat juga, dengan kenaikan 23% dalam pengeluaran untuk mereka. Demikian pula, ada kenaikan 544% dalam pengeluaran untuk suvenir.

Wali Kota Imamoğlu penuh dengan polemik dan debat, sebagian besar didasarkan pada anggaran kota dan bagaimana menangani aliran moneter. Dalam salah satu insiden terbaru, pada bulan April, Imamoğlu dikecam karena kampanye bantuan makanannya yang terlalu mahal selama pandemi Covid-19, karena biaya sebenarnya dari paket itu jauh lebih rendah daripada harga yang diminta.

Paket makanan tersebut dijual seharga TL 150, tetapi harga asli hanyalah sekitar TL 83 hingga TL 104 di supermarket Turki. Menanggapi kritik, Juru Bicara IBB Murat Ongun mengatakan bahwa paket itu juga termasuk “paket kebersihan” yang belum ditentukan dalam rincian paket bantuan.

Namun, semua laporan yang mengungkap pengeluaran yang berlebihan tampaknya diabaikan oleh otoritas CHP. Pada tanggal 16 Juli, anggota majelis IBB Cemal Sataloğlu memberikan pidato dalam rapat majelis tentang laporan audit, yang mengatakan soal anggaran yang ada sudah ditentukan oleh administrasi sebelumnya dari kotamadya, dari Partai AK.

Menggarisbawahi bahwa laporan tersebut membuktikan bahwa IBB telah menerima kebutuhan publik sambil menyajikan administrasi yang jujur, Sataloğlu mengatakan bahwa IBB saat ini memiliki pemahaman kotamadya yang menganggap keadilan sebagai dasar.

“Ketika laporan audit sedang diperiksa, dapat dilihat bahwa disiplin moneter dan administrasi anggaran yang efektif telah berhasil diterapkan. Saya ingin mengingatkan Anda. Anggaran 2019 adalah anggaran yang disiapkan oleh pemerintahan sebelumnya. Meskipun anggarannya perencanaan disusun oleh yang sebelumnya, pemerintahan saat ini telah berhasil memenuhi anggaran yang ada dengan sukses,” katanya saat berpidato.

Kasus anggaran ini nampaknya bukan kasus baru. Pada awal Juli, Imamoğlu juga dikecam akibat adanya kekurangan pasokan air dan polusi di ibukota komersial.

Khususnya, warga di distrik Ileile mengeluh seringnya terjadi kekuarangan air, sementara beberapa lingkungan mendapati tanpa air mengalir hingga seminggu lamanya.

Sebagai tanggapan terhadap kritik, IBB menyalahkan kekurangan pasokan air dalam menghadapi meningkatnya populasi distrik, yang merupakan tempat liburan populer bagi orang Istanbul karena lokasinya yang berangin di dekat Laut Hitam selama musim panas.

Pemerintah kota juga mengklaim, jumlah orang yang menghabiskan akhir pekan mereka di distrik itu mencapai 1 juta tetapi masalah “tekanan air” mencegah perusahaan penyedia air memasok air secara berlebihan, terutama ke daerah-daerah di dataran tinggi.

Namun gambar orang sedang berbaris di tanker air mengingatkan kejadian serupa ketika warga kekurangan air pada 1990-an. Saat itu kekurangan pasokan air adalah kejadian sehari-hari di seluruh kota sebelum Wali Kota Recep Tayyip Erdoğan, yang sekarang menjadi presiden petahana Republik Turki.

Seiring dengan kekurangan air, pemerintah kota juga menghadapi kritik akibat polusi di beberapa tempat, termasuk di Golden Horn, yang perairannya berubah lebih gelap setiap hari. Pemerintah kota mengatakan sebelumnya bahwa perubahan warna disebabkan oleh ganggang yang sedang mekar, sebuah insiden alami, sementara Kementerian Lingkungan Hidup sedang menyelidiki penyebab polusi.*

Rep: Fida' A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !