Dompet Dakwah Media

Seorang Pria yang Mengaku Dirinya Nabi Ditembak Mati di Ruang Pengadilan Pakistan

Hingga saat ini, belum ada satupun tersangka yang melanggar hukum penistaan ketat Pakistan namun pembunuhan di luar hukum dan kekerasan massa telah menjadi lazim dalam beberapa tahun terakhir

Seorang Pria yang Mengaku Dirinya Nabi Ditembak Mati di Ruang Pengadilan Pakistan
Muhammad Sajjad/AP
Petugas polisi berkumpul di gerbang masuk pengadilan distrik Peshawar setelah pembunuhan Tahir Ahmad Naseem, pria yang dituduh melakukan penistaan karena mengaku dirinya adalah nabi.

Terkait

Hidayatullah.com— Seorang pria yang dituduh melakukan penistaan karena mengaku dirinya adalah nabi ditembak mati di ruang sidang di kota Peshawar, Pakistan, petugas kepolisian mengatakan pada Rabu (29/07/2020).

Tahir Ahmad Naseem ditembak sebanyak enam kali dalam persidangan kasusnya di sebuah pengadilan distrik pada Rabu, pejabat kepolisian Ijaz Ahmed mengatakan kepada Al Jazeera.

“Pelaku menerima tanggung jawab setelah membunuhnya, dan mengatakan bahwa dia menembaknya karena melakukan penistaan,” lanjut pejabat itu. “Pelaku telah ditangkap di tempat kejadian perkara.”

Naseem telah berada dalam tahanan polisi sejak 2018 ketika dia dituduh melakukan penistaan dengan mengaku sebagai seorang nabi – sebuah pelanggaran terhadap hukum penistaan ketat Pakistan yang menghasilkan hukuman mati terhadap pelanggaran tertentu.

Naseem dituduh melanggar pasal 295-A, 295-B dan 295-C hukum pidana Pakistan.

Pelanggaran pasal terakhir yang disebutkan, wajib dijatuhi hukuman mati.

Pembunuhan terkait penistaan

Hingga saat ini, belum ada satupun tersangka yang melanggar hukum penistaan ketat Pakistan namun pembunuhan di luar hukum dan kekerasan massa telah menjadi lazim dalam beberapa tahun terakhir. Sejak 1990, setidaknya 77 orang telah terbunuh terkait dengan tuduhan penistaan, menurut catatan Al Jazeera.

Mereka termasuk orang-orang yang dituduh menista, anggota keluarga mereka, para pengacara dan hakim yang telah membebaskan tertuduh.

Pada 2018, Mahkamah Agung Pakistan menjatuhkan vonis penting dalam kasus penistaan agama paling terkenal negara itu, membebaskan seorang perempuan Kristen Aasia Bibi setelah dia menghabiskan sembilan tahun di penjara.

Langkah itu membuat marah partai-partai kanan jauh, yang menyebabkan protes luas yang dipimpin oleh Khadim Hussain Rizvi dari partai Tehreek-e-Labbaik Pakistan (TLP).*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !