Dompet Dakwah Media

Parlemen Turki Mengesahkan Undang-undang yang Mengatur Media Sosial

Anggota parlemen Partai AK mencatat bahwa peraturan akan bertujuan untuk mencegah akun palsu dan akan membawa hukuman untuk pidato kebencian.

Parlemen Turki Mengesahkan Undang-undang yang Mengatur Media Sosial

Terkait

Hidayatullah.com–Parlemen Turki meratifikasi undang-undang pada Rabu (29/07/2020) pagi yang mengatur media sosial, Anadolu Agency melaporkan.

Rancangan undang-undang tersebut disahkan oleh Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) yang berkuasa dan anggota parlemen oposisi Partai Gerakan Nasionalis (MHP).

Anggota parlemen juga menyetujui mosi yang membuat parlemen reses sampai 1 Oktober.

RUU ini menetapkan definisi formal penyedia media sosial dan bertujuan untuk menunjuk perwakilan yang bertanggung jawab untuk investigasi dan proses hukum yang berkaitan dengan pelanggaran pada platform media sosial.

Ini mendefinisikan entitas nyata atau hukum, yang memungkinkan pengguna untuk membuat, memantau atau berbagi konten online seperti teks, visual, suara, dan lokasi untuk interaksi sosial, sebagai penyedia jaringan sosial.

Penyedia jaringan sosial berbasis asing yang memiliki lebih dari 1 juta pengunjung setiap hari di Turki akan menugaskan setidaknya satu perwakilan di negara tersebut. Informasi kontak perwakilan itu akan dimasukkan di situs web dengan cara yang jelas dan mudah diakses.

Jika perwakilan akan menjadi entitas nyata, bukan entitas hukum, maka ia harus warga negara Turki.

Penyedia jaringan sosial akan memiliki waktu 48 jam dalam menanggapi pesanan untuk menghapus konten yang menyinggung.

Penyedia juga akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menyimpan data tentang pengguna di Turki di dalam negara.

Denda administratif untuk penyedia yang gagal memenuhi kewajiban akan dinaikkan untuk mendorong kepatuhan.

Sebelumnya, denda berkisar antara 10.000 -100.000 lira Turki ($ 1.500 – $ 15.000), tetapi jumlahnya sekarang akan berkisar antara 1 juta – 10 juta lira ($ 146.165 – $ 1.461.650).

Para pemimpin Turki telah lama mendorong reformasi, dan baru-baru ini mendesak masalah ini setelah penghinaan terhadap seorang menteri dan anggota keluarganya diposting secara online.

Anggota parlemen Partai AK mencatat bahwa peraturan akan bertujuan untuk mencegah akun palsu dan akan membawa hukuman untuk pidato kebencian.

Partai AK juga mendiskusikan masalah ini dengan Partai Gerakan Nasionalis (MHP), yang pemimpinnya Devlet Bahçeli baru-baru ini menutup akun media sosialnya setelah seruan Erdogan untuk membawa peraturan yang lebih aman bagi semua orang.

“Saluran, di mana kebohongan, fitnah, serangan hak pribadi dan konspirasi reputasi di luar kendali, harus ditertibkan,” kata presiden pada Rabu (01/07/2020) sebagaimana dikutip oleh Daily Sabah, merujuk pada peningkatan kampanye pencemaran nama baik di Turki terhadap politisi dan juga orang biasa. Komentarnya muncul setelah pidato kebencian terhadap Menteri Keuangan dan Menteri Keuangan Berat Albayrak, istrinya Esra Albayrak dan bayi mereka yang baru lahir muncul di Twitter.

Reformasi peraturan media sosial telah lama menjadi agenda pemerintah, dengan politisi Partai AK menekankan perlunya perlindungan data pribadi dan reputasi.

“Bagaimana jika telepon Anda diretas dan foto pribadi Anda dicuri dan dipublikasikan di Twitter atau Facebook? Setiap warga negara berhak atas perlindungan reputasi mereka secara online. Adalah tugas saya untuk memastikan semua warga negara dapat menggunakan media sosial secara efisien dan berdasarkan moral. Kami sedang mempersiapkan struktur hukum yang kuat untuk memastikannya. Peraturan hukum akan membantu negara kita untuk mengakses konten online yang kaya dan dapat dipercaya, ” kata Erdogan pada akhir Juni.

Raksasa media hingga saat ini, menghindari mendirikan kantor permanen di Turki untuk menghindari pembayaran pajak. Misalnya, Twitter sendiri menghasilkan $ 35 juta per tahun dalam pendapatan iklan di Turki, tidak ada yang dikenakan pajak secara lokal.

Berikut detail hukum serupa di seluruh dunia, dilansir oleh Daily Sabah:

Singapura

Undang-undang baru Singapura akan mewajibkan situs media sosial seperti Facebook untuk membawa peringatan pada posting yang pemerintah anggap salah dan menghapus komentar atas nama “kepentingan publik.”

Singapura, yang berada di peringkat 151 di antara 180 negara yang diberi peringkat oleh World Press Freedom Index, mendefinisikan “kepentingan publik” sebagai ancaman terhadap keamanan, hubungan luar negeri, integritas pemilu dan persepsi publik terhadap pemerintah dan lembaga-lembaga negara.

Pelanggaran bisa menarik denda hingga 1 juta dolar Singapura ($ 737.500) dan 10 tahun penjara.

Rusia

Pada tahun 2019, Presiden Vladimir Putin menandatangani undang-undang denda baru yang keras bagi warga Rusia yang menyebarkan apa yang oleh pihak berwenang dianggap sebagai berita palsu atau yang menunjukkan “penghinaan terang-terangan” bagi negara secara online.

Para kritikus memperingatkan undang-undang itu dapat digunakan sebagai penyensoran negara, tetapi anggota parlemen mengatakan itu diperlukan untuk memerangi berita palsu dan komentar online yang kasar.

Pihak berwenang dapat memblokir situs web yang tidak memenuhi permintaan untuk menghapus informasi yang tidak akurat. Individu dapat didenda hingga 400.000 rubel ($ 6.109,44) jika menyebarkan informasi palsu online yang mengarah ke “pelanggaran massal ketertiban umum.”

Prancis

Prancis meloloskan dua undang-undang berita anti-palsu tahun lalu, untuk mengekang informasi palsu selama kampanye pemilihan menyusul dugaan campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden 2017.

Presiden Emmanuel Macron bersumpah untuk merombak undang-undang media untuk melawan “berita palsu” di media sosial, kendati ada kritik bahwa tindakan itu berisiko terhadap kebebasan sipil.

Jerman

Jerman mengesahkan undang-undang pada tahun 2018 untuk perusahaan media sosial, seperti Facebook dan Twitter, untuk segera menghapus pidato kebencian.

Singkatnya, disebut NetzDG, undang-undang adalah upaya paling ambisius oleh demokrasi Barat untuk mengendalikan apa yang muncul di media sosial. Ini akan menegakkan pembatasan keras Jerman secara online pada pidato kebencian, termasuk ideologi pro-Nazi, dengan memberikan situs batas waktu 24 jam untuk menghapus konten yang dilarang atau menghadapi denda hingga 50 juta euro.

Sejak diadopsi, bagaimanapun, para pejabat Jerman mengatakan terlalu banyak konten online diblokir dan sedang mempertimbangkan perubahan.

Malaysia

Mantan pemerintah Malaysia termasuk yang pertama mengadopsi undang-undang terhadap berita palsu.
Langkah itu dipandang sebagai alat untuk menangkis kecaman atas korupsi dan salah urus dana oleh Perdana Menteri Najib Razak saat itu, yang kini menghadapi dakwaan terkait skandal bernilai jutaan dolar di dana milik negara, yang disebut 1Malaysia Development Berhad.

Uni Eropa

Uni Eropa dan pihak berwenang di seluruh dunia harus mengatur perusahaan teknologi dan media sosial besar untuk melindungi warga negara, kata wakil ketua Komisi Eropa Frans Timmermans pada 2019.

Kepala negara Uni Eropa akan mendesak pemerintah untuk berbagi informasi tentang ancaman melalui sistem peringatan baru, yang diluncurkan oleh eksekutif blok itu. Mereka juga akan meminta platform online untuk berbuat lebih banyak untuk menghapus konten yang menyesatkan atau ilegal.

Upaya tingkat serikat telah dibatasi oleh peraturan pemilu yang berbeda di setiap negara anggota dan keraguan tentang bagaimana regulator dapat menangani konten yang menyesatkan secara online.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !