Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Militer Mesir Bentrok dengan ISIS Setelah Kelompok itu Menduduki Desa-desa Sinai

[Ilustrasi]
Bagikan:

Hidayatullah.comMiliter Mesir terlibat dalam bentrokan mematikan dengan kelompok militan Negara Islam (IS) di semenanjung Sinai, dengan sedikitnya tiga tentara tewas dan puluhan warga sipil mengungsi setelah pemberontak menduduki empat desa pekan lalu, sebagaimana dilaporkan oleh The New Arab.

Wilayat Sinai, organisasi afiliasi IS Mesir, menguasai empat desa di dekat kota Bir Al-Abd di provinsi Sinai Utara.

Bir Al-Abd adalah tempat serangan ekstremis paling mematikan dalam sejarah negara itu, ketika gerilyawan Wilayat Sinai pada 2017 menyerbu sebuah masjid Sufi dan menewaskan 311 jemaah.

Serangan itu terjadi tak lama setelah Kairo mengatakan telah menggagalkan serangan “teroris” di dekatnya, yang menewaskan 18 militan.

Alat peledak yang diperbaiki (IED) dan ranjau yang ditempatkan di titik strategis di sekitar desa telah menghambat kemampuan militer untuk mengusir para militan, media Mesir Mada Masr melaporkan.

Militer sejak itu telah menggunakan pemboman udara untuk mengatasi para pemberontak, sebuah keputusan yang dapat mengakibatkan sejumlah korban sipil.

Angkatan udara pada hari Senin (27/7/2020) meluncurkan lebih dari 25 serangan yang menargetkan posisi gerilyawan di desa-desa, saksi mata dan sumber suku setempat mengatakan kepada situs berbahasa Arab New Arab.

Upaya sebelumnya pada serangan darat untuk mengusir para pejuang Wilayat Sinai mengakibatkan sejumlah korban, sebuah sumber menambahkan.

Sementara serangan udara belum menghasilkan korban sipil yang dilaporkan, mereka telah menghancurkan sebuah klinik medis dan sejumlah rumah, kata sumber tersebut.

Di dalam Bir Al-Abd, para militan menembak mati seorang perwira militer pada hari Senin.

Kematian tersebut bukanlah korban militer pertama dalam sepekan terakhir.

Sebelum menduduki desa-desa, pemberontak Wilayat Sinai melancarkan serangan terhadap sebuah kamp militer di desa Rabaa pada Selasa (22/07/2020) pekan lalu.

Para militan dilaporkan meledakkan dua kendaraan yang terjebak jebakan dan menembakkan peluru anti-tank ke militer yang mengakibatkan bentrokan hebat dan serangan udara pada posisi IS.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, militer mengatakan telah “menggagalkan” serangan terhadap sebuah pos militer di daerah itu dan menewaskan 18 militan.

Dua personel tentara tewas dan empat lainnya cedera dalam serangan itu, kata militer tanpa memberikan perincian tentang korban sipil.

Sumber-sumber lokal telah meragukan angka-angka itu, menunjukkan jumlah kematian militer bisa lebih tinggi dan bahwa sejumlah warga sipil tewas selama bentrokan dan pemboman. Seorang warga sipil terperangkap dalam baku tembak dan terbunuh, kata penduduk setempat.

Wilayat Sinai mengklaim telah membunuh 40 tentara selama serangan itu.

Serangan pekan lalu terhadap Rabaa mungkin merupakan upaya untuk mengalihkan perhatian militer dan menghabiskan sumber dayanya dalam persiapan untuk pendudukan desa-desa terdekat, pakar Sinai Mohannad Sabry memberikan pandangannya dalam tweet pada hari Senin.

Saksi mata mengatakan kepada Mada Masr bahwa pendudukan desa dimulai pada hari Selasa, sekitar waktu yang sama dengan serangan terhadap kamp militer Rabaa.

Setelah memasuki desa, pemberontak mengangkat bendera IS hitam yang terkenal sebagai ganti bendera Mesir dan menanam alat peledak di pintu masuk desa, kata penduduk setempat.

Gerilyawan garis keras pada awalnya mencoba untuk membujuk penduduk dengan membagikan makanan dan permen, ujar saksi mata.

Para pejuang Wilayat Sinai mengatakan kepada penduduk desa bahwa perjuangan mereka bukan untuk menyerang penduduk, tetapi militer, dan bahwa penduduk dapat menjalani kehidupan mereka sesuka hati.

Namun, yang paling penting, para militan mengatakan kepada sekelompok anak muda di salah satu desa untuk berhenti merokok – sebuah praktik yang dianggap tidak diperbolehkan oleh kelompok ekstremis.

Namun segera setelah itu, para pemberontak mulai mendirikan pos-pos pemeriksaan dan jebakan di seluruh desa, mendorong puluhan untuk melarikan diri dari daerah tersebut.

IED yang ditanam oleh para militan telah melukai setidaknya lima warga sipil sejauh ini, kata saksi mata kepada Mada Masr.

Pejuang IS juga mengambil bagian dalam penjarahan, kata penduduk setempat, menyita sejumlah kendaraan dan isi beberapa toko.

Militan telah melancarkan pemberontakan di semenanjung Sinai terhadap negara Mesir sejak 2011. Konflik semakin meningkat setelah Presiden Abdel Fattah Al-Sisi merebut kekuasaan dalam kudeta militer 2013, menggulingkan pemerintah Mesir yang telah dipilih secara demokratis.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia menuduh militan dan pemerintah melakukan pelanggaran HAM berat, dengan mengatakan bahwa tentara Mesir telah membunuh warga sipil dalam kampanye melawan kelompok yang berafiliasi dengan IS tersebut.*

Rep: Fida' A.
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Israel Berusaha Kuasai Wilayah Mesir di Sinai

Israel Berusaha Kuasai Wilayah Mesir di Sinai

Putus Kontrak Blackberry, Pentagon Gandeng Apple

Putus Kontrak Blackberry, Pentagon Gandeng Apple

Diskriminasi terhadap Muslim: Sri Lanka akan Melarang Penyembelihan Hewan Ternak

Diskriminasi terhadap Muslim: Sri Lanka akan Melarang Penyembelihan Hewan Ternak

Tel Aviv bukan Lagi Surga Kaum Homo

Tel Aviv bukan Lagi Surga Kaum Homo

Amerika Serikat Bantah Dirikan Pangkalan Udara di Utara Suriah

Amerika Serikat Bantah Dirikan Pangkalan Udara di Utara Suriah

Baca Juga

Berita Lainnya