Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Prancis Ajukan Misi Investigasi yang Dipimpin PBB atas Pelanggaran HAM Cina terhadap Muslim Uighur

BBC
Muslim Uighur yang tertindas
Bagikan:

Hidayatullah.comPrancis, pada Selasa (28/7/2020), menyerukan misi pengamat yang dipimpin PBB untuk mengevaluasi perlakuan terhadap penduduk Uighur China dan menyatakan bahwa Beijing melakukan “praktik yang tidak dapat dipertahankan” terhadap minoritas Muslim.

Proposal oleh Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian tersebut muncul ketika ketegangan meningkat antara Perancis dan Cina setelah Paris mengintensifkan ekspresinya dari perhatian publik mengenai perlakuan terhadap warga Muslim Uighur di wilayah Xinjiang barat.

“Karena mereka (Cina) mengatakan pernyataan saya tidak berdasar, kami mengusulkan misi internasional pengamat independen, di bawah naungan komisioner hak [PBB] Michelle Bachelet, untuk mengunjungi dan memberikan kesaksian,” kata Le Drian kepada anggota di parlemen, The New Arab melaporkan.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan para ahli mengatakan lebih dari satu juta etnis Uighur dan minoritas berbahasa Turki lainnya telah ditangkap di kamp-kamp interniran.

Berbicara di parlemen pekan lalu, Le Drian menunjuk berbagai kasus pelanggaran HAM Cina termasuk “kamp penjara untuk Uighur, penahanan massal, penghilangan paksa, kerja paksa, sterilisasi paksa, hingga penghancuran warisan Uighur.”

Kementerian luar negeri China menolak komentar itu sebagai “kebohongan,” membuat dalih bahwa masalah Xinjiang bukan tentang hak asasi manusia, agama atau etnis tetapi tentang “melawan terorisme dan separatisme yang kejam.”

Tetapi Le Drian meningkatkan retorikanya pada hari Selasa, mengatakan bahwa di Xinjiang “ada praktik yang tidak dapat dipertahankan yang bertentangan dengan prinsip-prinsip universal yang diabadikan dalam konvensi-konvensi hak asasi manusia internasional utama.”

Dia juga menyatakan bahwa pemerintah Cina telah melakukan “pengawasan luas terhadap populasi dan sistem penindasan yang komprehensif di seluruh wilayah.”

Beijing dan London juga telah bersitegang mengenai masalah ini setelah Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan “jelas bahwa ada pelanggaran HAM berat yang mengerikan yang terjadi” di wilayah Xinjiang.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Wang Wenbin, menolak klaim itu sebagai “tidak lain dari rumor dan fitnah.”

Kontroversi mengenai perlakuan terhadap orang-orang Uighur mencuat kembali setelah ketegangan antara Barat dan Cina meningkat atas undang-undang keamanan baru yang kejam di Hong Kong dan meningkatnya oposisi terhadap penggunaan produk-produk yang dibuat oleh raksasa telekomunikasi China Huawei.

Sebelumnya, laporan-laporan Lembaga Kebijakan Strategis Australia (ASPI) dan Kongres AS, antara lain, menemukan bahwa ribuan warga Uighur telah dipindahkan untuk bekerja paksa di pabrik-pabrik di seluruh Cina. Laporan ASPI tersebut mengatakan bahwa pemindahan itu “diduga kuat merupakan kerja paksa”. Hal ini menghubungkan pabrik-pabrik itu dengan lebih dari 80 merek terkenal, termasuk Nike, Apple dan Gap.

Politisi dan aktivis menekan perusahaan-perusahan di Amerika agar berbuat lebih banyak jika mereka tidak ingin terlibat dalam pelanggaran HAM pemerintah Cina.

Anggota parlemen di Kongres AS sedang mempertimbangkan undang-undang untuk secara eksplisit melarang impor dari Xinjiang, sementara politisi di AS dan di Eropa juga mengancam undang-undang yang akan memaksa perusahaan untuk memantau masalah ini lebih dekat.

Menurut PBB, hampir 1 juta Muslim Uighur dipenjara dalam jaringan “kamp pendidikan ulang politik”.  September lalu, Human Rights Watch menyatakan bahwa pemerintah Cina melakukan “pelanggaran hak asasi manusia sistematis” terhadap Muslim Uighur di Xinjiang.*

Rep: Fida' A.
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

PM Pakistan Meletakkan Jabatan

PM Pakistan Meletakkan Jabatan

Musim Liburan, Musim Kecemasan di Saudi

Musim Liburan, Musim Kecemasan di Saudi

Anti-Semitisme di Jerman Meningkat, Kata Dewan Pusat Yahudi

Anti-Semitisme di Jerman Meningkat, Kata Dewan Pusat Yahudi

Sembilan Tentara Amerika tewas di Afganistan

Sembilan Tentara Amerika tewas di Afganistan

Komisi Anti-Korupsi Arab Saudi Bagikan Uang Bonus

Komisi Anti-Korupsi Arab Saudi Bagikan Uang Bonus

Baca Juga

Berita Lainnya