Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Inggris Latih Mata-mata Saudi, Mesir dan UEA

[Ilustrasi] Prajurit yang didukung Saudi-UEA dengan latar gambar penguasa pertama UEA Zayed bin Sultan Al Nahyan di Yaman
Bagikan:

Hidayatullah.comBadan-badan intelejen Inggris telah terlibat dalam pelatihan mata-mata senior yang berasal dari Arab Saudi, Mesir dan Uni Emirat Arab (UEA), sebuah penyelidikan oleh Declassified UK. Pelatihan oleh agen dari MI5 dan MI6 tampaknya berlangsung selama 11 hari Kursus Direktur Intelijen Internasional pada 2019, termasuk juga mata-mata dari Jordania, Oman, Aljazair, Pakistan dan Afghanistan.

Bertempat di sebuah pangkalan militer di Bedfordshire, kursus tahunan yang dijalankan oleh Kelompok Pelatihan Intelejen Gabungan (JITG) Inggris itu tampaknya sangat selektif, ungkap Declassified UK. Declassified UK media yang melakukan analisis mendalam dan berita eksklusif tentang kebijakan luar negeri Inggris, menyelidiki militer, agen-agen intelijen Inggris dan perusahaan-perusahaannya.

Hanya satu peserta per negara yang dapat hadir dalam kursus itu. “Tawaran untuk tempat itu diundang, tapi tempat itu hanya menawarkan setelah rapat alokasi,” papar brosur kursus itu dikutip Middle East Monitor (Memo).

Kursus JITG telah diadakan sejak 2004 dan ditujukan untuk petugas yang akan, atau yang sudah bertugas di posisi senior di badan intelijen asing. Personel intelijen Inggris tingkat tinggi diperkirakan yang menjalankannya.

Program selama 11 hari itu mencakup berbagai topik, termasuk “peran media”, “kebijakan keamanan” dan “tantangan berbagi intelijen”. Ini juga melibatkan pidato dari kepala dan wakil kepala Intelijen Pertahanan

Di masa lalu, Kementerian Pertahanan Inggris telah mengklaim bahwa kursus itu “memberikan peluang signifikan bagi diplomasi intelijen di tingkat tertinggi” dan “terus menarik minat tingkat tinggi dari semua benua.”

Mahasiswa PhD Universitas Durham, Matthew Hedges, yang dipenjara di UEA dengan tuduhan spionase selama hampir tujuh bulan pada tahun 2018 di mana ia diancam secara fisik dan menghadapi siksaan psikologis, mengecam fakta bahwa Inggris melatih agen intelijen UEA.

“Inggris telah lama menggunakan perusahaan keamanannya untuk membina hubungan untuk membantu memajukan kepentingannya,” katanya kepada Declassified UK. “Pengalaman seperti saya, di mana penyiksaan dibuktikan dan Inggris secara langsung terlibat dalam penahanan saya, menyoroti strategi Inggris yang kontradiktif dan gagal untuk membina hubungan keamanan,” katanya.

Dia mempertanyakan apakah Inggris dapat menjamin bahwa UEA tidak akan menjadi lawan aktif dalam waktu dekat. “Jika tidak, mengapa Inggris melatih orang-orangnya dalam masalah intelijen?”*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Seorang Wanita Nigeria Dijual Lewat Laman FB di Libanon

Seorang Wanita Nigeria Dijual Lewat Laman FB di Libanon

Uskup Kristen Koptik Bertemu Imam Masjid Al-Azhar

Uskup Kristen Koptik Bertemu Imam Masjid Al-Azhar

Maret, Obama Hadiri Konferensi Lobi Yahudi Amerika

Maret, Obama Hadiri Konferensi Lobi Yahudi Amerika

Erdogan Perintahkan Studi Konversi untuk Ubah Museum Hagia Sophia Menjadi Masjid

Erdogan Perintahkan Studi Konversi untuk Ubah Museum Hagia Sophia Menjadi Masjid

Pelaku Serangan Anti Islam di Inggris Mayoritas Kulit Putih

Pelaku Serangan Anti Islam di Inggris Mayoritas Kulit Putih

Baca Juga

Berita Lainnya