Dompet Dakwah Media

Apple dan Nike Disorot karena Gunakan Pekerja Paksa Muslim Uighur di Cina

Sebuah lembaga think tank mengatakan warga Muslim Uighur telah dikirim untuk bekerja di pabrik-pabrik yang berada dalam rantai pasokan setidaknya 83 merek global terkenal

Apple dan Nike Disorot karena Gunakan Pekerja Paksa Muslim Uighur di Cina
Gambar file: Shutterstock

Terkait

Hidayatullah.comBeberapa perusahaan raksasa termasuk Nike menghadapi seruan untuk memutuskan hubungan dengan pemasok yang menggunakan “kerja paksa” dari para Muslim Uighur di Cina, BBC melaporkan.

Aktivis telah meluncurkan kampanye yang menuntut perusahaan karena telah “memperkuat dan mendapatkan manfaat” dari eksploitasi kelompok minoritas Muslim.

AS juga telah meningkatkan tekanan ekonomi, memperingatkan perusahaan-perusahaan agar tidak melakukan bisnis di Xinjiang karena pelanggaran tersebut.

Nike dan merek lain mengatakan mereka sedang melacak masalah ini.

Nike mengatakan pihaknya “melakukan uji tuntas terus-menerus dengan para pemasok kami di China untuk mengidentifikasi dan menilai risiko potensial terkait dengan pekerjaan orang Uighur atau etnis minoritas lainnya”.

Dikatakan pihaknya tidak mengambil bahan langsung dari Xinjiang, wilayah di Cina barat yang merupakan rumah bagi sebagian besar penduduk Muslim Uighur di negara itu dan banyak pabrik yang menggunakan mereka sebagai tenaga kerja.

Apple juga mengatakan telah menyelidiki klaim tersebut. “Kami tidak menemukan bukti adanya kerja paksa di jalur produksi Apple dan kami berencana untuk terus memantau,” kata perusahaan itu.

Politisi dan aktivis menekan perusahaan agar berbuat lebih banyak jika mereka tidak ingin terlibat dalam pelanggaran HAM pemerintah Cina.

“Merek dan pengecer seharusnya sudah lama berhenti (menggunakan tenaga kerja paksa), tetapi belum, dan itu sebabnya seruan publik untuk bertindak ini penting dan perlu,” kata Chloe Cranston dari Anti-Slavery International, salah satu dari lebih dari 180 organisasi yang terlibat dalam tekanan tersebut, dikutip oleh BBC.

“Ini bukan hanya tentang mengakhiri hubungan dengan satu pemasok. Ini benar-benar tentang mengambil pendekatan yang komprehensif.”

Laporan-laporan Lembaga Kebijakan Strategis Australia (ASPI) dan Kongres AS, antara lain, menemukan bahwa ribuan warga Uighur telah dipindahkan untuk bekerja di pabrik-pabrik di seluruh Cina, dengan syarat laporan ASPI mengatakan “diduga kuat merupakan kerja paksa”. Hal ini menghubungkan pabrik-pabrik itu dengan lebih dari 80 merek terkenal, termasuk Nike, Apple dan Gap.

Cina, yang dilaporkan telah menahan lebih dari satu juta Muslim Uighur di kamp-kamp interniran di Xinjiang, telah menggambarkan program-programnya – yang dilaporkan termasuk sterilisasi paksa – sebagai pelatihan kerja dan pendidikan.

Para pejabat mengatakan mereka merespons risiko ekstremisme dan menolak klaim kamp konsentrasi sebagai “palsu”.

Pernyataan terbaru dari Duta Besar Tiongkok Liu Xiaoming, mengatakan: “Tidak ada kamp konsentrasi seperti itu di Xinjiang”

Omer Kanat, direktur eksekutif Proyek Hak Asasi Manusia Uyghur, mengatakan membuat perusahaan untuk mengalihkan bisnis dari Xinjiang sangat penting untuk menekan pemerintah Cina agar mengubah kebijakannya.

“Sampai sekarang, banyak kecaman atas apa yang telah dilakukan pemerintah China tetapi belum ada tindakan,” katanya kepada BBC. “Pemerintah Cina tidak akan melakukan apa pun kecuali ada dampak nyata, jadi menargetkan perusahaan itu sangat berarti.”

Seruan untuk bertindak datang karena AS juga telah meningkatkan tekanan ekonomi atas masalah ini.

Bulan ini, ia memberi sanksi kepada pejabat Cina yang mengawasi wilayah tersebut dan memperingatkan perusahaan agar tidak melakukan bisnis di Xinjiang.

Anggota parlemen di Kongres AS sedang mempertimbangkan undang-undang untuk secara eksplisit melarang impor dari Xinjiang, sementara politisi di AS dan di Eropa juga mengancam undang-undang yang akan memaksa perusahaan untuk memantau masalah ini lebih dekat.

“Perusahaan di seluruh dunia harus menilai kembali operasi dan rantai pasokan mereka dan menemukan alternatif yang tidak mengeksploitasi tenaga kerja dan melanggar hak asasi manusia orang-orang Uighur,” kata anggota kongres AS James McGovern, yang memimpin komite di China.

Kanat mengatakan dia yakin gerakan internasional sedang tumbuh, menunjuk komentar baru-baru ini oleh Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab, yang mengatakan China melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang “mengerikan” dan mengatakan sanksi tidak dapat dikesampingkan.

“Ini menggembirakan,” kata Kanat. “Ini adalah langkah pertama.”

Kampanye aktivis ini difokuskan pada merek pakaian karena Xinjiang memproduksi mayoritas kapas Tiongkok, yang menyumbang sekitar 20% dari pasokan dunia.

Perusahaan pakaian mengatakan mereka menangani masalah ini dengan serius.

Perusahaan-perusahaan seperti Nike, Adidas, Gap, dan Lacoste menolak tuduhan dang mengklaim telah memberlakukan aturan ketat mengenai alur produksi dan hak-hak ketenagakerjaan. Berlawanan dengan hal tersebut, Pemerintah AS mengeluarkan daftar hitam perusahaan-perusahaan Cina yang diduga kuat menggunakan tenaga kerja paksa, di mana perusahaan-perusahaan di atas terikat dengan beberap perusahaan-perusahaan dalam daftar hitam tersebut.

Menurut Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB), hampir 1 juta orang Uighur dipenjara dalam jaringan “kamp pendidikan ulang politik”.  September lalu, Human Rights Watch menuduh pemerintah China melakukan “pelanggaran hak asasi manusia sistematis” terhadap Muslim Uighur di Xinjiang.*

Rep: Fida' A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !