Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Konferensi Internasional: Menyeru Ulama untuk Berperan di Masa Pandemi

Searah jarum jam dari atas, kiri: Syaikh Mohammed bin Abdul Karim Al-Issa, Sekretaris Jenderal Liga Dunia Muslim (MWL); Syaikh Abdullah bin Bayyah, ketua Dewan Fatwa UEA; Syaikh Nahyan bin Mubarak Al-Nahyan, Menteri Toleransi UEA; Mohamed Mokhtar Gomaa, Menteri Awqaf Mesir; dan Syaikh Noor-Ul-Haq Qadri, Menteri Agama Pakistan. (SPA)
Bagikan:

Hidayatullah.comPara cendekiawan Muslim terkemuka, mufti dan akademisi telah membahas urgensi menyikapi masalah-masalah hukum agama menyikapi pandemi Covid-19 sebelum haji dimulai.

Sebuah konferensi internasional yang diselenggarakan oleh Liga Dunia Muslim dan Dewan Fatwa UEA mengumpulkan para cendekiawan Muslim dan akademisi dari seluruh dunia Islam untuk membahas peran mereka dalam memobilisasi upaya masyarakat dalam keadaan darurat dan krisis.

Konferensi bertajuk, “Yurisprudensi Darurat: Parameter untuk Pandemi Pasca-COVID-19,” diselenggarakan dengan partisipasi Organisasi Kerjasama Islam, termasuk para ahli hukum, lembaga hukum, akademisi dan pemikir dari seluruh dunia, Arab News melaporkan.

Syaikh Nahyan bin Mubarak Al-Nahyan, menteri toleransi di UEA, mengatakan bahwa peran syariah (hukum agama Islam) adalah panduan untuk tatanan sosial publik, sebuah benteng keselamatan sosial dan keamanan.

Hukum akan membimbing kehidupan umat Islam dan melayani untuk melindungi kepentingan individu dan masyarakat, terkhusus dalam kondisi pandemi Covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang mempengaruhi semua bidang kehidupan termasuk hubungan antara bangsa dan manusia, manusia dan Tuhan, dan individu juga.

“Mengemban tanggung jawab, tekad, ketekunan, dan tindakan bersama semuanya berjalan seiring di jalan yang benar menuju pencapaian kesuksesan,” kata Al-Nahyan sebagaimana dikutip oleh Arab News.

“Kami juga menekankan peran para ulama (komunitas Muslim) dalam memobilisasi upaya masyarakat untuk menghadapi keadaan darurat dan krisis, dan anda perlu berfokus secara khusus pada kenyataan bahwa metode ilmiah dan kemajuan manusia adalah basis penting untuk menghadapi pandemi ini.”

Dia menambahkan bahwa peran mereka adalah seruan penting untuk kerja sama regional dan internasional untuk mengatasi masalah dan menjaga kesehatan masyarakat.

Syaikh Al-Nahyan mengatakan bahwa konferensi itu diharapkan akan mengarah pada sejumlah fatwa yang sehat, dan untuk menetapkan program pendampingan yang akan memungkinkan masyarakat Muslim untuk dapat menangani dampak pandemi.

Ini akan membimbing umat Islam dalam mengelola kehidupan mereka dengan lebih baik sesuai dengan pendekatan rasional Islam dan untuk menghasilkan hukum fiqih yang sesuai di bidang ibadah, kepercayaan, dan transaksi, serta menemukan cara untuk mencapai keberhasilan dalam mengelola krisis ini di bidang ekonomi, kesehatan dan sosial.

Syaikh Mohammed bin Abdul Karim Al-Issa, sekretaris jenderal Liga Muslim Dunia dan ketua Asosiasi Cendekiawan Muslim, mengatakan bahwa tujuan konferensi itu adalah untuk memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan mendesak dan isu-isu luar biasa dalam konteks ketidak konsistenan ilmiah. yang mempengaruhi masyarakat umum dan yurisprudensi yang terkena dampak pandemi Covid-19.

Dia mencatat bahwa para ulama Muslim yang menangani perkembangan pasca COVID-19 melalui forum akan dapat menghasilkan keputusan hukum yang jelas tentang berbagai masalah berdasarkan bukti, sambil melaksanakan tanggung jawab hukum mereka.

Mengomentari pembatasan jamaah haji Arab Saudi untuk melaksanakan haji tahun ini, Ketua Dewan Fatwa UEA Syaikh Abdullah bin Bayyah mengatakan bahwa “keputusan untuk memprioritaskan jamaah haji lokal dan membatasi jumlah jemaah haji asing adalah demi kepentingan terbaik umat Islam di tengah risiko tertular virus dari penyebaran pandemi secara terus menerus.”

Dia memuji upaya Kerajaan dalam melindungi kehidupan Muslim dan mengutamakan keselamatan dan kesejahteraan mereka.

Syaikh Noor-Ul-Haq Qadri, Menteri Agama Pakistan, mengatakan bahwa Muslim bertindak berdasarkan fatwa para ulama dan ahli hukum, bahkan lebih lagi sejak pecahnya pandemi. Dia memuji cara di mana umat Islam dan institusi sama-sama bertindak dalam mengeluarkan dan mengikuti fatwa yang menambah nilai besar bagi pengembangan yurisprudensi Islam di tengah pandemi semacam itu.

Pandemi telah memberi banyak ulama wawasan dan pengetahuan untuk mendidik lebih baik dan mengeluarkan fatwa.

“Pandemi telah menunjukkan kebutuhan mendesak untuk keluar dari interpretasi sempit wacana agama dengan mengabaikan yurisprudensi tujuan dan hasil, sambil mempertimbangkan keragaman waktu dan tempat, berbagai kondisi orang dan perkembangan terbaru, ”Kata Prof. Mohamed Mokhtar Gomaa, Menteri Awqaf Mesir.*

Rep: Fida A.
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Selama Pandemi Jumlah Anak yang Ditangkap dengan Tuduhan Terorisme Meningkat di Inggris

Selama Pandemi Jumlah Anak yang Ditangkap dengan Tuduhan Terorisme Meningkat di Inggris

Kekenyangan Berbuka Puluhan Orang Masuk Rumah Sakit

Kekenyangan Berbuka Puluhan Orang Masuk Rumah Sakit

Agen Yahudi Pilihan AS Telah Bekerja di Baghdad

Agen Yahudi Pilihan AS Telah Bekerja di Baghdad

Bom Mematikan telah Menewaskan 50 Orang di Afghanistan

Bom Mematikan telah Menewaskan 50 Orang di Afghanistan

PBB: Jutaan Orang di Eropa Minum Air Terkontaminasi

PBB: Jutaan Orang di Eropa Minum Air Terkontaminasi

Baca Juga

Berita Lainnya