Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Perdana Mentri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu akan Diadili Karena Korupsi

Seorang demonstran mengenakan topeng Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan borgol di Yerusalem pada hari Sabtu [Ammar Awad/Reuters]
Bagikan:

Hidayatullah.comPengadilan korupsi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akan dilanjutkan pada Januari dengan saksi dan bukti diberikan tiga kali seminggu, pengadilan Yerusalem memutuskan pada hari Minggu (19/07/2020, Al Jazeera melaporkan.

Tidak jelas apakah Netanyahu diminta untuk hadir di setiap sidang, meskipun beberapa media Israel melaporkan akan melakukannya.

Keputusan pengadilan muncul setelah sidang kedua, sebuah pertimbangan prosedural yang menentukan langkah untuk sisa proses persidangan.

Persidangan Netanyahu dilanjutkan pada hari Minggu ketika ia tengah diprotes karena ketidakpuasan atas penanganan pandemi coronavirus.

Pengacaranya meminta penundaan dalam proses karena virus, mengatakan mengenakan topeng menghalangi pekerjaannya memeriksa para saksi.

Meskipun pangkalannya tetap kuat di belakangnya, hanya segelintir pendukung muncul di luar pengadilan untuk menyuarakan dukungan mereka untuk perdana menteri, jauh lebih sedikit daripada kerumunan yang berkumpul menentangnya.

Netanyahu, 70, didakwa melakukan penipuan, pelanggaran kepercayaan dan penerimaan suap dalam serangkaian skandal di mana ia dituduh menerima hadiah mewah dari teman-teman miliarder dan bertukar bantuan regulasi dengan media untuk liputan yang memberi gambaran baik tentang dirinya dan keluarganya.

Tuduhan suap dijatuhi hukuman hingga 10 tahun penjara, sementara penipuan dan pelanggaran kepercayaan dijatuhi hukuman penjara hingga tiga tahun.

Netanyahu menghadapi kemarahan yang meluas atas kegagalan penanganan krisis coronavirus oleh pemerintahnya. Sementara negara itu tampaknya telah melewati gelombang infeksi pertama, pembukaan kembali yang terburu-buru membuat infeksi melonjak.

Tetapi Netanyahu dan pemerintahan daruratnya tampaknya mengabaikan angka-angka itu dan bergerak maju dengan prioritas kebijakan lain dan rencana pembukaannya kembali.

Sejak itu mereka berhenti dan bahkan memberlakukan kembali pembatasan, termasuk pembatasan ketat akhir pekan yang akan dimulai akhir pekan ini.

Kasus harian coronavirus di ‘Israel’ naik menjadi hampir 2.000.

Kemarahan telah memicu protes selama beberapa minggu terakhir yang memuncak dalam bentrokan dengan polisi.*

Rep: Fida A.
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Warga Saudi Habiskan Uang Hingga SR2 Milyar Pertahun untuk Pesta Pernikahan

Warga Saudi Habiskan Uang Hingga SR2 Milyar Pertahun untuk Pesta Pernikahan

Tiga Warga Palestina Cedera Akibat Berondongan Israel

Tiga Warga Palestina Cedera Akibat Berondongan Israel

Beijing Wanti-Wanti Pelajar dan Akademisinya di Amerika Serikat

Beijing Wanti-Wanti Pelajar dan Akademisinya di Amerika Serikat

Ada Gereja Kopimism untuk Pegila File Sharing

Ada Gereja Kopimism untuk Pegila File Sharing

CAIR Desak Iklan Anti-Islam di Bus Ditarik

CAIR Desak Iklan Anti-Islam di Bus Ditarik

Baca Juga

Berita Lainnya