Dompet Dakwah Media

Iran Pertimbangkan Hentikan Hukuman Mati 3 Pendemo Anti-Pemerintah yang Ditangkap

Iran adalah eksekutor paling besar kedua di dunia setelah Cina

Iran Pertimbangkan Hentikan Hukuman Mati 3 Pendemo Anti-Pemerintah yang Ditangkap
Demo Rezim Iran

Terkait

Hidayatullah.comPengadilan Iran telah menyarankan mungkin menghentikan eksekusi tiga pemuda yang dihukum sehubungan dengan protes massa anti-pemerintah November, menyusul kampanye media sosial.
Tagar #do_not_execute berbahasa Persia digunakan lima juta kali setelah pengumuman pada Selasa bahwa Mahkamah Agung telah menguatkan hukuman mati mereka lapor BBC.

Banyak selebriti mendukung kampanye ini.

Pada Rabu malam, hakim ketua Mahkamah Agung akan mempertimbangkan permintaan dari orang-orang itu untuk meninjau kembali hukuman mereka.

Pengacara ketiga pria itu dilaporkan diberi tahu bahwa mereka untuk pertama kalinya bisa memeriksa surat-surat pengadilan dan bukti terhadap klien mereka.

Iran adalah eksekutor paling besar kedua di dunia setelah Cina.

Meskipun harus berurusan dengan wabah Covid-19 terbesar di Timur Tengah, yang telah menewaskan lebih dari 13.000 orang dan memperdalam krisis ekonomi, pemerintah Iran tidak berhenti mengadili kasus-kasus besar dan melaksanakan hukuman mati.

Pada hari Selasa pagi, dua pria Kurdi dieksekusi di penjara Urumieh di provinsi Azerbaijan Barat.

Diaku Rasoulzadeh dan Saber Sheikh Abdollah, yang masing-masing berusia awal 20-an dan 30-an, telah di hukuman mati sejak 2015. Mereka dihukum karena menanam bom di parade militer di Mahabad pada 2010.

Pengacara mereka mengatakan kepada BBC Persia bahwa mereka tidak bersalah dan bahwa tidak ada bukti yang diajukan pada persidangan mereka selain pengakuan yang diambil dengan siksaan berat.

Amnesty International mengatakan kedua orang itu adalah “korban terbaru dari sistem peradilan pidana Iran yang sangat cacat, yang secara sistematis bergantung pada bukti palsu”.

Beberapa jam kemudian, juru bicara pengadilan Iran mengkonfirmasi bahwa vonis mati dari tiga pemrotes anti-pemerintah telah ditegakkan oleh Mahkamah Agung.

Amirhossein Moradi, Mohammad Rajabi dan Saeed Tamjidi, yang semuanya dilaporkan berusia 20-an, ditangkap selama kerusuhan November, yang dipicu oleh keputusan pemerintah untuk menaikkan harga bensin.

Jutaan orang Iran berduyun-duyun ke jalan-jalan kota-kota di seluruh negeri untuk memprotes kemiskinan, inflasi dan pengelolaan buruk ekonomi. Mereka bertemu dengan kekerasan oleh pasukan keamanan dan ratusan lainnya terbunuh.

Amnesty International mengatakan ketiga orang itu dijatuhi hukuman mati sehubungan dengan protes yang dilakukan “pengadilan yang sangat tidak adil”.

“Tuduhan penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya diabaikan dan ‘pengakuan’ diambil dari Amirhossein Moradi tanpa kehadiran pengacara, dilaporkan melalui pemukulan, kejutan listrik dan digantung terbalik, dipercaya untuk menghukum mereka atas ‘permusuhan terhadap Tuhan’ melalui tindakan pembakaran dan vandalisme, “tambahnya.

Kampanye media sosial untuk menghentikan eksekusi mereka diikuti oleh banyak tokoh terkemuka baik di dalam maupun di luar Iran.

Pesepakbola Masoud Shojaei memposting di halaman Instagram-nya: “Saya bertanya kepada Pemimpin Tertinggi Ali Khamenei, Presiden Hassan Rouhani dan Kepala Kehakiman Ebrahim Raisi: Mohon berbelas kasihan dengan ketiga pemuda Iran ini. Harap hentikan eksekusi karena permintaan keluarga dan orang-orang mereka. ”

Aktor Shahaab Hosseini menulis: “Bersumpah demi nabi kebaikan dan belas kasih, tolong hentikan eksekusi dari ketiga anak muda ini.”

Pengadilan Iran juga mengumumkan bulan lalu bahwa Ruhollah Zam, seorang jurnalis pembangkang dan pendiri akun Telegram yang berpengaruh AmadNews, telah dijatuhi hukuman mati karena “menyebarkan korupsi di bumi”.

Salah satu tuduhan yang dia hadapi adalah mendorong orang untuk berpartisipasi dalam protes anti-pemerintah pada 2017 dan 2018.

Zam tinggal di Paris, tetapi ia dipancing ke Irak oleh dinas intelijen Pengawal Revolusi Iran dan kemudian diculik dan dibawa kembali ke Iran.

Pemerintah Iran belum menawarkan banyak bantuan kepada mereka yang terkena dampak krisis ekonomi, dan para pemimpin negara itu telah menyatakan keprihatinan tentang kerusuhan di masa depan.

Banyak aktivis hak asasi manusia Iran percaya bahwa dengan melakukan eksekusi mati dan menjatuhkan hukuman mati kepada para pemrotes, para pemimpin berharap menakut-nakuti orang agar tidak kembali ke jalanan.*

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !