Dompet Dakwah Media

Erdogan Sebut Tindakan Mesir di Libya ‘Ilegal’

“Langkah-langkah yang diambil Mesir di sini, terutama berpihak pada pemberontak Haftar, menunjukkan mereka berada dalam proses ilegal,” katanya. Dia juga menyebut pendekatan UEA sebagai “pembajakan”.

Erdogan Sebut Tindakan Mesir di Libya ‘Ilegal’
Tentara Mesir

Terkait

Hidayatullah.comPresiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengecam Mesir dan Uni Emirat Arab (UEA) karena mendukung entitas militer yang bermarkas di Libya timur, setelah Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi bertemu dengan suku Libya yang meminta Kairo untuk ikut turun dalam konflik negara itu lapor Al Jazeera pada 18 Juli 2020.

Turki telah memberikan bantuan militer kepada pemerintah yang diakui PBB dalam konflik Libya, sementara Mesir, UEA dan Rusia telah mendukung musuh di pemerintahan saingan di timur.

Beberapa pekan ini telah menyaksikan kemajuan militer dramatis oleh Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) berbasis di Tripoli, yang mengusir pasukan komandan militer Khalifa Haftar yang telah melancarkan serangan ke Tripoli pada tahun lalu.

Suku yang mengelola timur pada pekan ini meminta Mesir untuk ikut campur dalam konflik. El-Sisi bertemu suku Libya pada Kamis dan mengatakan Mesir tidak akan diam dalam menghadapi ancaman langsung terhadap keamanan Mesir dan Libya.

Ditanya tentang kemungkinan intervensi Mesir, Erdogan mengatakan pada Jumat Turki akan mempertahankan dukungannya untuk GNA.

“Langkah-langkah yang diambil Mesir di sini, terutama berpihak pada pemberontak Haftar, menunjukkan mereka berada dalam proses ilegal,” katanya. Dia juga menyebut pendekatan UEA sebagai “pembajakan”.

Pada bulan lalu, El-Sisi mengatakan tentara Mesir mungkin memasuki Libya jika pemerintah Tripoli dan sekutu Turkinya memperbarui serangan terhadap garis depan Sirte-Jufrah, yang dipandang sebagai pintu gerbang ke terminal ekspor utama Libya, yang sekarang dikuasai sekutu Haftar.

Libya telah terperosok ke dalam konflik sejak 2011, ketika penguasa lama Muammar Gaddafi digulingkan dalam sebuah operasi militer didukung NATO.

Embargo senjata

Sementara itu, kementrian luar negeri Prancis pada Jumat membantah pernyataan AS bahwa misi angkatan laut Uni Eropa untuk menegakkan embargo senjata PBB atas Libya adalah bias dan tidak serius, mengatakan Washington harus melakukan lebih banyak tindakan untuk menghentikan aliran senjata ke negara-negara Afrika Utara.

David Schenker, asisten sekretaris untuk Urusan Timur Dekat di Departemen Luar Negeri AS, mengatakan pada hari Kamis Eropa harus melampaui pembatasan larangan pasokan senjata ke Turki dengan menunjuk kontraktor militer Rusia Wagner Group dan memanggil Moskow dan negara-negara lain seperti UEA dan Mesir masalah ini.

Menanggapi komentar Schenker, juru bicara Kementerian Luar Negeri Perancis Agnes von der Muhll mengatakan kepada wartawan: “Kami meminta semua mitra kami – mulai dengan Amerika Serikat – untuk meningkatkan tindakan mereka, seperti yang dilakukan Uni Eropa, untuk mencegah pelanggaran berulang terhadap embargo senjata dan untuk membantu meluncurkan kembali proses politik yang inklusif. ”

Turki telah melakukan intervensi secara tegas dalam beberapa pekan terakhir di Libya, memberikan dukungan udara, senjata dan pejuang sekutu dari Suriah untuk membantu GNA menahan serangan selama setahun oleh Haftar.

Turki menuduh Prancis mendukung Haftar secara politik, setelah sebelumnya memberinya bantuan militer untuk memerangi kelompok-kelompok bersenjata.

Prancis menyangkal hal ini, tetapi hubungan antara kedua sekutu NATO telah menjadi runyam dengan Paris berulang kali mengecam Ankara atas perannya di Libya, sementara tidak pernah secara terbuka mengkritik Mesir atau UEA karena peran mereka.

“Perancis secara aktif berpartisipasi dalam operasi penting ini dalam konteks meningkatnya campur tangan asing dalam konflik Libya, yang telah kami kutuk dengan bahasa terkuat,” kata Von der Muhll.

PBB sebelumnya mengutip UEA, Mesir dan Turki karena melanggar embargo.

Jerman juga menekankan pada hari Jumat perlunya menegakkan embargo senjata Libya setelah pernyataan terbaru el-Sisi.

Berbicara pada jumpa pers reguler di Berlin, Christofer Burger, seorang wakil juru bicara Kementerian Luar Negeri, menjelaskan bahwa embargo senjata Libya “diterapkan ke semua pihak”.

Diplomat Jerman itu menyerukan “penghentian segera” dukungan militer asing bagi pihak-pihak yang berkonflik.*

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !