Dompet Dakwah Media

Jurnalis Mohamed Mounir yang Disebut Kashoggi Mesir, Meninggal Karena Covid-19

Wartawan veteran itu ditangkap pada 14 Juli dengan tuduhan bergabung dengan "kelompok teroris", menyebarkan berita palsu, dan menyalahgunakan media sosial setelah muncul di Al Jazeera

Jurnalis Mohamed Mounir yang Disebut Kashoggi Mesir, Meninggal Karena Covid-19
"Ketika saya mati, saya berharap biografi saya akan mencakup hanya satu baris: Mohamed Mounir Youssef berpartisipasi dalam revolusi 25 Januari 2011 dengan jujur dan tulus." Mohamed Mounir, jurnalis Mesir, meninggal karena infeksi Covid-19 di penjara Mesir

Terkait

Hidayatullah.comJurnalis Mesir Mohamed Mounir, yang ditangkap bulan lalu setelah muncul di Jaringan Media Al Jazeera yang bermarkas di Qatar, meninggal setelah terjangkit Covid-19 selama penahanan praperadilan, menurut pengawas media.

Kematian pria 65 tahun itu, diumumkan Senin (13/7/2020) malam di sebuah unggahan Facebook oleh putrinya Sarah Mounir, ia sempat dirawat di rumah sakit karena Covid-19 setelah pembebasannya dari penahanan pada 2 Juli karena sakitnya.

“Kami sangat terganggu dengan kematian jurnalis Mohamed Monir hari ini setelah ia menghabiskan lebih dari dua minggu dalam penahanan praperadilan di Penjara Tora yang terkenal di Kairo,” Sherif Mansour, koordinator program Timur Tengah dan Afrika Utara untuk Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikutip oleh Al jazeera.

Mounir menderita diabetes, tekanan darah tinggi dan masalah jantung yang serius, menurut CPJ.

Wartawan veteran itu ditangkap pada 14 Juli dengan tuduhan bergabung dengan “kelompok teroris”, menyebarkan berita palsu, dan menyalahgunakan media sosial setelah muncul di Al Jazeera, media yang dilarang oleh pemerintah Mesir.

Tahanan politik di Mesir dapat ditahan di penahanan praperadilan selama bertahun-tahun dengan tuduhan yang tidak jelas, seringkali dalam apa yang digambarkan oleh kelompok hak asasi sebagai kondisi yang tidak sehat tanpa akses yang layak ke perawatan medis.

Penangkapannya terjadi ketika Mesir meningkatkan tindakan keras terhadap pers yang telah dilakukan sejak Abdel Fattah el-Sisi memimpin tentara 2013 menggulingkan Mohamed Morsi, presiden pertama Mesir yang dipilih secara demokratis.

“Pemerintah Mesir harus membebaskan semua jurnalis yang ditahan untuk pekerjaan mereka, karena bahkan penahanan singkat di tengah pandemi Covid-19 dapat berarti hukuman mati,” kata Mansour.

Para jurnalis mengatakan bahwa pemindahan Mounir dari tahanan ke rumah sakit adalah hukuman mati dan pembunuhan penuh, digambarkan oleh jurnalis Mesir Wael Kandil sebagai, “Pembunuhan dengan dosis coronavirus,” Middle East Monitor melaporkan. Rumah Sakit Tora Liman menerima sejumlah tahanan yang terinfeksi virus Covid-19 dan menempatkan Mounir di sana berarti bahwa infeksi itu tidak dapat dihindari.

Pada bulan Mei, CPJ mendokumentasikan penangkapan setidaknya empat jurnalis Mesir, termasuk Sameh Haneen, seorang Kristen Koptik yang juga menghadapi tuduhan bergabung dengan organisasi “teroris”.

Kementerian Dalam Negeri kemudian menerbitkan rekaman video yang mereka klaim sebagai pengakuan oleh Haneen, di mana ia mengatakan telah dibayar ribuan dolar karena memproduksi video yang kritis terhadap pemerintah untuk AlJazeera atas permintaan anggota Ikhwanul Muslimin.

Ada pula Mahmoud Hussein, seorang jurnalis AlJazeera yang ditahan di Mesir selama lebih dari tiga tahun. Warga negara Mesir ini ditangkap tak lama setelah kedatangannya di Mesir pada 20 Desember 2016, saat melakukan kunjungan pribadi. Dia tidak didakwa secara resmi.

Pada Mei 2019, pengadilan Mesir menolak perintah jaksa penuntut untuk membebaskannya. Pihak berwenang membuka penyelidikan baru terhadapnya dengan tuduhan yang tidak ditentukan dan mengembalikannya ke penjara.

Wartawan Mesir menuntut agar rezim Mesir dimintai pertanggungjawaban atas pembunuhan Mounir. Jurnalis Mesir Mohamed Moustafa mengatakan di halaman Facebook-nya, “Pembunuhan jurnalis besar Mesir Mohamed Mounir tidak kalah mengerikannya dengan pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi … tetapi berapa banyak pengadilan internasional yang akan menyelidiki keadaan kematiannya?”

Wartawan Sudan Hassan Ibrahim juga menulis, “Rekan kerja Mohamed Mounir bergabung dengan Jamal Khashoggi, dan ia jatuh di antara para syuhada pena itu. Dia hidup bebas dan memasuki pusat penahanan dan penahanan adalah cara untuk membunuhnya. ” Dia menambahkan: “Dalam kondisi epidemi dan penyebaran penyakit yang cepat, infeksinya pasti, dan karena dia sakit, kematiannya pasti … kejahatan lain terhadap kebebasan pers di dunia Arab kita yang menderita.”

Jurnalis Palestina, Farah al-Barqawi, mengatakan: “Mulai dari memotong Jamal Khashoggi dengan gergaji, hingga pembunuhan Hisham al-Hashemi dengan peluru, dan berakhir dengan pembunuhan Mohamed Mounir dengan coronavirus. Senjata untuk memecahkan pena, dan darah ditumpahkan untuk mencegah aliran tinta. ”

Wartawan Mesir Ahmed Ibrahim menyerukan penyelidikan internasional atas pembunuhan Mohamed Mounir, menekankan bahwa itu adalah pembunuhan seperti halnya pembunuhan Khashoggi.

Mesir dan sekutu Teluk – Bahrain, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab – telah memboikot Qatar sejak Juni 2017, menuduhnya “mendukung teroris” dan mencampuri urusan tetangganya, tuduhan yang dibantah keras oleh Doha.

Mesir saat ini menduduki peringkat sebagai negara pemenjara jurnalis terburuk ketiga di belakang China dan Turki, menurut CPJ.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !