Kelompok Teror Yahudi Sayap Kanan Pimpin Serangan Terhadap Toko Pro-Palestina di Kanada

Pemilik toko, Kimberly Hawkins, juga menjadi sasaran serangan Yahudi pro-‘Israel’ karena mengambil sikap anti-rasis

Kelompok Teror Yahudi Sayap Kanan Pimpin Serangan Terhadap Toko Pro-Palestina di Kanada
Teroris Liga Pertahanan Yahudi (JDL), turun ke jalan dalam upaya untuk membangkrutkan sebuah Toko makanan Toronto, Foodbenders, dan restoran yang telah mengambil sikap anti-rasis

Terkait

Hidayatullah.comKelompok lobi yang mendukung ‘Israel’ melakukan kekerasan terhadap aktivis pro-Palestina di Kanada pada Ahad (12/7/2020). Kelompok teroris Yahudi sayap kanan Liga Pertahanan Yahudi (JDL), turun ke jalan dalam upaya untuk membangkrutkan sebuah toko makanan di Toronto dan merundung restoran yang telah mengambil sikap anti-rasis, Middle East Monitor melaporkan.

Teroris JDL, bersekutu dengan beberapa kelompok lobi pro-Israel Kanada, mengambil bagian dalam apa yang digambarkan sebagai “pesta kebencian” di luar toko Foodbenders kemarin, menyusul ancaman untuk membakar toko tersebut.

Dalam adegan-adegan buruk yang terjadi kemudian, para pendukung JDL merusak grafiti “Palestinian Lives Matter” yang tertulis di trotoar. Peristiwa itu, kata seorang saksi, mengingatkan pada apa yang para pemukim Yahudi ilegal lakukan terhadap Palestina dan rumah mereka di Tepi Barat yang diduduki.

Teroris sayap kanan Yahudi juga dilaporkan melakukan vandalism dengan menggambar bendera Israel di jendela toko dan etalase.

Pemilik toko, Kimberly Hawkins, juga menjadi sasaran serangan Yahudi pro-‘Israel’ karena mengambil sikap anti-rasis dalam pengumumannya tentang pembukaan kembali.

“Buka Sekarang – 20:00 untuk pembeli non-rasis #Bloordale #Bloorstreet, #Toronto, #Open, #ftp [f * ck the police] #FreePalestine dan #ZionistsNotWelcome,” ujarnya dalam sebuah unggahan Instagram.

Komentarnya memicu reaksi keras dari kelompok-kelompok anti-Palestina. Dalam kerusuhan dan ancaman online, Hawkins disebut “pelacur Palestina yang kotor” dan mengatakan bahwa “Palestina menyebalkan saya akan membakar bisnis Anda” dan “Saya harap keluarga Anda terjebak di dalam restoran ketika terbakar”.

Meskipun JDL – yang ditunjuk sebagai kelompok kebencian oleh Pusat Hukum Kemiskinan Selatan dan dituduh melakukan aksi terorisme oleh FBI – tampaknya berada di garis depan intimidasi yang lebih keras, kelompok-kelompok terkemuka Kanada lainnya yang pro-Israel juga telah terlibat.

B’nai B’rith, sebuah organisasi pro-‘Israel’ yang mengaku-aku peduli dengan hak asasi manusia, dilaporkan telah memposting puluhan tweet tentang Foodbenders dan berbagai cara untuk membangkrutkannya. Satu pernyataan menggelikannya meminta para pendukungnya untuk mendukung aksi boikot yang tak beralasan,

“Hubungi [email protected] untuk meminta Foodbenders agar izin usahanya diselidiki. Pastikan untuk menyebutkan bagian 27 dari Anggaran Rumah Tangga No. 574-2000, yang melarang penggunaan bisnis berlisensi untuk ‘mendiskriminasi setiap anggota masyarakat on dengan alasan‘ ras, warna kulit, atau kepercayaan. ’

Selama seminggu terakhir Pusat Urusan Israel dan Yahudi (CIJA) dilaporkan men-tweet tidak kurang dari 25 kali tentang bisnis, yang dikenal karena mendukung hak-hak adat, Black Lives Matter dan seruan keadilan sosial lainnya.

“CIJA dan rekan telah menargetkan layanan pengiriman Foodbenders, pelanggan institusi, host situs web dan akun media sosial,” jelas aktivis dan penulis yang berbasis di Montreal, Yves Engler.

Kelompok-kelompok pro-‘Israel’ Kanada bahkan dikatakan telah berhasil membuat Perdana Menteri Gubernur Ontario, Walikota Toronto, dan sejumlah politisi lainnya mengecam secara langsung atau tidak langsung bisnis kecil yang melukiskan “Saya cinta Gaza” di jendelanya tersebut.

Beberapa kelompok anti-Palestina lainnya telah mengeluarkan lusinan tweet yang mendukung upaya untuk membuat Hawkins bangkrut.

Forum Hukum Internasional yang berbasis di Israel dikatakan telah mengajukan pengaduan dengan Pengadilan Hak Asasi Manusia Ontario terhadap pemilik bisnis. Dalam apa yang tampaknya merupakan tanda-tanda mengkhawatirkan atas penyalahgunaan lebih lanjut dari definisi anti-Semitisme Holocaust Remembrance Alliance internasional, mereka mengklaim bahwa di bawah ketentuannya dia harus didakwa dengan diskriminasi.

IHRA secara kontroversial dan seenaknya sendiri menyamakan kritik sah terhadap Israel dan kebijakannya dengan rasisme terhadap orang Yahudi.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !