Pidato Erdogan: Kebangkitan Hagia Sopia Menandai Pembebasan Al-Aqsha

"Kebangkitan Hagia Sophia adalah kebangkitan api harapan tidak hanya bagi orang Muslim, tetapi ─ bersama mereka ─ dari semua yang tertindas, dirugikan, tertindas, dan dieksploitasi,"

Pidato Erdogan: Kebangkitan Hagia Sopia Menandai Pembebasan Al-Aqsha
AP Photo

Terkait

Hidayatullah.comPresiden Turki Recep Tayyip Erdogan memberikan pidato menyambut keputusan pembatalan dekrit 1934 yang mengembalikan Hagia Sopia (Ayasofya) menjadi masjid pada Jum’at (10/7/2020).

“Hari ini, Hagia Sophia mengalami kebangkitan lain, banyak di antaranya telah disaksikan sejak pembangunannya. Kebangkitan Hagia Sophia menandai pembebasan Masjid al-Aqsa. Kebangkitan Hagia Sophia adalah jejak kehendak umat Islam di seluruh dunia untuk keluar dari masa peralihan. Kebangkitan Hagia Sophia adalah kebangkitan api harapan tidak hanya bagi orang Muslim, tetapi ─ bersama mereka ─ dari semua yang tertindas, dirugikan, tertindas, dan dieksploitasi,” ucap Erdogan sebagaimana dirilis oleh web resmi kepresidenan www.tccb.gov.tr.

Berbicara kepada seluruh bangsa mengenai pembukaan kembali Masjid Hagia Sophia untuk beribadah, Presiden Erdogan mengatakan: “Pintu-pintu Hagia Sophia akan, seperti halnya dengan semua masjid kami, terbuka lebar untuk semua, apakah itu asing atau lokal, Muslim atau non-Muslim. Dengan status barunya, Hagia Sophia, warisan kemanusiaan bersama, akan terus merangkul semuanya dengan cara yang jauh lebih tulus dan orisinal. ”

“Saya meminta semua orang untuk menghormati keputusan badan peradilan dan eksekutif negara kami tentang Hagia Sophia,” tegas Presiden Erdogan, sambil menambahkan:

“Tentunya, kami akan menyambut semua jenis pandangan yang disuarakan mengenai masalah ini di arena internasional. Namun, untuk tujuan apa Hagia Sophia akan digunakan adalah masalah hak kedaulatan Turki. Membuka Hagia Sophia untuk beribadah mengikuti peraturan baru hanyalah pelaksanaan hak kedaulatan negara kita. Hak untuk mengubah Hagia Sophia menjadi masjid sesuai dengan piagam dasarnya adalah sama dengan bendera Republik Turki, ibukotanya, adzan, bahasanya, perbatasannya, dan 81 provinsi. Kami akan menerima semua sikap dan pernyataan tentang masalah ini selain menyuarakan pandangan sebagai pelanggaran terhadap kemerdekaan kami. ”

Erdogan melanjutkan dengan mengatakan:

“Sama seperti kita sebagai Turki tidak ikut campur dalam keputusan tentang tempat ibadah di negara lain, kita mengharapkan pemahaman yang sama tentang kita melindungi hak-hak historis dan hukum kita. Selain itu, hak ini sudah ada sejak 567 tahun yang lalu, bukan hanya 50 atau 100 tahun. Jika hari ini diskusi yang berorientasi pada agama akan diadakan, topik diskusi itu seharusnya bukan Hagia Sophia, tetapi Islamofobia dan xenofobia meningkat setiap hari di semua bagian dunia. Keputusan Turki semata-mata terkait dengan hukum domestik dan hak historisnya sendiri. ”

Menggarisbawahi bahwa dengan penaklukan, Istanbul telah menjadi kota di mana umat Islam, Kristen, dan Yahudi hidup dalam kedamaian dan ketenangan, Erdogan melanjutkan sebagai berikut:

“Hari ini, bersama dengan masjid-masjid kami di seluruh negara kami, ada juga ribuan tempat bersejarah ibadah dari semua agama. Gereja dan sinagog beroperasi di mana saja di mana ada komunitas. Saat ini ada 435 gereja dan sinagog yang terbuka untuk beribadah di negara kita. Situasi ini, yang tidak dapat ditemukan di geografi lain, adalah manifestasi dari pemahaman kita yang melihat perbedaan sebagai kekayaan. ”

Erdogan juga mengumumkan bahwa shalat Jum’at direncanakan untuk dilaksanakan di Hagia Sophia pada 24 Juli, pertama kalinya dalam 86 tahun terakhir.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !