Bosnia Beri Penghormatan Kepada Korban Genosida Srebrenica 1995

Lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia terbunuh ketika pasukan Serbia menyerang "zona aman" Srebrenica PBB pada Juli 1995, kendati ada pasukan Belanda yang seharusnya bertindak sebagai penjaga perdamaian internasional.

Bosnia Beri Penghormatan Kepada Korban Genosida Srebrenica 1995
AP
Sebuah foto tahun 1995 menunjukkan pasukan penjaga perdamaian PBB dari Belanda di kendaraan lapis baja ketika para pengungsi Muslim dari Srebrenica berkumpul di desa Potocari. Pasukan Belanda juga bertanggung jawab atas Genosida Srebrenica.

Terkait

Hidayatullah.comBosnia Herzegovina pada hari Kamis (9/7/2020) mengucapkan bela sungkawa kepada sembilan korban genosida Srebrenica 1995 yang baru diidentifikasi, Anadolu Agency melaporkan.

Sisa-sisa korban genosida ditempatkan pada mobil van mini yang penuh dengan bunga di kota Visoko, Bosnia, Kamis pagi untuk perjalanan terakhir mereka untuk beristirahat di pemakaman.

Para korban akan dimakamkan di desa Potocari, barat laut Srebrenica, pada hari Kamis untuk menandai peringatan 25 tahun genosida.

Sebuah truk yang membawa jenazah para korban tiba di Gedung Dewan Presiden di ibu kota Sarajevo. Pejabat Bosnia dan anggota masyarakat berdoa untuk para korban dan menaruh bunga di truk.

Sefik Dzaferovic, anggota Bosniak dari Presidensi Bosnia, sekali lagi menekankan perlunya undang-undang yang melarang penyangkalan terhadap genosida di Bosnia dan Herzegovina, dan masyarakat internasional juga harus menekankan hal ini.

Dzaferovic mengatakan bahwa beberapa politisi di Bosnia dan negara-negara lain di kawasan itu masih tidak menghormati para korban,

“Mereka memuliakan penjahat perang, mereka yang melakukan genosida ini. Mereka harus mengakhiri ini sekarang,” kata Dzaferovic.

Ketika truk melewati jalan-jalan di ibukota Sarajevo, ribuan orang, termasuk wanita dan anak-anak, terlihat menangis. Banyak yang menghujani truk dengan bunga dan mengangkat tangan dalam doa.

Salko İbisevic, baru berusia 23 tahun ketika dia terbunuh, akan menjadi korban termuda yang akan dimakamkan tahun ini. Hasan Pezic, yang tertua, berusia 70 tahun, dan akan dimakamkan di upacara tahun ini.

Setiap tahun pada tanggal 11 Juli, korban genosida yang baru diidentifikasi – yang merenggut nyawa lebih dari 8.000 orang – dimakamkan di pemakaman peringatan di Potocari, Bosnia timur. Ribuan pengunjung dari berbagai negara menghadiri upacara pemakaman dan penguburan.

Pada pemakaman tahun ini, jumlah makam akan meningkat menjadi 6.652.

Lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosnia terbunuh ketika pasukan Serbia menyerang “zona aman” Srebrenica PBB pada Juli 1995, kendati ada pasukan Belanda yang seharusnya bertindak sebagai penjaga perdamaian internasional.

Srebrenica dikepung oleh pasukan Serbia yang berusaha merebut wilayah dari Muslim Bosnia dan Kroasia untuk membentuk negara mereka sendiri.

Dewan Keamanan PBB telah menyatakan Srebrenica sebagai “zona aman” pada musim semi 1993. Namun, pasukan Serbia yang dipimpin oleh Jenderal Ratko Mladic – kemudian dinyatakan bersalah atas kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan, dan genosida – menguasai zona PBB.

Pasukan Belanda gagal bertindak ketika pasukan Serbia menduduki daerah itu, menewaskan sekitar 2.000 pria dan anak lelaki pada 11 Juli saja. Sekitar 15.000 orang Srebrenica melarikan diri ke pegunungan di sekitarnya, tetapi pasukan Serbia memburu dan membunuh 6.000 di antaranya di hutan.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !