Dompet Dakwah Media

Rasisme: Barista Starbucks Tulis ‘ISIS’ di Cangkir Pelanggan Muslimah

"Saat saya melihatnya, saya diliputi oleh banyak emosi," kata Aishah. "Saya merasa diremehkan dan dihina. Ini adalah kata yang digunakan untuk mendiskreditkan Muslim di seluruh dunia."

Rasisme: Barista Starbucks Tulis ‘ISIS’ di Cangkir Pelanggan Muslimah

Terkait

Hidayatullah.comSeorang Muslimah telah mengajukan tuntutan atas diskriminasi terhadap mall Target di Mnnesota setelah barista Starbucks Target menulis “ISIS” di cangkir pesanannya alih-alih namanya.

Aishah, Muslimah tersebut, meminta untuk diidentifikasi hanya dengan nama depannya karena takut akan keselamatannya. Saat ini ia diwakili oleh Minnesota Council of American-Islamic Relations (CAIR-MN), yang mengajukan tuntutan kepada Departemen Hak Asasi Manusia Minnesota pada hari Senin (6/7/2020).

Gadis berusia 19 tahun itu, yang mengenakan jilbab, mengatakan kepada CNN bahwa ia merasa mendapat perlakuan rasis setelah melihat “ISIS” – akronim untuk Negara Islam Irak dan Suriah, sebuah kelompok teroris – di cangkirnya.

“Saat saya melihatnya, saya diliputi oleh banyak emosi,” kata Aishah. “Saya merasa diremehkan dan dihina. Ini adalah kata yang digunakan untuk mendiskreditkan Muslim di seluruh dunia. Saya tidak percaya bahwa sekarang ini, sesuatu seperti ini dianggap dapat diterima.”

Insiden itu terjadi pada 1 Juli, di Starbucks Target St. Paul-Midway. Aishah mengenakan masker, karena pandemi yang sedang berlangsung. Dia mengatakan dengan jelas namanya bahkan mengulanginya beberapa kali pada barista.

“Ketika dia menanyakan namaku, aku perlahan mengulanginya beberapa kali,” katanya. “Sama sekali tidak mungkin dia bisa mendengarnya sebagai ISIS. Aishah bukan nama yang tidak dikenal dan aku mengulanginya berkali-kali.”

Karyawan itu berdalih kepada Aishah pada saat itu bahwa dia tidak mendengar nama itu dengan benar.

Aishah mengatakan bahwa dia segera mengajukan keluhan resmi kepada Target dan belum menerima tanggapan.

Dalam pernyataan email ke CNN, juru bicara Target mengatakan bahwa pihaknya menginginkan “semua orang yang berbelanja dengan kami merasa disambut, dihargai dan dihormati dan kami sangat melarang diskriminasi dan pelecehan dalam bentuk apa pun. Kami sangat menyesal atas pengalaman tamu di toko kami dan segera meminta maaf kepadanya ketika dia membuat para pemimpin toko kami sadar akan situasinya. ”

“Kami telah menyelidiki masalah ini dan percaya bahwa itu bukan tindakan yang disengaja tetapi kesalahan yang disayangkan yang bisa dihindari dengan klarifikasi sederhana,” kata juru bicara itu. “Kami mengambil tindakan yang sesuai dengan anggota tim, termasuk pelatihan tambahan, untuk memastikan ini tidak terjadi lagi.”

Starbucks menolak mengomentari kejadian tersebut. Seorang juru bicara Starbucks berdalih bahwa gerai itu terletak di dalam Target, artinya sepenuhnya dijalankan dan dioperasikan oleh Target.

Jaylani Hussein, direktur eksekutif CAIR-MN, mengatakan melabeli seseorang yang beragama Islam sebagai “ISIS” adalah “mungkin pernyataan paling Islamofobik yang dapat Anda buat tentang seorang Muslim.”

“Pernyataan yang keluar dari Target sangat disayangkan,” kata Hussein. “Sekarang kita tahu ini adalah masalah yang lebih besar daripada kesalahpahaman sederhana, karena seluruh perusahaan meminta maaf kepada Islamophobia tanpa mengambil tindakan.”

CEO Target Brian Cornell mengumbar janji sebulan yang lalu bahwa perusahaan berkomitmen untuk berdiri melawan rasisme, dan berjanji $ 10 juta untuk memajukan keadilan sosial dan mendukung upaya pembangunan kembali dan pemulihan di masyarakat lokal.

“Kejadian yang tidak menguntungkan ini sangat mengerikan mengingat banding lokal dan nasional untuk keadilan rasial dan seruan yang berkelanjutan untuk langkah-langkah yang berarti menuju keadilan abadi di Amerika Serikat,” kata Alec Shaw, seorang pengacara hak-hak sipil untuk CAIR-MN, yang menyerukan Cornell untuk “membuat komitmen yang sama untuk melawan Islamophobia dan semua bentuk diskriminasi dan kebencian,” twincities melaporkan.

Kejadia serupa juga pernah terjadi. Di Starbucks Philadelphia tahun lalu, seorang pelanggan Muslim bernama Aziz juga mendapati tulisan “ISIS” di cangkir minumannya*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !