Dompet Dakwah Media

Ratusan Seniman dan Akedemisi Australia Serukan Penghentian Rencana Pencaplokan ‘Israel’

"Ini akan membuat warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza terblokade dalam 115 bantustan (permukiman di bawah rezim apartheid) yang secara fisik, ekonomi, sosial, dan politik terpisah satu sama lain."

Ratusan Seniman dan Akedemisi Australia Serukan Penghentian Rencana Pencaplokan ‘Israel’
[Ilustrasi] Aksi solidaritas untuk palestina dari aktivis di Westminster, Inggris menuntut sanksi atas "Israel" karena rencana pencaplokan apartheidnya

Terkait

Hidayatullah.comRatusan akademisi, penulis, dan pekerja kreatif Australia mengecam rencana Israel untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat Palestina.

Hingga saat ini, 769 orang telah menandatangani surat terbuka yang mengutuk pemerintah Australia karena “keterlibatannya dalam memungkinkan negara ‘Israel’ untuk menekan aspirasi rakyat Palestina untuk menentukan nasib sendiri”.

Bulan lalu, Australia adalah satu dari hanya dua negara yang memberikan suara menentang resolusi Dewan Hak Asasi Manusia PBB yang mengutuk pencaplokan ‘Israel’ yang diusulkan atas bagian-bagian Tepi Barat.

Surat dengan kata-kata yang keras menyerukan kepada pemerintah Australia untuk “secara terbuka menentang rencana pencaplokan pemerintah ‘Israel’ dan berhenti menutup mata atas pelanggaran Israel atas hak asasi manusia dan prinsip-prinsip dasar hukum internasional”.

Di antara para penandatangan surat adalah komedian Aamer Rahman, penyair Omar Sakr, aktivis Khadija Gbla, artis hip-hop L-FRESH The LION, pembuat film Partho Sen-Gupta, penulis Randa Abdel-Fattah dan Elias Jahshan.

“Rencana pencaplokan ‘Israel’ akan memperkuat realitas apartheid yang saat ini ada,” tulis surat itu dikutip dari TheNewArab.

“Ini akan membuat warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza terblokade dalam 115 bantustan (permukiman di bawah rezim apartheid) yang secara fisik, ekonomi, sosial, dan politik terpisah satu sama lain.”

Negara Israel, yang “diciptakan di tanah curian”, telah “membuat warga Palestina mengalami penyitaaan tanah, pembersihan etnis, pemindahan penduduk secara paksa, penghancuran rumah, kekerasan pemukim, pembatasan berat dan diskriminasi atas hak mereka untuk kebebasan bergerak, penggunaan kekuatan yang berlebihan, penyiksaan, dan sistem hukum rasis “, tambahnya.

“Dari Minneapolis ke Yerusalem ke tanah Gadigal [penduduk asli Australia], semua lokasi kekerasan yang disahkan negara baru-baru ini, kami menegaskan solidaritas yang sedang berlangsung dan bersejarah antara berbagai gerakan melawan kekerasan negara yang sistemik dan dilembagakan, penindasan sistemik, dan kebrutalan.”

Pemerintah Israel telah secara terbuka menyatakan rencana untuk mencaplok bagian besar untuk permukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki – yang dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional – dan Lembah Jordan, jalur tanah subur dan strategis yang terletak di perbatasan dengan Yordania.

Rencana pencaplokan – yang secara luas dianggap sebagai pelanggaran hukum internasional – telah banyak ditentang oleh banyak komunitas internasional tetapi didukung oleh administrasi Trump, yang rencana perdamaiannya disusun tanpa masukan Palestina.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !