Turki Siap Merespon Jika Uni Eropa Memberlakukan Sanksi

"Jika UE mengambil keputusan tambahan melawan Turki, kami harus merespons ini," kata Cavusoglu

Turki Siap Merespon Jika Uni Eropa Memberlakukan Sanksi

Terkait

Hidayatullah.comTurki akan merespons jika Uni Eropa menjatuhkan sanksi lebih lanjut ke Ankara, Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan pada hari Senin setelah bertemu dengan diplomat top Uni Eropa, dilaporkan oleh Aljazeera.

Menteri luar negeri Perancis mengatakan minggu lalu, para menteri Uni Eropa akan membahas Turki pada 13 Juli dan mengatakan sanksi baru terhadap Ankara dapat dipertimbangkan sebagai tambahan atas langkah-langkah yang diambil atas pengeboran Turki di zona ekonomi Siprus.

“Jika UE mengambil keputusan tambahan melawan Turki, kami harus merespons ini,” kata Cavusoglu pada konferensi pers dengan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell di ibukota Turki.

Ketika hubungan memburuk antara blok dan Ankara, Uni Eropa sempat memberlakukan larangan perjalanan dan pembekuan aset pada dua orang pada Februari karena peran mereka dalam pengeboran Turki di zona ekonomi kelautan Siprus di pulau yang terbagi itu.

Cavusoglu memarahi UE karena gagal memenuhi janji dan menyebutkan isu-isu seperti sengketa Siprus dan kesepakatan imigran 2016. Dia mengatakan Turki tidak akan membiarkan dirinya disandera oleh Yunani dan Siprus dan meminta Uni Eropa untuk menjadi “perantara yang jujur”.

“Kami ingin bekerja dengan Uni Eropa … [tetapi] jika Uni Eropa mengambil keputusan tambahan melawan Turki, kami terpaksa akan membalas. Situasi akan menjadi lebih tegang dan ini tidak akan membantu siapa pun. Harapan kami adalah agar Uni Eropa tidak menjadi pihak dengan masalah tetapi untuk menjadi bagian dari solusi,” kata Cavusoglu.

Konflik Libya

Awal tahun ini, puluhan ribu imigran berusaha menyeberang ke Yunani melalui perbatasan darat dan laut setelah Ankara mengatakan tidak akan lagi mencegah mereka. Aliran telah melambat sejak itu, tetapi Cavusoglu mengatakan Turki “akan terus menerapkan keputusannya”.

Cavusoglu juga mengulangi seruan kepada Perancis untuk meminta maaf setelah insiden antara kapal perang Turki dan Prancis di Mediterania, yang mendorong Paris untuk meminta penyelidikan NATO.

Pekan lalu, Perancis untuk sementara menangguhkan perannya dalam operasi keamanan maritim NATO setelah Paris menuduh Turki melanggar embargo senjata PBB di Libya, di mana Turki mendukung pemerintahan sah Libya sementara Perancis di pihak sebaliknya.

“Perancis tidak jujur,” kata Cavusoglu. “Mereka perlu meminta maaf kepada Turki dan perlu meminta maaf kepada Uni Eropa dan NATO karena menipu mereka.”

Hubungan antara anggota NATO telah memburuk akibat konflik Libya, di mana Turki mendukung pemerintah yang diakui secara internasional dan Paris mendukung pasukan Khalifa Haftar yang berbasis di timur, yang berusaha menyerbu ibukota Tripoli selama 14 bulan tetapi terpaksa mundur bulan lalu.

‘Lintasan positif’

Turki mengirim kapal-kapal dengan pengawalan kapal perang dari Siprus untuk mengebor gas, menyatakan itu sebagai tindakan perlindungan terhadap kepentingannya dan orang-orang Siprus Turki untuk sumber daya alam daerah itu.

Pemerintah Siprus Yunani di pulau yang terpecah secara etnis itu mengecam Turki karena dianggap melanggar batas perairan dan hak ekonomi.

Borrell mengatakan Turki adalah mitra kunci bagi Uni Eropa meskipun hubungan “tidak melewati momen terbaik”, dan menyerukan peningkatan dialog untuk mengatasi ketegangan.

“Saat ini, situasinya masih jauh dari ideal … Kami memiliki kepentingan bersama untuk keluar dari situasi ini dan memetakan lintasan baru dan positif,” kata Borrell.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !