Dompet Dakwah Media

Angkatan Laut AS Berperan dalam Perdagangan Seks di Bahrain

Hingga kini, militer AS beraktifitas di berbagai negara, terbanyak di Timur Tengah, sebagai langkah intevensi. Kasus ini adalah satu dari contoh efek buruk dalam intervensi yang dilakukan oleh AS

Angkatan Laut AS Berperan dalam Perdagangan Seks di Bahrain
AP Photo

Terkait

Hidayatullah.comSebuah investigasi oleh Military Times mengungkap beberapa anggota Armada Angkatan Laut AS ke-5, yang ditempatkan di Bahrain, berperan dalam perdagangan seks selama penempatan mereka.

Laporan yang berjudul “Tinder, Sailor, Hooker, Pimp: Skandal perdagangan seks Angkatan Laut AS di Bahrain”, mengungkap bukti prajurit angkatan laut, termasuk komando tinggi, memiliki andil dalam usaha prostitusi dan mucikari pelacur perempuan pada awal Juni 2017.

Investigasi dimulai dari dugaan adanya prajurit yang terlibat dalam pembayaran wanita untuk seks, kemudian meningkat masuk ke perdagangan seks setelah penyelidik menemukan serangkaian pesan WhatsApp antara anggota Prajurit Penembak Littlejohn dan seorang wanita yang dikenal sebagai Lin Raiwest, dialporkan oleh middleeastmonitor.

Dalam pesan-pesan itu, pasangan itu mendiskusikan perdagangan manusia, gadis-gadis dari Thailand yang akan ditempatkan di apartemen kecil milik Littlejohn dan dipekerjakan sebagai pelacur. Littlejohn, yang diberitahu oleh Raiwest untuk menyita paspor para gadis itu, akan menerima potongan dari pendapatan mereka.

Menurut laporan itu, Littlejohn meminjamkan Raiwest $ 2.650 untuk lalu lintas gadis-gadis dari Thailand ke Bahrain dan menyimpan paspor mereka sebagai jaminan. Hubungan antara pasangan memburuk setelah gadis-gadis gagal terwujud, memicu keduanya untuk saling mengancam akan melaporkan yang lain ke pihak berwenang.

Raiwest, yang kemudian ditemukan sebagai informan rahasia untuk Naval Criminal Investigative Service (NCIS), adalah orang pertama yang mengambil tindakan, yang mengarah ke penangkapan Littlejohn.

Kasus ini memicu investigasi angkatan laut yang jauh ke dalam skandal serupa yang, menurut Military Times, mengungkapkan bahwa keterlibatan prajurit dalam perdagangan seks adalah fenomena luas.

Pada bulan September 2017, Kepala Spesialis Operasi Jayson W. Grant terciduk berusaha untuk meloloskan tiga gadis, oleh agen rahasia yang menyamar di Tinder. Si agen, yang menyamar sebagai pelacur, menawarkan untuk membantu lalu-lintas tiga wanita Thailand untuk Grant. The Military Times mengutip pesan dari agen untuk Grant yang mengatakan: “Perlu mendapatkan gadis Thailand … Mereka menghasilkan 120 (dinar Bahrain) per malam, kau memegang paspor … Mereka melakukan hubungan seks dan menghasilkan uang … Saya akan mendapatkan untuk anda gadis Thailand yang berusia 16 atau 19. Uang yang mudah. ”

Grant didakwa dengan percobaan perdagangan manusia dan percobaan pelanggaran perdagangan tenaga kerja dan dinyatakan bersalah pada Februari 2019. Mantan perwira angkatan laut itu menerima hukuman penjara empat tahun, diberhentikan dengan tidak hormat dan diperintahkan oleh pengadilan untuk mendaftar sebagai pelanggar seks.

Namun, hukuman Grant dianggap paling lama dijatuhkan oleh Angkatan Laut sebagai akibat keterlibatan prajurit dalam perdagangan seks di Bahrain.

The Military Times mengklaim sejauh mana keterlibatan Angkatan Laut AS dalam perdagangan seks di Bahrain dan ruang lingkup investigasi NCIS dan kasus-kasus pengadilan masih belum jelas karena Angkatan Laut telah menolak untuk melepaskan atau menunda rilis dokumen-dokumen utama.

Hingga kini, militer AS beraktifitas di berbagai negara, terbanyak di Timur Tengah, sebagai langkah intevensi. Kasus ini adalah satu dari contoh efek buruk dalam intervensi yang dilakukan oleh AS.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !