Dompet Dakwah Media

Pemimpin Pro-Kemerdekaan Kashmir Syed Geelani Mundur

Menjelang pencabutan undang-undang, ratusan pemimpin dan aktivis pro-kebebasan ditangkap dan diterbangkan keluar dari Kashmir ke penjara di beberapa kota di India.

Pemimpin Pro-Kemerdekaan Kashmir Syed Geelani Mundur
[Ilustraso] Polisi India di wilayah Kashmir

Terkait

Hidayatullah.com–Pemimpin Kashmir, Syed Ali Geelani, Senin (29/06/2020) mengundurkan diri dari kepemimpinan Konferensi Semua Pihak Hurriyat (APHC), gabungan dari beberapa partai pro-kebebasan di wilayah yang disengketakan.

Pemimpin berusia 90 tahun yang sakit dan telah menjadi tahanan rumah selama satu dekade terakhir ini, mengatakan dalam sebuah klip audio pernyataan, “Saya benar-benar menjauhkan diri dari kepemimpinan Konferensi Hurriyat mengingat situasi saat ini. Semua konstituen forum telah diberitahu tentang keputusan saya melalui surat terperinci”, sebagaiaman dikutip dari Anadolu Agency.

Alasan utama di balik keputusannya, sebagaimana dikutip dalam surat itu, tampaknya adalah beberapa keputusan yang diambil oleh Pakistan –administrasinya di Kashmir- berdasarkan badan dari Konferensi Hurriyat.

Surat itu mengatakan bahwa  badan itu hanya mewakili Hurriyat di Pakistan dan tidak berwenang untuk mengambil keputusan sendiri. Dikatakan ada keluhan penyimpangan keuangan, promosi diri dan pertikaian terhadap beberapa anggota yang berbasis di Pakistan.

Tetapi sebelum penyelidikan atas keluhan ini dapat diselesaikan, surat itu mengatakan, beberapa anggota membubarkan badan itu sendiri dan memilih badan ad hoc. Ini menuduh para anggota memulai kampanye kotor melawan pemandu badan tersebut, Abdullah Geelani, yang telah ditunjuk tahun lalu setelah India membatalkan undang-undang khusus yang memberikan otonomi wilayah Kashmir yang dikelola India.

Menjelang pencabutan undang-undang, ratusan pemimpin dan aktivis pro-kebebasan ditangkap dan diterbangkan keluar dari Kashmir ke penjara di beberapa kota di India. Namun, beberapa pemimpin, ditempatkan di bawah tahanan rumah di Kashmir atau tidak ditahan sama sekali.

Berbicara kepada para pemimpin seperti itu, Syed Ali Geelani mengatakan dalam surat itu, “Setelah 5 Agustus, para pemimpin yang tidak ditangkap diharapkan untuk memimpin rakyat, memberi mereka harapan. Terlepas dari penahanan rumah saya dan pembatasan pemerintah, saya mencari Anda dengan keras tetapi Anda tidak tersedia. Saya tidak bisa berbuat banyak karena kesehatan dan penahanan saya.”

Sementara mengkritik para anggota karena tidak bersiaga di titik penting dalam sejarah perjuangan Kashmir, Geelani mengatakan: “Tapi Anda punya waktu untuk mengatur pertemuan dan mempublikasikan keputusan melalui saluran media.”

Syed Ali Geelani telah menjadi anggota Hurriyat ketika dibentuk pada tahun 1993 sebagai lengan politik pembebasan anti-India. Dia terpilih sebagai ketua seumur hidup pada tahun 2003. Konferensi Hurriyat (Geelani) memiliki lebih dari 24 partai konstituante, beberapa di antaranya hanya memiliki sedikit anggota, sebagai konstituennya.

Faksi lain dari Konferensi Hurriyat dipimpin oleh Mirwaiz Umar Farooq, yang telah berada di bawah tahanan rumah sejak 5 Agustus tahun lalu.

Kedua Hurriyat biasa digunakan untuk mengeluarkan pernyataan dan program protes. Namun setelah pengekangan tahun lalu, kegiatan keduanya terhenti.

Sementara itu, Abdullah Geelani membenarkan bahwa Syed Ali Geelani telah berpisah dengan Konferensi Hurriyat, tetapi menolak untuk membicarakan alasannya atau memberikan perincian lebih lanjut.

Wilayah yang disengketakan

Kashmir, wilayah Himalaya yang mayoritas penduduknya Muslim, dikendalikan sebagian oleh India dan sebagian oleh Pakistan, dan diklaim oleh keduanya secara penuh. Sepotong kecil Kashmir juga dipegang oleh Cina.

Sejak mereka dipisah pada tahun 1947, kedua negara telah berperang tiga kali – pada tahun 1948, 1965, dan 1971 – dua di antaranya mengambil lokasi di Kashmir.

Juga, di gletser Siachen di Kashmir utara, pasukan India dan Pakistan telah berperang sesekali sejak 1984. Gencatan senjata mulai berlaku pada tahun 2003.

Beberapa kelompok Kashmir di Jammu dan Kashmir telah berperang melawan pemerintahan India untuk kemerdekaan, atau untuk penyatuan dengan negara tetangga Pakistan.

Menurut beberapa organisasi hak asasi manusia, ribuan orang dilaporkan telah tewas dalam konflik sejak 1989.*

Rep: Fida A.

Editor: Rofi' Munawwar

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !