Dompet Dakwah Media

Prancis Wajibkan Masker untuk Kendalikan Covid-19, Namun tetap Larang Burqa

Prancis Wajibkan Masker untuk Kendalikan Covid-19, Namun tetap Larang Burqa

Terkait

Hidayatullah.com-Prancis, negara pencetus pelarangan burqa, telah melakukan lebih banyak tindakan untuk menolak penutup wajah di ruang publik daripada negara Barat. Tetapi ketika negara itu muncul dari lockdown virus coronanya pada Senin (11/4/2020), penggunaan masker diwajibkan.

Orang-orang diharuskan memakai masker di sekolah dan transportasi publik – atau beresiko terkena denda. Pemilik toko juga memiliki hak untuk meminta pelanggan untuk mengenakan masker atau pergi. Kamera video dengan kecerdasan-buatan-terintegrasi akan memantau kepatuhan publik di Metro Paris.

Untuk menekankan perintah nasional, Presiden Emmanuel Macron pada pekan lalu tampil mengenakan masker berwarna biru dongker dihiasi garis biru, putih dan merah dari bendera Prancis.

Semua ini telah diterima dengan sedikit komentar atau kontroversi. Jajak pendapat BFMTV baru-baru menemukan bahwa 94 persen warga Prancis mendukung pengenaan masker. Laporan Prancis terkait lebih dari 26.000 kematian virus corona tidak diragukan lagi berkontribusi terhadap penerimaan publik ini.

Tetapi banyak Muslim, pendukung kebebasan beragama dan cendekiawan melihat banyak ironi dalam masyarakat yang pernah mengutamakan wajah terbuka tiba-tiba membutuhkan menutupi wajah.

“Jika anda adalah Muslim dan anda menyembunyikan wajah anda karena alasan agama, anda dapat dikenakan denda dan pelatihan kewarganegaraan di mana anda akan diajarkan apa artinya menjadi ‘warga negara yang baik,’ “kata Fatima Khemilat, rekan di Political Science Institute di Aix-en-Provenc. “Namun jika anda warga negara non-Muslim dalam pandemi ini, anda didorong dan dipaksa sebagai ‘warga negara yang baik’ untuk mengadopsi ‘langkah penghalang’ untuk melindungi masyarakat nasional.”

“Kami lebih interpretasi asimetris dari perilaku yang sama – menutup wajah, tergantung pada konteks dan individu yang melakukannya – sewenang-wenang, sangat diskriminatif,” katanya.

Hukum Prancis mengatur penutup wajah Islami di ruang publik dengan alasan bahwa menyembunyikan wajah seseorang melanggar nilai-nilai fundamental negara.

Pada tahun 2004, negara itu melarang jilbab di sekolah umum, mengutip netralitas agama di lembaga negara. Pada tahun 2010, negara itu melarang niqab dan burqa di ruang publik, dengan alasan bahwa pakaian semacam itu mengancam keselamatan publik dan mewakili penolakan terhadap kesetaraan masyarakat.

“Dalam masyarakat yang bebas dan demokratis . . . tidak ada pertukaran antara orang-orang, tidak ada kehidupan sosial yang mungkin, di ruang publik, tanpa timbal balik visibilitas dan tampilan: orang-orang bertemu dan membentuk hubungan dengan wajah mereka yang tidak tertutup,” studi parlemen yang disiapkan selama debat undang-undang 2010 menyatakan, yang kemudian berlaku pada tahun berikutnya.

“Penyembunyian wajah di ruang publik memiliki efek memutuskan ikatan sosial,” lanjut laporan tersebut. “Ini memanifestasikan penolakan ‘hidup bersama.’”

Kementerian Dalam Negeri Prancis mengkonfirmasi kepada The Washington Post bahwa larangan burqa akan tetap berlaku selama pandemi Covid-19, ketika orang-orang sebaliknya didorong untuk menutupi wajah mereka. Seorang perempuan yang mengenakan penutup wajah relijius akan “dihukum dengan denda yang diberikan untuk pelanggaran kelas dua,” kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan. Undang-undang itu mengenakan denda hingga €150 (165 AS dolar) dan dapat meminta partisipasi dalam kelas pendidikan kewarganegaraan.

Mengingat bahwa undang-undang 2010 mengizinkan penutup wajah karena alasan kesehatan dan pengecualian lainnya, “mengenakan masker yang dimaksudkan untuk mencegah risiko penularan oleh Covid-19 bukan merupakan pelanggaran pidana,” kata kementerian tersebut.

Itu menunjukkan bahwa jika seorang perempuan Muslim yang taat ingin menaiki Paris Metro, dia akan diminta untuk melepaskan burqanya dan menggantinya dengan masker.

Sebenarnya, aturan baru pemerintah Prancis terkait masker tidak secara spesifik menentukan masker apa yang dianggap sebagai masker yang diterima. Masker kain baru-baru ini tersedia di apotek Prancis. Tetapi pada masa awal wabah virus ini, ketika pemerintah menyediakan masker untuk tenaga medis, warga Prancis berimprovisasi dengan sejumlah pakaian, dengan beberapa perempuan Prancis berjalan di jalanan Paris dengan wajah mereka ditutupi syal.

Meskipun burqa memiliki arti relijius yang jelas, burqa juga menutupi hidung dan mulut dan dapat diperkirakan memperlambat virus seperti halnya banyak masker buatan sendiri.

“Umat Muslim melihat ironi ini dengan sangat jelas,” kata Karima Mondon, seorang guru sekolah menengah di pinggiran kota Lyon, yang mengenakan jilbab tetapi tidak burqa. “Juga, semua hal yang mereka katakan adalah tanda-tanda ‘radikalisasi’ – seperti orang-orang yang tidak melakukan ciuman – hari ini telah menjadi tanda-tanda praktik kesehatan masyarakat yang baik.”

Menyusul serangan Oktober 2019 di markas kepolisian Paris oleh seorang karyawan beragama Islam, Menteri Dalam Negeri Prancis Christophe Castaner menyampaikan daftar kontroversial dari tanda potensi radikalisasi di depan Parlemen Prancis. Tidak melakukan “la bise,” mencium pipi yang oleh banyak warga Prancis dan Eropa lakukan untuk saling menyapa, ada dalam daftar tersebut.

Mondon mencatat bahwa beberapa perempuan Muslim mengenakan masker bedah sebagai bentuk protes setelah undang-undang penutup wajah 2010 disahkan.

“Saya ingat ada perempuan yang memakai masker bedah saat itu untuk terus mempraktikkan apa yang penting bagi mereka,” katanya. “Itu bahkan tidak berhasil, karena jelas yang dimaksudkan adalah peraturan Islam, untuk menghilangkan visibilitas perempuan Muslim di ruang publik.”

Bahwa satu jenis penutup wajah dipandang sebagai bentuk menarik diri dari masyarakat dan yang lain telah menjadi tanda tugas kewarganegaraan mencerminkan cara kontradiktif Perancis mendefinisikan komunitas dan solidaritas, kata analis politik dan sejarawan.

“Ini bukan kemunafikan, itu adalah skizofrenia pada akhirnya,” kata Olivier Roy, seorang sarjana sekulerisme dan Islam Perancis. “Artinya, ini tentang masalah Islam. Jika Anda menutupi wajah Anda untuk Islam, itu bukan republik. Jika Anda menutupi wajah Anda karena alasan yang tidak berhubungan dengan Islam, itu dapat diterima. ”

Keselamatan publik adalah satu-satunya bidang lain di mana pemerintah Prancis keberatan terhadap penutup wajah. Misalnya, selama unjuk rasa “rompi kuning” memprotes ketidaksetaraan, beberapa demonstran mengenakan ikat kepala, masker bedah atau masker kostum untuk melindungi diri mereka dari gas air mata atau menutupi identitas mereka. Setelah beberapa minggu unjuk rasa kekerasan, Parlemen menetapkan bahwa mengenakan topeng pada pertemuan seperti itu dapat mengakibatkan hukuman penjara satu tahun dan denda 15.000 Euro (16.500 AS dolar) jauh lebih berat daripada larangan burqa.

Tetapi mengharuskan penutup wajah di depan publik adalah hal baru bagi Prancis.

“Ilmu sekuler versus dikotomi Muslim beroperasi sehingga tidak ada yang melihatnya sebagai ironis atau sebagai kontradiksi sama sekali,” kata Joan Wallach Scott, seorang sejarawan Amerika Perancis yang telah banyak menulis tentang politik jilbab. “Bagi kita yang melihatnya dari luar, masalah yang diangkatnya adalah apa artinya menjadi bagian dari sebuah komunitas.”

“Mengenakan beberapa bentuk penutup kepala berarti mengidentifikasi dengan aturan dan semangat komunitas, dan itu jelas apa yang masker lakukan untuk komunitas sekuler seperti republik Prancis. Kami sekarang terlibat dalam ritual partisipasi komunal – untuk ‘ensemble vivre,‘ untuk bersama satu sama lain, ”katanya.

“Namun itu juga yang diwakili oleh jilbab bagi perempuan yang mengenakannya: komitmen terhadap prinsip-prinsip solidaritas komunal.”

Khemilat, ilmuwan politik, mengatakan bahwa mungkin persyaratan untuk mengenakan masker akan memberi pandangan sekilas kepada masyarakat Prancis tentang bagaimana rasanya menjadi seorang perempuan Muslim di negara yang mengawasi apa yang bisa dipakai dan di mana.

“Jika situasi sementara ini menyakitkan dan sulit bagi kita untuk hidup karena itu menghambat kebebasan kita untuk datang dan pergi,” katanya, “maka bayangkan apa yang dirasakan oleh wanita Prancis yang mengenakan jilbab selama 10 tahun.”*

 

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !