Dompet Dakwah Media

Pemimpin Kongres India Kecam Modi, Banyak Insiden Anti-Muslim di Tubuh Partainya

Organisasi Kerjasama Islam (OKI), baru-baru ini menuduh India "Islamofobia"

Pemimpin Kongres India Kecam Modi, Banyak Insiden Anti-Muslim di Tubuh Partainya
Shashi Tharoor

Terkait

Hidayatullah.com–Pemimpin Kongres senior India Shashi Tharoor hari Jumat (1/5/2020) mengatakan bahwa lebih penting untuk mengubah kenyataan domestik daripada melakukan kontrol kerusakan. Shashi Tharoor juga merujuk kritik India ke negara-negara Arab yang diduga akibat “Islamofobia”.

Menurutnya, yang penting bukanlah apa yang telah dikatakan pemerintah, tetapi bagaimana hal itu dipersepsikan. Karena telah pemerintah melakukan, atau membiarkan orang lain melakukan itu, kata Tharoor, dan menduga bahwa pemerintah Modi telah “secara memalukan gagal” untuk mengekang perilaku mengerikan dari “sebagian besar pendukung fanatiknya” termasuk beberapa dengan jabatan.

“Jangan lupa bahwa komentar ‘Ramzade / Hara …..’ datang dari seorang menteri, dan komentar terbaru dari Suresh Tiwari, pemimpin BJP di Uttar Pradesh menyerukan orang-orang untuk tidak membeli sayuran dari penjual Muslim,” kata Tharoor.

Kontroversi baru-baru ini yang dipicu oleh Anggota Dewan Legislatif Uttar Pradesh dari partai BJP Suresh Tewari yang diduga menyerukan orang-orang untuk tidak membeli sayuran dari pedagang Muslim. Partai BJP kemudian meminta Tewari untuk menjelaskan maksud komentarnya itu.

Dalam wawancara dengan PTI, Tharoor menuduh bahwa Perdana Menteri Narendra Modi, selama enam tahun terakhir, terlalu lambat untuk “mengecam kefanatikan partainya dan telah membenarkan ekspresi Islamofobia dari kedudukannya sendiri”.

“Sikap bahwa India mencintai Muslim selama mereka di luar India, tetapi menghina mereka di rumah, tidak dapat dipertahankan dalam dunia komunikasi instan global. Jumlah insiden dan pernyataan buruk yang meningkat terhadap Muslim di India pasti akan menarik perhatian negatif di luar negeri,” kata mantan menteri Uni.

Pernyataannya ini muncul dilatarbelakangi reaksi marah dari putri kerajaan UEA, pemerintah Kuwait dan tokoh terkemuka lain dari berbagai negara Arab setelah beberapa orang menyalahkan Muslim untuk penyebaran Covid-19 di beberapa bagian India menyusul ledakan kasus virus corona yang terkait dengan pertemuan Jamaah Tabligh di Nizamuddin.

Juga, kelompok Muslim internasional beranggotakan 57 negara, Organisasi Kerjasama Islam (OKI), baru-baru ini menuduh India “Islamofobia”. Juru Bicara Kementrian Luar Negeri Anurag Srivastava pada Kamis menyangkal semua tuduhan itu dan menyoroti perbincangan reguler Perdana Menteri Modi dan Menlu Jaishankar dengan rekan-rekan mereka dari kawasan itu setelah pandemi virus corona, untuk menekankan kedekatan hubungan mereka.

Menanggapi kritik di negara-negara Teluk dan oleh OKI, Tharoor mengatakan reaksi itu tidak mengejutkan.

“Sementara saya menyambut upaya PM dan Menteri Luar Negeri pada pengendalian kerusakan, jauh lebih penting untuk mengubah realitas domestik daripada mengeluarkan pernyataan meyakinkan,” kata anggota parlemen dari Thiruvananthapuram tersebut. *

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !