Virus Corona

Mengapa Komunitas Yahudi Ultra-Ortodoks Menentang Aturan Kesehatan?

Yahudi Haredi, merupakan 10% dari populasi Israel, secara mendasar menentang Zionisme, ideologi politik nasionalisme Yahudi yang mengarah pada pendirian Israel pada tahun 1948

Mengapa Komunitas Yahudi Ultra-Ortodoks Menentang Aturan Kesehatan?
Komunitas Yahudi Haredi (news.yahoo.com)

Terkait

Hidayatullah.com | PARA rabi terkenal di seluruh dunia mendukung peraturan kesehatan pihak berwenang yang dimaksudkan untuk menghentikan penyebaran virus korona, bahkan jika itu berarti menutup tempat belajar dan beribadah. Tetapi beberapa komunitas Yahudi di Amerika Serikat dan Israel lambat mengadopsi peraturan seperti social distancing.

Pemimpin komunitas Yahudi yang taat di New York memerintahkan pengikutnya untuk terus melanjutkan belajar dan ibadah bersama hingga Maret, meskipun Covid-19 telah membunuh ribuan orang di negara itu. Di Israel, para penduduk salah satu pemukiman ilegal Yahudi bereaksi dengan sikap menentang peraturan social distancing yang ketat dari polisi Zionis.

Siapakah kaum Yahudi Haredi?

Ultra Ortodoks, atau komunitas Yahudi Haredi, adalah populasi yang beragam, dengan berbagai praktik spiritual dan budaya. Tetapi mereka semua mengikuti Halacha, yang diterjemahkan secara umum sebagai hukum Yahudi.

Karena itu, banyak yang tidak membagikan sumber informasi yang sama dengan yang diterima orang lain. Sesuai dengan peraturan para rabi mereka, akses internet, siaran televisi dan fungsi-fungsi ponsel tertentu umumnya dibatasi di komunitas Yahudi yang taat itu.

Mempertahankan kedekatan mereka dengan Tuhan dengan menjauhkan diri dari dunia sekuler mencegah banyak Haredim melihat laporan berita tentang virus yang menyebar ke seluruh dunia pada bulan Februari dan Maret.

Beberapa pemimpin Haredi menyatakan bahwa berkumpul untuk berdoa dan belajar tetaplah yang terpenting. Mempelajari tulisan suci Ibrani, atau Torah atau Taurat, adalah perintah dan kewajiban dalam Yudaisme. Laki-laki Haredi umumnya berkumpul untuk berdoa tiga kali sehari. Siswa di yeshiva, atau seminari Yahudi, dapat menghabiskan 18 jam sehari untuk belajar bersama.

Lebih dari cara hidup, doa dan belajar adalah cara untuk melindungi kehidupan itu sendiri. Menurut orang bijak Yahudi, “Orang yang terlibat dalam studi Taurat juga melindungi seluruh dunia”.

Pentingnya terlibat dengan Taurat menjelaskan mengapa seorang rabi terkemuka di Israel bersikeras bahkan pada bulan Maret bahwa “membatalkan studi Taurat lebih berbahaya daripada virus corona”.

Pada akhirnya, pemerintah Zionis campur tangan untuk menegakkan pembatasan virus corona-nya. Pada 22 Maret, polisi Zionis dikirim ke Me’a She’arim, sebuah pemukiman ilegal Haredi di Yerusalem, untuk membubarkan pertemuan publik dan menutup sinagog.

Mereka disambut dengan cacian, cercaan dan lemparan batu. Beberapa pengikut Haredi bahkan meneriaki polisi Zionis “Nazi”.

Menentang Zionisme

Tidak seperti kebanyakan pemukim ilegal Israel – yang menyetujui pembenaran bagi negara Zionis Israel dan memahami bahwa tentara dan polisi Zionis ada untuk melindungi mereka – beberapa orang Israel Haredim tidak mempercayai pemerintah dan para pejabatnya.

Faktanya, Yahudi Haredi, yang merupakan 10% dari populasi Israel, secara mendasar menentang Zionisme, ideologi politik nasionalisme Yahudi yang mengarah pada pendirian Israel pada tahun 1948.  Sementara orang-orang Yahudi Haredi percaya bahwa Tuhan menjanjikan tanah Israel kepada orang-orang Yahudi, mereka juga yakin bahwa janji itu tidak dapat dipenuhi oleh campur tangan manusia dalam pekerjaan Tuhan, seperti pendirian negara bangsa. Mereka sebelumnya telah berselisih dengan pemerintah Israel dan penegakan hukum atas wajib militer dan kebijakan lainnya.*

Rep: Nashirul Haq

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !