Dompet Dakwah Media

Proses Pengadilan dan Penangkapan Muslim di Sri Lanka jadi Sorotan

Organisasi Muslim Sri Lanka menulis pada inspektur jenderal polisi bahwa ada peningkatan ucapan kebencian, termasuk seruan memboikot bisnis Muslim dan tuduhan bahwa Muslim menyebarkan Covid-19

Proses Pengadilan dan Penangkapan Muslim di Sri Lanka jadi Sorotan
AP

Terkait

Hidayatullah.comOtoritas Sri Lanka harus menjunjung tinggi hak proses hukum dan memastikan bahwa tokoh Muslim yang baru-baru ini ditahan memiliki akses yang tepat ke pengacara, kata Human Rights Watch (HRW). Tindakan penahanan itu, tidak lama setelah pemerintah menerapkan kebijakan pemakaman korban Covid-19 yang bias terhadap Muslim, meningkatkan kekhawatiran tentang keamanan minoritas Muslim Sri Lanka.

Pada 14 April 2020, pihak berwenang menangkap Hejaaz Hizbullah, seorang pengacara terkemuka, di bawah Undang-Undang Pencegahan Terorisme yang kejam. Dia adalah satu dari enam orang, termasuk saudara lelaki dari mantan menteri dan seorang pejabat bea cukai, yang baru-baru ini ditahan oleh polisi karena diduga terlibat dalam pemboman Minggu Paskah tahun 2019 oleh sebuah kelompok Islam, yang menewaskan lebih dari 250 orang.

Ramzy Razeek, seorang pensiunan pejabat pemerintah yang memiliki pengikut di Facebook, ditangkap pada 9 April setelah mengecam diskriminasi agama di sebuah unggahan media sosial.

“Pihak berwenang Sri Lanka memiliki tanggung jawab untuk menuntut mereka yang bertanggung jawab atas serangan Minggu Paskah yang mengerikan tahun lalu, tetapi penangkapan harus sah, dan tidak digunakan untuk menjelek-jelekkan seluruh masyarakat (Muslim),” kata Meenakshi Ganguly, direktur Asia Selatan. “Penangkapan baru-baru ini terhadap tokoh Muslim terkenal, dikombinasikan dengan tindakan pemerintah yang bias dan meningkatnya pidato kebencian anti-Muslim, meningkatkan kekhawatiran akan keamanan komunitas Muslim yang lebih luas.”

Kekhawatiran akan keselamatan dan keamanan komunitas Muslim Sri Lanka setelah pemboman Paskah meningkat sejak mewabahnya Covid-19. Pada tanggal 12 April, organisasi Muslim Sri Lanka menulis kepada inspektur jenderal polisi melaporkan peningkatan ucapan kebencian, termasuk seruan untuk memboikot bisnis Muslim dan tuduhan bahwa Muslim sengaja menyebarkan Covid-19. Bahkan tokoh pemerintah senior telah membuat pernyataan publik yang mengaitkan komunitas Muslim dengan infeksi Covid-19.

Hizbullah telah menjadi penasihat hukum dalam sejumlah kasus penting. Salah satu yang ditanganinya termasuk penolakan pembubaran parlemen pada tahun 2018 dan kasus-kasus hak asasi manusia fundamental.

Polisi dari Departemen Investigasi Kriminal mengunjunginya di rumahnya pada 14 April, di mana mereka memborgol dan menginterogasinya, dan kemudian membawanya ke tahanan. Petisi Habeas Corpus yang diajukan atas namanya mengatakan bahwa pihak berwenang menggeledah kantor hukum Hizbullah, membuka file-file, dan “membaca dengan teliti arsip-arsipnya dan file-file terkait pekerjaan profesional.”

Polisi menuduh bahwa Hizbullah ditangkap sehubungan dengan pemboman Paskah. Dia telah dinyatakan melanggar hak dasar proses hukum. Meskipun ia diyakini ditahan di bawah Undang-Undang Pencegahan Terorisme yang kejam, tidak ada perintah penahanan yang dilayangkan, dan ia tidak dibawa ke hadapan hakim dalam waktu 72 jam. Dia secara berkala ditolak akses ke pengacara, kecuali untuk pertemuan singkat di hadapan polisi pada 15 dan 16 April.

Razeek, yang secara teratur menulis postingan yang menganjurkan kerukunan antara komunitas Muslim dan Budha, mengkritik kebijakan baru pemerintah yang mengharuskan mengkremasi semua korban Covid-19, yang bertentangan dengan tradisi Islam. Pada tanggal 2 April, Razeek menulis unggahan Facebook di Sinhala yang menyatakan: “Muslim telah dikepung oleh kelompok-kelompok rasis yang beroperasi di negara itu. … Sudah waktunya untuk mempersiapkan jihad ideologis untuk negara dan semua warganya, menggunakan pena dan keyboard sebagai senjata.”

Razeek ditangkap pada 9 April. Pengacaranya mengatakan bahwa polisi menahannya di bawah Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik karena diduga mengadvokasi kebencian yang mengarah pada hasutan permusuhan, diskriminasi, atau kekerasan. Pada 22 April, tahanan Razeek diperpanjang satu minggu.

Hakim memerintahkan agar ia diberikan akses ke perawatan medis untuk kondisi kesehatan serius, yang belum disediakan. Pihak berwenang Sri Lanka juga harus memastikan bahwa Razeek memiliki akses yang tepat ke penasihat hukum.

Posisi pemerintah tentang kremasi wajib bertentangan dengan pedoman Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan telah dikritik oleh empat reporter khusus PBB sebagai pelanggaran kebebasan beragama. Reporter khusus mencatat bahwa Muslim Sri Lanka telah distigmatisasi dan ditargetkan dengan ucapan kebencian selama pandemi virus corona.

“Ancaman yang ditimbulkan virus korona terhadap semua orang Sri Lanka memberi pemerintah kesempatan untuk meningkatkan hubungan komunal di negara itu,” kata Ganguly. “Untuk mempromosikan keselamatan publik, penting bagi pihak berwenang untuk dilihat bertindak melawan diskriminasi, bukan mempromosikannya.”* 

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !