Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Turki Jual Alat Medis Termasuk Ventilator Ke AS

Bagikan:

Hidayatullah.com | PEMERINTAH Turki telah menyetujui izin ekspor untuk menjual peralatan medis dan suku cadang ventilator ke Amerika Serikat untuk memerangi Covid-19, demikian kata seorang pejabat Turki dikutip dari Middle East Eye Selasa (21/4/2020).

AS mendekati Turki awal bulan ini dan meminta untuk membeli sejumlah besar barang, termasuk masker medis, ventilator, dan sarung tangan. Peralatan medis tidak dapat diekspor kecuali pemerintah Turki menyetujui pembebasan.

“Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada Presiden Donald Trump dalam panggilan telepon pada hari Minggu bahwa ia akan mengeluarkan pengecualian untuk beberapa barang yang diminta AS,” kata pejabat Turki itu.

“Kiriman akan mencakup jas dan topeng hazmat. Dan juga suku cadang yang dibutuhkan untuk proyek produksi ventilator Ford. ”

Raksasa mobil Ford dan GE Healthcare, anak perusahaan General Electric, memiliki lisensi untuk desain ventilator yang disetujui bulan lalu dan mengumumkan rencana untuk bersama-sama memproduksi sebanyak 50.000 di antaranya untuk bulan Juli.

Meskipun penjualan antara dua negara akan dilakukan melalui perusahaan swasta, itu masih membutuhkan proses diplomatik antara dua pemerintahan ini.

Seorang juru bicara kedutaan besar AS di Ankara mengatakan kepada Middle East Eye awal bulan ini bahwa sumber daya utama untuk merawat pasien dan melindungi petugas kesehatan di Amerika Serikat diperkirakan akan segera kekurangan pasokan.

“Untuk alasan itu, Amerika Serikat berusaha untuk membeli pasokan medis tambahan, jika negara-negara memiliki kapasitas berlebih dan bersedia untuk menjual,” kata juru bicara itu.

“Kami menghargai minat dan dukungan pemerintah Turki dan orang-orang karena kita semua menghadapi pandemi global ini bersama-sama.”

Laporan terbaru menunjukkan rumah sakit AS masih membutuhkan tambahan alat pelindung diri (APD) dan ventilator karena meningkatnya jumlah pasien coronavirus. Lebih dari 800.000 orang dinyatakan positif di negara itu, dengan angka kematian mencapai 45.000 minggu ini.

Turki, sementara itu, telah berhasil mulai memproduksi ventilator buatan lokal setelah tim insinyur yang dipimpin oleh menantu Erdogam, Selcuk Bayraktar yang juga orang di balik pesatnya industri militer Turki mulai bekerja pada proyek ini bulan lalu, bersama produsen alat Turki terkemuka Arcelik dan perusahaan pertahanan Aselsan.

Pada hari Senin, menteri industri Turki Mustafa Varank mengirimkan 100 ventilator yang diproduksi secara lokal ke kementerian kesehatan ketika pemerintah meresmikan sebuah rumah sakit di Istanbul yang akan memiliki kapasitas unit perawatan intensif terbesar di Eropa, dengan lebih dari 400 tempat tidur.

Varank mengatakan bahwa Biosys, perusahaan gabungan perusahaan Arcelik dan Aselsan sedang bekerja dan diharapkan untuk memproduksi 5.000 ventilator tambahan pada bulan Mei.

Meskipun Turki telah menjadi negara Timur Tengah dengan jumlah kasus terbanyak, dengan lebih dari 90.000 pasien dan 2.140 kematian, tapi unit perawatan intensifnya baru terisi 60 persen dari kapasitasnya dan tidak ada kekurangan APD.

Turki sejauh ini telah mengirim peralatan medis ke hampir 40 negara, termasuk Inggris, Spanyol dan Italia.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Tebang Pohon di Hutan Tertua Eropa, Polandia Hadapi Denda Besar

Tebang Pohon di Hutan Tertua Eropa, Polandia Hadapi Denda Besar

Di New York City Beredar Varian Baru Coronavirus B.1.526

Di New York City Beredar Varian Baru Coronavirus B.1.526

Vonis Penjara untuk Dua Pria Inggris yang Mengikat Daging Babi di Pintu Masjid Bristol

Vonis Penjara untuk Dua Pria Inggris yang Mengikat Daging Babi di Pintu Masjid Bristol

Obama Puji Qatar dalam Masalah Libya

Obama Puji Qatar dalam Masalah Libya

Produk Susu Lactalis Tercemar Salmonella Sejak 12 Tahun Silam

Produk Susu Lactalis Tercemar Salmonella Sejak 12 Tahun Silam

Baca Juga

Berita Lainnya