Kapten Kapal Induk Nuklir dengan Lebih 100 Pelaut Terinfeksi Covid-19

Angkatan Laut menanggapi "ancaman ini dengan sangat serius" dan bekerja untuk mengisolasi kasus-kasus positif untuk menghentikan penyebaran

Kapten Kapal Induk Nuklir dengan Lebih 100 Pelaut Terinfeksi Covid-19
Kapal Induk Theodore Roosevelt/SFC

Terkait

Hidayatullah.com-Kapten kapal induk nuklir dengan lebih dari 100 pelaut yang terinfeksi dengan virus corona pada hari Senin (31/3/2020) meminta pejabat Angkatan Laut AS untuk disediakan sumber daya agar bisa melakukan isolasi seluruh krunya. Permintaan ini disampaikan guna menghindari kemungkinan kematian dalam situasi yang ia gambarkan sebagai memburuk dengan cepat.

Permohonan yang tidak biasa dari Kapten Brett Crozier itu, seorang penduduk pribumi Santa Rosa, datang dalam sebuah surat yang diperoleh secara eksklusif oleh The Chronicle dan dikonfirmasi oleh seorang perwira senior di atas Kapal Induk Theodore Roosevelt, yang telah merapat di Guam setelah merebaknya COVID-19 di antara kru lebih dari 4.000 kurang dari seminggu yang lalu.

“Ini akan membutuhkan solusi politik tetapi itu adalah hal yang benar untuk dilakukan,” tulis Crozier. “Kami tidak berperang. Pelaut tidak perlu mati. Jika kita tidak bertindak sekarang, kita gagal untuk merawat dengan baik aset kita yang paling tepercaya – Pelaut kita. ”

Dalam surat setebal empat halaman kepada para pejabat militer senior, Crozier mengatakan hanya sebagian kecil pelaut yang terinfeksi yang meninggalkan kapal. Sebagian besar kru tetap di atas kapal, di mana mengikuti pedoman resmi untuk karantina 14 hari dan menjaga jarak sosial tidak mungkin dilakukan.

“Karena keterbatasan ruang kapal perang, kami tidak melakukan ini,” tulis Crozier. “Penyebaran penyakit ini sedang berlangsung dan semakin cepat.”

Dia meminta “kamar karantina yang sesuai” di pantai di Guam untuk seluruh krunya “sesegera mungkin.”

“Memindahkan sebagian besar personel dari kapal induk nuklir AS yang dikerahkan dan mengisolasi mereka selama dua minggu mungkin tampak seperti tindakan luar biasa. … Ini risiko yang perlu, ”tulis Crozier. “Mempertahankan lebih dari 4.000 pria dan wanita muda di dalam TR adalah risiko yang tidak perlu dan merusak kepercayaan para Pelaut yang dipercayakan pada kita.”

Angkata Laut tidak menanggapi permintaan The Chronicle untuk berkomentar pada Senin, tetapi pada hari Selasa pagi ketika berita itu menyebar, penjabat Sekretaris Angkatan Laut Thomas Modly berbicara kepada CNN.

“Saya mendengar tentang surat dari Kapten Crozier (Selasa) pagi, saya tahu bahwa organisasi komando kami telah mengetahui hal ini selama sekitar 24 jam dan kami telah bekerja sebenarnya tujuh hari terakhir untuk memindahkan para pelaut itu keluar dari kapal dan mengambilnya menjadi akomodasi di Guam. Masalahnya adalah bahwa Guam tidak memiliki tempat tidur yang cukup saat ini dan kami harus berbicara dengan pemerintah di sana untuk melihat apakah kami bisa mendapatkan ruang hotel, membuat fasilitas jenis tenda, “kata Modly.

Kapal Induk Theodore Roosevelt/SFC

“Kami tidak setuju dengan (kapten) di kapal itu dan kami melakukannya dengan cara yang sangat metodis karena itu tidak sama dengan kapal pesiar. Kapal itu memiliki persenjataan di atasnya, ada pesawat di atasnya, kami harus dapat melawan api jika ada api di atas kapal, kita harus menjalankan pembangkit listrik tenaga nuklir. Jadi ada banyak hal yang harus kita lakukan pada kapal itu yang membuatnya sedikit berbeda dan unik tetapi kita sedang mengelolanya dan kami sedang mengerjakannya, ”katanya.

“Kami sangat terlibat dalam hal ini, kami sangat khawatir tentang ini dan kami mengambil semua langkah yang tepat,” kata Modly.

Sejauh ini, tidak ada pelaut yang terinfeksi yang menunjukkan gejala serius, tetapi jumlah mereka yang dites positif telah melonjak secara eksponensial sejak Angkatan Laut melaporkan infeksi pada tiga anggota awak pada 24 Maret, pertama kali infeksi COVID-19 terdeteksi pada kapal angkatan laut di laut.

Ditanya pada hari Selasa apa yang harus dilakukan tentang Roosevelt, Presiden Trump mengatakan dia akan “membiarkan militer membuat keputusan itu.”

Pensiunan Laksamana James Stavridis, mantan Komandan Sekutu Tertinggi NATO Eropa, mengatakan kepada The Chronicle pada Selasa dalam sebuah email bahwa “kita harus menyangka lebih banyak insiden seperti itu karena kapal perang adalah tempat berkembang biak yang sempurna untuk virus corona.”

“Sayangnya, kapal angkatan laut adalah tempat berkembang biak yang ideal untuk penyebaran virus karena tidak mungkin melakukan jaga jarak sosial” karena tempat tinggal yang sempit, kata Stavridis.

Masalah kapal akan “bertambah,” kata Stavridis, karena Anda tidak dapat mengikat kapal itu “dan mengirim semua orang ke darat. Itu penuh dengan senjata, miliaran dolar peralatan, bahaya kebakaran, dan reaktor nuklir. ”

Mark Cancian, seorang kolonel Marinir yang bertugas selama 37 tahun sebelum pensiun, mengatakan bahwa “Angkatan Laut harus mencari cara untuk melakukan ini dengan benar atau mereka tidak dapat mengerahkan sisa armada.

“Ini seperti kasus uji,” kata Cancian, penasihat senior pada badan riset Center for Strategic and International Studies di Washington, D.C.

Stavridis menyarankan “seluruh Angkatan Laut AS” untuk “menguji, menguji, menguji,” dan segera mengisolasi mereka yang terinfeksi dari kapal.

Membersihkan Kapal Theodore Roosevelt dari virus tidak akan rumit, tetapi “memakan waktu,” katanya. Dia memperkirakan pembersihan akan memakan waktu lima hingga 10 hari dengan 350 awak.

Pejabat senior militer mengatakan pekan lalu bahwa lebih dari 4.000 awak kapal akan diuji. Markas asal pembawa virus adalah San Diego. Pada saat itu, Modly menyatakan keyakinan bahwa mereka mengidentifikasi semua pelaut yang telah melakukan kontak dengan tiga pelaut yang terinfeksi dan mereka telah dikarantina.

“Ini adalah contoh bagaimana kami dapat membuat kapal kami tetap dikerahkan di laut dan bertugas, bahkan dengan kasus COVID-19 aktif,” kata Modly.

Tetapi pada saat kapal mencapai pelabuhan di Guam pada hari Jumat, jumlah kasus telah bertambah menjadi 25, dan kemudian 36, menurut laporan.

Kepala Operasi Angkatan Laut, Laksamana Mike Gilday menanggapi peningkatan jumlah akhir pekan lalu dengan mengatakan Angkatan Laut menanggapi “ancaman ini dengan sangat serius” dan bekerja untuk mengisolasi kasus-kasus positif untuk menghentikan penyebaran. Dia berjanji untuk meningkatkan tingkat pengujian dan mengisolasi pelaut yang terinfeksi. Dia menekankan bahwa dua prioritas utama adalah merawat para pelaut mereka dan mempertahankan “kesiapan misi.”

“Kami yakin bahwa respons agresif kami akan membuat kapal induk Theodore Roosevelt terus dapat menanggapi setiap krisis di wilayah ini, ”kata Gilday.

Tetapi pada hari Senin, seorang perwira senior di atas kapal induk besar, yang ingin tetap anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada media, mengatakan antara 150 dan 200 pelaut telah dinyatakan positif. Namun tidak ada yang dirawat di rumah sakit, kata sumber itu.

The Chronicle setuju untuk menyembunyikan nama petugas berdasarkan kebijakan sumber anonimnya. Dalam suratnya kepada komando tertinggi Angkatan Laut, Crozier mengatakan jika kapal itu beroperasi pada masa perang, kapal akan mengatasi dan melanjutkan operasi dan memerangi penyakit sebaik mungkin.

“Namun, kita tidak berperang, dan karena itu tidak dapat membiarkan seorang pelaut pun meninggal sia-sia karena pandemi ini,” tulis Crozier. “Tindakan tegas diperlukan sekarang untuk mematuhi pedoman CDC dan (Angkatan Laut) dan mencegah hasil yang tragis.” *

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !