Dompet Dakwah Media

Covid-19

Mengapa Angka Kematian Cepat Meninggi di Spanyol?

Di Spanyol, ketika jumlah kematian meningkat, saat ini ada desas-desus bahwa tindakan penguncian akan semakin diperketat

Mengapa Angka Kematian Cepat Meninggi di Spanyol?

Terkait

Hidayatullah.com-Setiap malam di Spanyol sejak keadaan siaga virus corona (COVID-19) ditetapkan pada 14 Maret, warga Spanyol meluangkan waktu sejenak untuk mengapresiasi para pekerja kesehatan negara tersebut.

Tetapi gamparan penuh harapan ini tidak banyak mengurangi kepedihan pandemi. Korban tewas harian Spanyol mencapai ketinggian baru, 769 pada Jumat (27/3/2020), sehingga jumlah kematian total negara itu mencapai hampir 5.000.

Kasus-kasus baru infeksi yang berhubungan dengan corona memang menurun, dari jumlah yang tercatat pada Kamis 8.578 ke 7.871 pada Jumat. Namun kedua angka itu jauh lebih buruk dari satu pekan lalu, ketika kasus baru mencapai 2.833.

Fakta mengerikan lain adalah bahwa dibandingkan dengan Italia. Delapan persen pekerja kesehatan terdampak, di Spanyol pada hari Jumat jumlahnya mencapai 16,5 persen.

Apa yang menyebabkan penyebaran coronavirus yang begitu cepat di Spanyol?

Banyak faktor

Alasan paling menonjol yang digembor-gemborkan media di Spanyol adalah sumber daya pelayanan kesehatan yang tidak merata dan rendahnya sumber daya untuk mengatasi pandemi virus semacam ini, atau bahkan apapun.  Para akademisi di Spanyol mengkonfirmasi ini merupakan salah satu alasan yang paling mungkin, tetapi menggarisbawahi beberapa faktor lain.

“Baru-baru ini pada Rabu, Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit di Eropa menunjukkan bahwa dampak COVID-19 bergantung pada tingkat persiapan suatu negara dan kemampuannya untuk menerapkan tindakan pencegahan cepat,” Silvia Carlos Chilleron, profesor di departemen Kesehatan Publik dan Pengobatan Pencegahan di Universitas Navarra, mengatakan pada Al Jazeera.

“Jika peningkatan kasus cepat, seperti yang terjadi di Spanyol, dan sumber daya manusia dan material untuk melawannya tidak dijamin, maka dampaknya lebih serius. Itu mungkin menyebabkan lebih banyak kematian di antara sektor yang paling rentan masyarakat, terutama ketika para profesional medis di antara mereka yang terkena dampak. ”

Juga pada hari Rabu, Konfederasi Serikat Medis Negara (CESM) Spanyol mengajukan pengaduan ke Mahkamah Agung negara itu, meminta kementerian kesehatan untuk menyediakan peralatan pelindung yang cukup sesegera mungkin.

CESM menuduh dalam pengaduan mereka, yang ditolak, bahwa kementerian sejauh ini gagal memberikan perlindungan yang memadai bagi petugas kesehatan profesional untuk melakukan pekerjaan mereka dengan cara yang mengurangi risiko tertular virus corona.

“Orang-orang pada umumnya menghormati penguncian dan berusaha tidak masuk ke rumah sakit karena penyakit ringan dan itu membantu mengurangi risiko penularan,” kata seorang dokter rumah sakit di Spanyol selatan, yang tidak ingin disebutkan namanya karena takut akan pembalasan, kata Al Jazeera.

“Tetapi ada kekurangan bahan sanitasi di rumah sakit untuk krisis semacam ini, yang melipatgandakan kemungkinan staf kesehatan mendapatkan infeksi menular, dan itu akan menjadi faktor yang sangat besar.”

Alasan yang mendasari penyebaran virus corona sebelum keadaan siaga adalah “tingkat persepsi yang rendah di antara populasi pada umumnya bahwa virus corona mewakili risiko”, Jose Hernandez, seorang peneliti dan asisten profesor sosiologi di Universitas Cordoba, yang spesialisasi termasuk sosial kebijakan kesehatan, kata Al Jazeera.

Pada saat itu dan “hingga relatif baru-baru ini, tidak ada informasi yang cukup tentang apa itu virus corona”, katanya. Distribusi populasi Spanyol mungkin juga berpengaruh, kata Alberto Mataran, profesor Ilmu Lingkungan di Universitas Granada.

“”Ada kepadatan besar orang di kota-kota seperti Madrid atau di pantai Mediterania pada khususnya, dan banyak blok apartemen di pinggiran kota yang terpencil.

“Tambahkan banyak ruang komunal, jenis perilaku sosial yang penuh kasih sayang dibandingkan dengan beberapa negara – kita selalu berjabat tangan, atau berpelukan, saling mencium, ketika kita bertemu, misalnya – dan peluang untuk propagasi (penyebaran) pasti dapat meningkat, terlalu.”

Adapun kelangkaan sumber daya yang banyak disebut, Hernandez berpendapat itu menjelaskan “saturasi yang relatif cepat” di pelayanan kesehatan.

“Juga, Spanyol memiliki populasi lansia yang cukup besar, yang sangat rentan, dan rumah pensiun umumnya tidak memiliki sumber daya medis yang besar.

“Selain itu, fakta bahwa rumah sakit dan pelayanan medis Spanyol dijalankan oleh daerah otonom yang berbeda menciptakan beberapa ketidaksetaraan mendasar yang sangat penting.”

Hernandez menambahkan sementara pemerintah regional dapat meminta bantuan dari Madrid, ini memang meningkatkan risiko keputusan strategi medis yang dinilai buruk di pemerintah pusat.

Pada tahun 2014, staf medis di Madrid memprotes kurangnya peralatan perlindungan yang efektif dan tindakan pencegahan keselamatan di tengah epidemi Ebola.

“Kita bisa melihat bahwa sistem kesehatan masyarakat memiliki beberapa celah besar dalam deteksi dini infeksi. Dan ini adalah kelemahan struktural,” katanya.

Pengujian cepat

Sementara itu, pemerintah harus mempertahankan keputusannya untuk mengizinkan demonstrasi di Spanyol pada Hari Perempuan Internasional pada Maret 8. Sesuatu yang ditandai oleh profesor Silvia Carlos Chilleron sebagai faktor yang mungkin.

“Semakin besar jumlah kontak, semakin besar kemungkinan penularan, terutama ketika itu adalah infeksi baru yang kita tidak memiliki kekebalan,” katanya.

Dia juga menunjuk pada musim semi yang tidak biasa ringan dan tingkat sosialisasi yang lebih tinggi – orang-orang yang duduk di luar di bar dan sebagainya – sebagai kemungkinan lain. Sementara memperingatkan bahwa penelitian belum menyelesaikan apakah kenaikan suhu dan kelembaban yang lebih tinggi dapat bertindak sebagai rem pada penyebaran virus.

Selama beberapa hari terakhir, percakapan nasional telah difokuskan pada pengujian – kelangkaan metode cepat dan dapat diverifikasi untuk menetapkan sejauh mana sebenarnya penyebaran virus corona.

Pembelian jutaan alat uji coba cepat dari Cina dan tempat lain yang sebagian besar dibanggakan pemerintah menjadi bumerang minggu ini ketika diketahui bahwa 9.000 pasokan awal tidak bisa terlalu diandalkan untuk pengujian.

Meskipun pemerintah Spanyol menegaskan masalah akan diselesaikan dengan pembelian lebih lanjut dari alat tes yang lebih dapat diandalkan, sebagian besar belum tiba.

Carlos Chilleron mengatakan pengujian reaksi rantai polimerase (PCR), yang memakan waktu antara empat dan enam jam untuk menghasilkan hasil dan sedang digunakan oleh 20.000 orang per hari di Spanyol, adalah metode yang paling dapat diandalkan.

Menurut situs Live Science, tes PCR bekerja dengan “mendeteksi bahan genetik spesifik dalam virus. Tergantung pada jenis PCR yang ada, petugas kesehatan mungkin menyeka bagian belakang tenggorokan; mengambil sampel air liur; mengumpulkan sampel cairan dari saluran pernapasan bawah; atau amankan sampel kotoran. ”

Tes lebih cepat yang membutuhkan waktu yang lebih sedikit kurang tepat dan sebagai hasilnya, dan “kami tidak memiliki jenis keamanan yang sama dari mereka bahwa seseorang tidak terinfeksi”, kata Carlos Chilleron.

Dia merekomendasikan menjaga jarak sosial dan kebersihan sebagai tindakan pencegahan terbaik tanpa adanya pengujian. Di Spanyol, ketika jumlah kematian meningkat, saat ini ada desas-desus bahwa tindakan penguncian akan semakin diperketat.

Desas-desus juga beredar bahwa jika puncak kasus tidak dapat dicapai segera dan kasus-kasus mulai turun, langkah-langkah penguncian akan diperketat lebih jauh. Karena skala penuh pandemi belum muncul, mengetahui langkah-langkah apa yang dibutuhkan semakin sulit untuk dinilai.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !