Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Walah! Agen Rahasia Mossad Salah Beli Alat Deteksi Corona

Alaraby
Bagikan:

Hidayatullah.com–Badan intelijen Israel Mossad telah membeli 100.000 alat deteksi virus corona, tetapi rupanya salah. Menurut Kementerian Kesehatan negara penjajah itu, alat yang dibeli bukan tipe yang tepat, sehingga tidak bisa berfungsi, lapor Al Araby.

“Sayangnya, apa yang kami terima tidak persis seperti yang kami butuhkan,” Wakil Direktur Jenderal Kementerian Israel mengatakan dalam komentarnya yang dikutip oleh Haaretz.

Mossad menanggapi hal itu dengan mengatakan “kami akan memastikan kebutuhan melalui pelayanan kesehatan”. Alat deteksi itu tidak memiliki cairan penting yang test swab diletakkan sebelum mereka diperiksa untuk COVID-19, juru bicara Magon David Adom mengatakan pada The Jerusalem Post.

Tanpa cairan yang dibutuhkan itu, pendeteksian tidak dapat dilakukan. Adom mengatakan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu saat ini “menggunakan koneksinya di seluruh dunia” untuk mencoba mendapatkan cairan yang dibutuhkan pada akhir minggu.

Misi Mossad untuk mendapatkan lebih banyak alat deteksi virus corona dilaporkan awal pekan ini oleh media Israel. Ynet melaporkan bahwa badan intelijen tersebut telah berhasil mendapatkan alat deteksi dari dua negara. The Jerusalem Post melaporkan bahwa Mossad telah memperoleh peralatan itu dengan persetujuan.

“Saya ingin berterima kasih kepada pasukan keamanan Negara Israel,” Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan Moshe Bar Siman Tov tak lama setelah Mossad dikabarkan memperoleh alat deteksi.

Kementerian Kesehatan Israel ingin meningkatkan jumlah tes harian yang dilakukan di seluruh Israel. Israel memiliki 529 kasus COVID-19 yang sudah dikonfirmasi, Haaretz melaporkan, dengan 44 kasus lainnya di wilayah Palestina yang diduduki dan puluhan ribu orang sendirian. Sekitar seperempat dari kasus baru terdeteksi dalam 24 jam terakhir.

Baca: Rakyat Turki Beri Penghormatan Pekerja Kesehatan yang Berjuang Lawan Covid-19

Tindakan darurat kontroversial

Dengan pemerintah Israel memberlakukan serangkaian langkah darurat untuk membendung penyebaran virus corona baru. Perdana Menteri Netanyahu sedang menghadapi tuduhan yang berkembang bahwa ia mengeksploitasi krisis untuk memperkuat kekuasaan dirinya.

Netanyahu berhasil menunda persidangan kriminalnya, mengesahkan pengawasan elektronik terhadap pemukim ilegal Israel yang belum pernah terjadi sebelumnya. Yang paling kontroversial, pemerintah Israel menginstruksikan layanan keamanan bayangan internal Shin Bet untuk mulai menggunakan teknologi pengawasan telepon agensi untuk membantu mengekang penyebaran virus corona baru di Israel dengan melacak pergerakan orang yang terinfeksi.

Hari Rabu (18/3/2020) Israel juga melarang masuknya warga negara asing kecuali mereka memiliki tempat tinggal di negara Yahudi tersebut.

“Telah diputuskan bahwa mulai hari ini, warga negara asing yang bukan warga negara Israel dan yang tidak memiliki kewarganegaraan atau tempat tinggal Israel tidak akan diizinkan masuk ke Israel,” kata sebuah pernyataan kementerian luar negeri.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

PBB Desak Mozambique Selidiki Laporan Pembantaian Puluhan Warga Desa

PBB Desak Mozambique Selidiki Laporan Pembantaian Puluhan Warga Desa

Mesir Ungkap Upaya Mossad Bobol Jaringan Telekomunikasi

Mesir Ungkap Upaya Mossad Bobol Jaringan Telekomunikasi

Orang Inggris Timbun Barang Antisipasi Brexit Tanpa Kesepakatan

Orang Inggris Timbun Barang Antisipasi Brexit Tanpa Kesepakatan

Bekas Tentara AS jual Patung Saddam Hussein

Bekas Tentara AS jual Patung Saddam Hussein

37 Pasukan Korsel Masuk Islam

37 Pasukan Korsel Masuk Islam

Baca Juga

Berita Lainnya