Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Pesta Minum Air Kecing Sapi’ di India, Diyakini Obat Tangkal Corona

Bagikan:

Hidayatullah.com-Ketika orang-orang di seluruh dunia berjuang untuk menghindari penyebaran virus corona (Covid-19), sebuah kelompok kepercayaan di India memilih cara yang tidak normal memerangi wabah tersebut. Sebuah kelom bernama Akhil Bharat Hindu Mahasabha (Serikat Hindu Seluruh India) berkumpul dalam pesta minum air kencing sapi untuk menangkal virus corona.

Orang-orang berbaris untuk mendapatkan bagian urin sapi yang dituangkan dari ceret ke ‘kulhad‘, dalam ‘pesta gaumutra’ (pesta urin sapi) yang diselenggarakan Swami Chakrapani, presiden Akhil Bharat Hindu Mahasabha. Acara dimulai dengan ‘yagna’ dan doa untuk sapi dan virus (corona, red) itu sendiri.  Memintanya untuk segera pergi dengan damai dan tidak membunuh orang lagi. Sebuah poster besar dengan latar belakang menggambarkan avatar Dewa Hindu Narsingh sebagai virus.

Di acara tersebut, Chakrapani mengklaim bahwa COVID-19 adalah “avatar” yang telah “datang untuk menghukum mereka yang makan makanan non-vegetarian.” Meminta pengampunan dari virus atas nama pemakan daging, dia berjanji bahwa orang India tidak akan pernah makan daging lagi.

“Virus corona datang karena orang yang membunuh dan memakan hewan. Ketika Anda membunuh seekor binatang, ia menciptakan semacam energi yang menyebabkan kehancuran di tempat itu, ”kata Chakprapani di acara tersebut sebagaimana dikutip The Hindu. “Mereka (para pemimpin global) harus mendapatkan urin sapi yang diimpor dari India karena mahakuasa hanya tinggal di sapi India dan bukan pada jenis asing,” tambahnya.

Menteri Perikanan, Pembibitan, dan Peternakan India Giriraj Singh mengatakan Organisasi Kesehatan Hewan Dunia serta regulator keamanan makanan India FSSAI mengatakan tidak ada bukti ilmiah untuk membuktikan penularan virus corona dari hewan di India ke manusia.

“Saya dengan rendah hati meminta orang-orang untuk tidak menjadi korban rumor seperti itu,” kata Singh.

“Desas-desus palsu telah mengenai ribuan petani yang terlibat dalam bisnis ini, ”kata sang menteri.

Sementara praktisi medis di seluruh dunia mengatakan tidak ada obat untuk virus corona, Chakrapani mengklaim bahwa air seni sapi adalah “satu-satunya obat” untuk COVID-19. Ia meminta para pemimpin global untuk mengonsumsi “cairan ajaib” dan memimpin dengan memberi contoh dalam pertarungan melawan penyakit virus tersebut.

“Semua pemimpin dan pejabat kita mengkonsumsi ‘gaumutra‘ Tetapi mereka melakukannya di balik pintu tertutup dan ketika mereka sakit. Itu tidak bekerja seperti itu, ”katanya, bersikeras bahwa air seni sapi harus dikonsumsi setiap hari untuk mencegah penyakit. “Mereka (pemimpin) malu akan pemberian yang diberikan para dewa kepada kita. Urin sapi adalah ramuan murni. Setiap orang harus meminumnya, ” katanya.

“Kami telah minum urin sapi selama 21 tahun, kami juga mandi di kotoran sapi. Kami tidak pernah merasa perlu untuk mengkonsumsi obat-obatan Inggris,” kata Om Prakash, salah satu peserta pesta.

Dalam satu foto, ketua Serikat Hindu Seluruh India Cahkrapani Maharaj dapat terlihat memegang sendok minuman di samping karikatur coronavirus dalam tampilan nyata yang menantang.

Seorang alah satu penjual urin sapi yang diwawancarai oleh Economic Times India mengatakan satu liter minuman sapi dapat menelan biaya Rs 500 (Rp 100 ribu), sementara kotorannya sama dengan tarif per kilo.

Savita, seorang ibu rumah tangga dari Paschim Vihar, datang jauh-jauh untuk menghadiri ‘pesta gaumutra’

“Saya minum gaumutra setiap hari, tidak ada yang lebih sehat dari ini. Semua orang di keluarga saya meminumnya, ”katanya sambil menyeruput segelas penuh urin sapi.

Sekitar 200 pengikut Akhil Bharat Hindu Mahasabha ambil bagian untuk pesta minum air seni sapi pada Sabtu.  Banyak orang Hindu menganggap sapi sebagai hewan suci, dengan beberapa dari mereka mengaitkan banyak manfaat kesehatan dengan air seni sapi dan kotorannya.

Klaim ini, bagaimanapun, telah ditolak oleh para ahli. Mereka mengatakan tidak ada bukti bahwa kotoran hewan dapat menyembuhkan kanker dan sejumlah penyakit serius lainnya.

India – negara berpenduduk terbesar kedua di dunia dengan 1,3 miliar orang – telah melaporkan 114 kasus positif dan dua kematian akibat virus tersebut. Sebagian besar sekolah, fasilitas hiburan dan tempat wisata – termasuk Taj Mahal – telah ditutup di seluruh negara Asia Selatan itu.

India juga telah menangguhkan semua turis yang datang, dan akan melarang penumpang penerbangan dari Uni Eropa, Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa, Turki dan Inggris mulai hari Rabu.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kantor Partai Al Ikhwan Mesir Dibakar

Kantor Partai Al Ikhwan Mesir Dibakar

Terlibat Perdagangan Anak, Pimpinan Oposisi Niger Divonis Penjara

Terlibat Perdagangan Anak, Pimpinan Oposisi Niger Divonis Penjara

Dapat Atasi Masalah di Masyarakat, Wanita Anggota Parlemen Kenya Dukung Poligami

Dapat Atasi Masalah di Masyarakat, Wanita Anggota Parlemen Kenya Dukung Poligami

Industri Makanan Jerman akan Pangkas Penggunaan Gula, Garam dan Lemak

Industri Makanan Jerman akan Pangkas Penggunaan Gula, Garam dan Lemak

Berita Foto: Semarak Ramadhan di Palestine

Berita Foto: Semarak Ramadhan di Palestine

Baca Juga

Berita Lainnya