Dompet Dakwah Media

Sudah Ditekan Pemerintah China, kini Warga Xinjiang Hadapi Cobaan Virus Corona

Di tengah kekhawatiran virus yang menyebar dengan cepat, para ahli telah memperingatkan risiko infeksi akut bagi mereka yang terjebak dalam kebijakan penahanan massal di Beijing di XUAR

Sudah Ditekan Pemerintah China, kini Warga Xinjiang Hadapi Cobaan Virus Corona
STR/AFP
Petugas melakukan penyemprotan cairan disinfektan di Stasiun Kereta Api Yingtan, Nanchang, Provinsi Jiangxi Tengah, China (22/01/2020) untuk mencegah virus corona menyebar ke kota lain.

Terkait

Hidayatullah.com– Kondisi kesehatan dan sanitasi buruk di penjara-penjara China menyebabkan epidemi di kamp-kamp interniran di Daerah Otonomi Xinjiang Uighur (XUAR) di China barat laut, kata para pakar hari Kamis, ketika media pemerintah mengkonfirmasi dua kasus pertama virus corona baru yang dilacak di provinsi Hubei.

Media pemerintah China mengutip otoritas kesehatan setempat di wilayah yang juga dikenal Turkistan Timur ini yang mengatakan bahwa seorang pria berusia 47 tahun yang diidentifikasi dengan nama keluarga Li dan seorang pria berusia 52 tahun yang diidentifikasi sebagai Gu telah dikonfirmasi terinfeksi oleh corona virus novel (nCoV) pada 6 : 00 sore waktu setempat pada hari Kamis. Keduanya pernah ke ibu kota Hubei, Wuhan, tempat virus itu diyakini pertama kali ditularkan ke manusia, kata mereka dikutip Radio Free Asia (RFA).

Keduanya korban di antara kasus-kasus terbaru dari virus yang dikonfirmasi, yang menurut China Central Television (CCTV) resmi telah menginfeksi hampir 650 orang, termasuk 10 orang di AS, Thailand, Jepang, Korea Selatan, Singapura, dan Vietnam. Setidaknya 18 orang tewas dalam wabah itu, semuanya di China.

Pada Kamis malam, pihak berwenang di Hubei telah melembagakan larangan perjalanan masuk dan keluar dari Wuhan, serta tujuh kota lainnya di provinsi itu, meninggalkan lebih dari 18 juta orang di bawah pembatasan, karena para ahli kesehatan internasional memperkirakan bahwa antara 1.300 dan 1.700 orang di Wuhan sendiri kemungkinan telah terinfeksi.

Di tengah kekhawatiran virus yang menyebar dengan cepat, para ahli telah memperingatkan risiko infeksi akut bagi mereka yang terjebak dalam kebijakan penahanan massal di Beijing di XUAR, di mana pihak berwenang telah menempatkan sebanyak 1,8 juta warga Uighur dan minoritas Muslim lainnya yang dituduh menyembunyikan. “Pandangan agama yang kuat” dan ide-ide “salah secara politis” di jaringan kamp-kamp interniran sejak April 2017.

Sementara Beijing awalnya menyangkal keberadaan kamp-kamp itu, China tahun lalu mengubah taktik dan mulai menggambarkan fasilitas sebagai “sekolah asrama” yang menyediakan pelatihan kejuruan bagi Uighur, mencegah radikalisasi, dan membantu melindungi negara dari terorisme.

Tetapi pelaporan oleh Layanan Uighur RFA dan otlet media lainnya menunjukkan bahwa mereka yang berada di kamp ditahan atas kehendak mereka dan menjadi sasaran indoktrinasi politik, secara rutin menghadapi perlakuan kasar di tangan pengawas mereka, dan menjalani diet yang buruk serta kondisi yang tidak higienis di fasilitas yang sering penuh sesak. .

RFA telah mengkonfirmasi puluhan kasus kematian dalam tahanan atau segera setelah pembebasan sejak sistem interniran dimulai, dan sementara hanya segelintir yang dapat secara definitif terkait dengan penyiksaan atau pelecehan, beberapa tampaknya merupakan hasil dari “kelalaian yang disengaja” oleh pihak berwenang yang tidak menyediakan akses ke perawatan yang memadai atau kondisi kamp yang buruk yang memperburuk kondisi medis yang ada.

Kamp berisiko

Memperhatikan laporan dari dua kasus yang dikonfirmasi di XUAR pada hari Kamis, Adrian Zenz, seorang rekan senior di Studi China di Victims of Communism Memorial Foundation yang berbasis di Washington dan salah satu pakar terkemuka dunia tentang penahanan massal di wilayah tersebut, tweeted bahwa corona virus dapat “menambahkan dimensi yang sama sekali baru untuk krisis Xinjiang.”

James Millward, seorang profesor Sejarah China di Universitas Georgetown di Washington yang telah banyak menulis tentang XUAR, mengatakan bahwa pihak berwenang di kamp tidak diperlengkapi untuk menangani wabah keparahan ini dan harus segera melepaskan tahanan dari fasilitas dan pabrik terkait, di mana laporan menunjukkan bahwa mereka menjadi sasaran kerja paksa.

“Melindungi dari epidemi adalah salah satu syarat pertama dalam manual Zhu Hailun tentang mendirikan kemah,” Millward menulis dalam sebuah pos di akun Twitter-nya, merujuk pada kebocoran baru-baru ini dari dokumen resmi Tiongkok yang secara kolektif dikenal sebagai “Kabel China,” yang termasuk “manual” pertama yang diketahui untuk mengoperasikan kamp-kamp interniran di XUAR.

“Tetapi kondisi yang sempit, kebersihan yang buruk, sistem kekebalan tubuh yang dingin dan stres — ini bisa menjadi bencana besar. RRC [Republik Rakyat Tiongkok] perlu mengirim tahanan ke rumah dari kamp, barak kerja paksa!”

Austin Ramzy, seorang jurnalis The New York Times, mengutip laporan dari mantan tahanan kamp yang mengatakan kepada surat kabar bahwa “kondisi kesehatan dan sanitasi di kamp-kamp indoktrinasi bisa menjadi buruk.”

“Jika wabah terjadi di sana, itu bisa menjadi masalah besar dan kemungkinan besar tersembunyi,” tulisnya pada hari Kamis.

Panggilan pengawasan

Berbicara kepada Layanan Uighur RFA pada hari Kamis, Dolkun Isa, Presiden Kongres Uighur Dunia di pengasingan yang berbasis di Munich, mengatakan penyebaran Virus Corona Novel (nCoV) ke kamp-kamp interniran XUAR akan memiliki “implikasi serius” bagi tahanan Uighur dan bahwa “kehidupan jutaan orang orang akan dipertaruhkan.”

“Kami tahu fakta bahwa kondisi di kamp-kamp itu mengerikan — banyak orang terjangkit penyakit serius karena kondisi yang terlalu padat dan kotor,” katanya, mencatat bahwa kualitas makanan yang buruk, kurangnya perawatan medis, dan bahkan penyiksaan, dapat juga berkontribusi pada melemahnya sistem kekebalan tahanan.

Berbicara kepada Layanan Uighur RFA pada hari Kamis, Dolkun Isa, presiden kelompok pengasingan Kongres Uighur Dunia yang berbasis di Munich, mengatakan penyebaran corona virus (nCoV) ke kamp-kamp interniran XUAR akan memiliki “implikasi serius” bagi tahanan Uighur dan bahwa ” nyawa jutaan orang akan dipertaruhkan. ”

“Kami tahu fakta bahwa kondisi di kamp-kamp itu mengerikan — banyak orang terjangkit penyakit serius karena kondisi yang terlalu padat dan kotor,” katanya, mencatat bahwa kualitas makanan yang buruk, kurangnya perawatan medis, dan bahkan penyiksaan, dapat juga berkontribusi pada melemahnya sistem kekebalan tahanan.

“Tiongkok harus melakukan segala daya untuk mencegah penyebaran virus Wuhan ke kamp mana pun karena konsekuensinya akan menjadi bencana besar, yang berakibat pada kematian puluhan ribu Uighur yang ditahan secara sewenang-wenang dalam tiga tahun terakhir.”

Isa meminta China untuk mengizinkan Organisasi Kesehatan Dunia dan Palang Merah Internasional tanpa hambatan mengakses kamp untuk mengawasi apa yang sedang dilakukan untuk mencegah wabah virus, dan mendesak PBB untuk membahas langkah-langkah dengan Beijing untuk memerangi penyebaran nCoV di fasilitas.

“Saya juga meminta China untuk membebaskan Uighur dan tahanan lainnya dari kamp konsentrasi di tengah situasi serius saat ini,” katanya.

Awal bulan ini, Komisi Eksekutif-Kongres Tiongkok (CECC) mengatakan dalam laporan tahunannya tentang hak asasi manusia di China bahwa sistem kamp XUAR memenuhi definisi yang tercantum dalam Statuta Roma Pengadilan Kriminal Internasional, yang memuat daftar tindakan yang mungkin merupakan ” kejahatan terhadap kemanusiaan.

Dilaporkan oleh Layanan Uighur RFA. Diterjemahkan oleh Alim Seytoff. Ditulis dalam bahasa Inggris oleh Joshua Lipes.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !