Parlemen Yordania Keluarkan RUU untuk Melarang Impor Gas dari Israel

Opini publik di seluruh Yordania tetap menentang normalisasi hubungan dengan Israel, dan di tingkat pemerintah

Parlemen Yordania Keluarkan RUU untuk Melarang Impor Gas dari Israel
Demo warga Yordan menolak impor gas dari Israel (Reuters)

Terkait

Hidayatullah.com–Parlemen Yordania telah menyetujui rancangan undang-undang (RUU) untuk melarang impor gas Israel hanya beberapa hari setelah mereka mulai di bawah kesepakatan miliaran dolar yang dicapai pada tahun 2016 yang ditentang oleh banyak warga.

Mosi itu dengan suara bulat disahkan pada hari Ahad oleh 130 legislator Yordania dan akan dirujuk ke kabinet untuk dijadikan hukum, meskipun rintangan yang dapat mencegahnya menjadi hukum mulai terjadi.

Pemerintah sebelumnya mengatakan itu adalah kesepakatan antara perusahaan dan bukan masalah politik.

Kesepakatan pasokan  10 miliar Dolar AS pada awalnya dibuat antara utilitas milik negara Yordania dan konsorsium AS-Israel yang dipimpin oleh Noble Energy yang berbasis di Texas untuk menyediakan gas ke pembangkit listrik negara untuk pembangkit listrik.

Meskipun sekutu Amerika Serikat, Jordan, memiliki perjanjian damai dengan Israel, kesepakatan – yang memasok Yordania selama 15 tahun – telah menghadapi banyak perlawanan rakyat, dengan para legislator berpendapat itu membuat kerajaan bergantung pada tetangganya untuk energi.

Banyak warga Yordania juga merupakan keturunan Palestina yang pindah ke negara itu setelah pendirian ‘Negara palsu Israel’ pada tahun 1948, dan memandang Israel sebagai musuh lama yang mengusir leluhur mereka dari rumah kelahiran.

Sebuah sumber di industri energi Israel, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan: “Perjanjian gas antara Perusahaan Listrik Nasional Yordania dan Noble Energy yang berpusat di Amerika sedang dilaksanakan mulai awal Januari 2020, dan tidak ada perubahan yang diharapkan dalam hal itu.”

‘Gas musuh’

Pada hari Jumat, ratusan warga Yordania yang memegang bendera nasional dan meneriakkan slogan-slogan berdemonstrasi di pusat kota Amman, menyerukan pemerintah untuk membatalkan perjanjian.

Pemerintah Yordania mengatakan setelah kesepakatan itu ditandatangani pada 2016 bahwa mengamankan harga energi yang stabil untuk dekade berikutnya dapat mencapai penghematan tahunan setidaknya 500 juta Dolar AS dan membantu mengurangi defisit anggaran kronis.

Tetapi impor gas Israel telah menjadi fokus utama di Yordania dan memicu protes dan seruan agar kesepakatan dan perjanjian perdamaian dibatalkan.

“Gas musuh adalah pekerjaan. Turun dengan kesepakatan gas,” kata plakat yang dibawa oleh pengunjuk rasa dikutip Al Jazeera.

“Kami di sini memprotes kesepakatan gas yang telah ditandatangani pada 2016 tanpa sepengetahuan parlemen, dan kami ingin mengirim pesan kepada perdana menteri bahwa cukup dengan penghinaan dan rasa malu,” kata pengunjuk rasa Nadia al-Awad.

“Bagaimana kita bisa membeli gas [Palestina] kita sendiri dari mereka [Israel] dan membayar dengan uang kita sendiri? Kami mengirim pesan ini kepada mereka dan kami mengatakan cukup dengan penghinaan, cukup rasa malu, cukup menjual tanah air kami.”

Opini publik di seluruh Yordania tetap menentang normalisasi hubungan dengan Israel, dan di tingkat pemerintah, hubungan ini menjadi semakin tegang sejak kesepakatan gas tercapai sejak Donald Trump menggantikan Barack Obama sebagai presiden AS.

Jordan dan Mesir adalah satu-satunya dua negara Arab yang memiliki perjanjian damai dengan Israel. Tahun lalu, baik Yordania dan Israel menandai peringatan 25 tahun perjanjian perdamaian penting mereka dengan hubungan dingin.

Raja Yordania Abdullah khawatir penolakan Israel terhadap sebuah negara Palestina di Tepi Barat yang diduduki dapat menyebabkan kekerasan baru dan melihat generasi baru warga Palestina pindah ke Yordania.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !