Pemberontak Syiah al Houthi Serang Orang Shalat Malam, 100 Orang Meninggal

Perang lima tahun, yang menurut PBB telah menyebabkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia,

Pemberontak Syiah al Houthi Serang Orang Shalat Malam, 100 Orang Meninggal

Terkait

Hidayatullah.com– Sebuah serangan di sebuah kamp pelatihan militer di provinsi Marib Yaman telah menewaskan100 orang tewas dan puluhan lainnya, yang dituduhkan kepada milisi pemberontak Syiah Al-Houthi di Yaman, kata para pejabat, hari Ahad

Dikutip Arab News,  serangan Sabtu malam itu “melibatkan tiga rudal”. Sasaran termasuk pengumpulan pasukan pemerintah dan gudang persenjataan.

Satu sumber medis di rumah sakit Kota Marib, tempat korban diangkut, sebelumnya sempat mengatakan bahwa 83 tentara tewas dan 148 lainnya cedera dalam serangan itu.

Pemberontak Al-Houthi menyerang sebuah masjid di sebuah kamp militer di provinsi pusat Marib – 170 kilometer (105 mil) timur ibukota Sana’a – selama shalat malam, kata sumber-sumber militer mengatakan pada AFP.

“Kami mengutuk keras serangan teroris di sebuah masjid oleh milisi Houthi … yang menewaskan lebih dari 100 orang dan puluhan lainnya cedera,” kata kementerian luar negeri Yaman melalui akun Twitter.

Korban tewas termasuk tentara dan warga sipil, bahwa pasukan Houthi akan menghadapi pembalasan yang “kejam” atas serangan itu, kata juru bicara militer mengatakan.

Korban tewas dalam konflik Yaman sering dipersengketakan, tetapi daftar korban besar di Marib merupakan salah satu serangan tunggal paling berdarah sejak perang meletus pada 2014 ketika milisi teroris itu merebut Sana’a.

Tidak ada klaim pertanggungjawaban segera tetapi televisi pemerintah Saudi menyalahkan pemberontak Houthi Yaman, yang terkunci dalam konflik selama bertahun-tahun dengan pasukan pemerintah yang didukung oleh koalisi militer yang dipimpin Arab Saudi-UEA.

Televisi Al-Hadath milik Saudi menyiarkan video yang katanya menunjukkan akibat serangan itu.

Bagian tubuh dapat dilihat di lantai di antara serpihan puing-puing yang hancur. Darah menggenang di karpet dan berhamburan ke dinding.

Serangan pesawat tak berawak dan rudal itu terjadi sehari setelah pasukan pemerintah Yaman yang didukung koalisi melancarkan operasi besar-besaran terhadap milisi Houthi di wilayah Nihm, utara Sana’a.

Presiden Yaman Abedrabbo Mansour Hadi mengecam serangan “pengecut dan teroris” di masjid, lapor Saba.

“Tindakan memalukan dari milisi Houthi tanpa keraguan mengkonfirmasi keengganannya untuk (mencapai) perdamaian, karena ia tidak tahu apa-apa selain kematian dan kehancuran dan merupakan alat murah Iran di wilayah tersebut,” kata Hadi seperti dikutip.

Martin Griffiths Utusan Khusus PBB untuk Yaman, mengutuk serangan udara dan apa yang dia katakan adalah peningkatan kegiatan militer di tiga gubernur “di mana serangan udara, rudal dan serangan darat dilaporkan terjadi.”

“Saya telah mengatakan sebelumnya bahwa kemajuan yang diperoleh dengan susah payah yang telah dilakukan Yaman dalam de-eskalasi sangat rapuh. Tindakan seperti itu dapat menggagalkan kemajuan ini, ”katanya dalam sebuah pernyataan.

Griffiths menyambut apa yang dia sebut sebagai “salah satu periode paling sunyi dari konflik ini,” dalam sebuah pengarahan kepada Dewan Keamanan PBB di mana dia memperingatkan bahwa ketenangan tidak dapat dipertahankan tanpa kemajuan politik.

Serangan terhadap kamp pelatihan militer itu terjadi setelah serangan yang terus menerus oleh pasukan yang didukung Saudi terhadap sasaran Houthi di timur Sanaa. Serangan-serangan itu menewaskan sedikitnya 22 orang di kedua sisi, menurut pejabat.

Puluhan ribu orang, sebagian besar warga sipil, telah terbunuh dan jutaan orang terlantar dalam perang yang telah menghancurkan negara itu, memicu apa yang digambarkan PBB sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Yaman telah dihancurkan oleh kekerasan dan kekacauan sejak 2014 ketika milisi pemberontak Syiah al-Houthi menduduki Istana Kepresidenan Yaman, sebagian besar kantor pemerintah, termasuk Sanaa.

Krisis meningkat pada Maret 2015 ketika koalisi yang dipimpin Arab Saudi-UEA meluncurkan kampanye udara dahsyat yang bertujuan menggulung Houthi dan memulihkan pemerintahan Hadi, yang sekarang berbasis di kota pelabuhan selatan Aden.

Perang lima tahun, yang menurut PBB telah menyebabkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia, diperkirakan telah menewaskan puluhan ribu orang dan mendorong negara itu ke ambang kelaparan.*

Rep: Insan Kamil

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !