Erdogan Hadiri Pertemuan Pemimpin Dunia di Berlin Membahas Perdamaian Libya

Erdogan juga mengatakan: "Sikap agresif [Jenderal Khalifa] Haftar harus berakhir untuk mengimplementasikan fase proses dan solusi politik [di Libya]. "

Erdogan Hadiri Pertemuan Pemimpin Dunia di Berlin Membahas Perdamaian Libya
Erdogan dan Putin selama KTT Berlin membahas perdamaian di Libya (Hurriyet)

Terkait

Hidayatullah.com—Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan hari Ahad (19/1/2020) telah tiba di Berlin untuk menghadiri konferensi internasional membahas perdamaian Libya.

Kanselir Jerman Angela Merkel dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menjadi tuan rumah bersama konferensi Berlin, yang akan mencari komitmen yang lebih kuat dari kekuatan dunia dan aktor-aktor regional untuk tidak campur tangan di Libya, untuk benar-benar mendukung gencatan senjata dan mematuhi PBB, kutip Yennisafak.

Presiden Turki disambut oleh Kepala Protokol Jerman Konrad Arz von Straussenburg, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu, Duta Besar Turki untuk Jerman Ali Kemal Aydin, dan Konsul Jenderal Turki di Berlin Olgun Yucekok di Bandara Tegel.

Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar, Direktur Komunikasi Fahrettin Altun, Hakan Fidan, kepala Organisasi Intelijen Turki, dan utusan khusus Turki untuk Libya Emrullah Isler menemani Erdogan dalam perjalanannya ke Berlin.

Sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin, pemimpin Prancis Emmanuel Macron, PM Inggris Boris Johnson, Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte, dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengonfirmasi kehadiran mereka.

Pemerintah Jerman juga mengumumkan bahwa Perdana Menteri Libya Fayez al-Sarraj dan komandan yang berbasis di timur, Khalifa Haftar, menerima undangan untuk konferensi tersebut.

Pejabat tinggi dari Mesir dan UEA –pendukung utama panglima perang Libya Haftar– juga akan mengambil bagian dalam konferensi tersebut.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada rekannya dari Rusia Vladimir Putin bahwa konferensi bersama di Berlin mengatakan pertemuan itu harus memastikan gencatan senjata dan dialog politik untuk perdamaian Libya.

“Harus dipastikan bahwa gencatan senjata dan kembali pada proses politik yang disepakati di KTT Berlin agar Libya mencapai perdamaian dan ketenangan,” kata Erdogan di Berlin selama pertemuan dengan Putin.

Erdogan –yang menjadi perantara gencatan senjata sementara akhir pekan lalu bersama dengan rekan Rusia Putin– mendesak masyarakat internasional pada hari Sabtu untuk memikul lebih banyak tanggung jawab untuk mengakhiri kekerasan di negara itu.

“Dunia belum melakukan cukup untuk mendukung aktor pro-diplomasi dan pro-dialog di Libya,” kata Erdogan dalam opini yang ditulisnya untuk media Politico.

Pemerintah Libya yang diakui secara internasional di Tripoli telah diserang oleh panglima perang Khalifa Haftar sejak April tahun lalu, dan berjuang selama sembilan bulan terakhir dan menewaskan lebih dari 1.000 orang.

“Turki sepenuhnya mendukung pemerintah Libya yang didukung PBB, yang sah,” kata Erdogan menjelang konferensi, dan mengkritik Mesir, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) atas dukungan mereka untuk pasukan Haftar, yang, katanya, “berusaha untuk membawa kudeta di negara ini. ”

Erdogan juga mengatakan: “Sikap agresif [Jenderal Khalifa] Haftar harus berakhir untuk mengimplementasikan fase proses dan solusi politik [di Libya]. ”

“Upaya bersama di Libya memberikan ketenangan relatif di lapangan tetapi inisiatif kami akan menuai hasil dengan konferensi Berlin,” katanya, berharap pertemuan puncak.

Para pemimpin dan pejabat tinggi pemerintah, termasuk Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, berkumpul di Jerman pada hari Minggu dalam upaya untuk menggencarkan gencatan senjata yang langgeng di Libya dan mengaspal jalan untuk solusi politik.

Jerman mengundang para pemimpin dari sekitar selusin negara, termasuk anggota Dewan Keamanan PBB, kekuatan regional dan beberapa negara tetangga untuk konferensi tersebut.

Presiden Aljazair Abdelmadjid Tebboune, dan Presiden Republik Kongo Denis Sassou Nguesso, yang mengetuai Komite Tingkat Tinggi Uni Afrika untuk Libya, juga diundang.

Bulan April, pasukan Haftar meluncurkan kampanye militer untuk merebut Tripoli dari pemerintah yang diakui secara internasional. Tanggal  12 Desember ia telah memerintahkan gerilyawan untuk melancarkan “pertempuran yang menentukan” untuk merebut kota tersebut.

Menurut PBB, tidak kurang 280 warga sipil dan 2.000 pejuang telah tewas sejak awal serangan Haftar di Tripoli.

Ankara bergabung dengan Italia dan Qatar dalam mendukung pemerintahan sah Perdana Menteri Fayez al-Sarraj di Tripoli. Sementara itu, kekuatan saingan yang berbasis di timur didukung oleh Prancis, Rusia, Yordania dan Uni Emirat Arab (UEA), bersama dengan negara-negara utama Arab lainnya.*

Rep: Nashirul Haq

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !