UU Anti Muslim

Penulis Liberal Taslima Nasrin Berharap India Beri Kekhususan Kelompoknya dalam Penerapan ‘UU Anti-Muslim’

Dalam sebuah wawancaranya dengan harian The Statesman di India, Nasrin mengusulkan  sebaik-nya isi Al-Quran diubah

Penulis Liberal Taslima Nasrin Berharap India Beri Kekhususan Kelompoknya dalam Penerapan ‘UU Anti-Muslim’
Penulis Liberal Taslima Nasrin (18news)

Terkait

Hidayatullah.com- Sambil mendukung pemerintah India menerapkan Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan (CAB) yang kontroversial  dengan sebutan “sangat bagus” dan “murah hati”, penulis liberal Bangladesh Taslima Nasreen (Taslima Nasrin) hari Jumat mengatakan bahwa undang-undang diskriminatif itu harusnya membuat pengecualian bagi Muslim “pemikir bebas, feminis, dan sekuler” dari negara-negara tetangga.

“Senang mendengar agama minoritas yang dianiaya dari Bangladesh, Pakistan dan Afghanistan akan mendapatkan kewarganegaraan (India). Itu adalah ide yang sangat bagus dan sangat murah hati.

“Tetapi saya pikir ada orang seperti saya dari komunitas Muslim, pemikir bebas dan ateis, yang juga dianiaya di Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan dan mereka juga harus memiliki hak untuk hidup di India,” kata penulis ini di pengasingan dikutip News18.

Nasrin berbicara pada hari kedua festival Sastra Kerala dalam makalah berjudul “Di Pengasingan: Perjalanan Seorang Penulis”.

Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan (CAB), yang disahkan di Parlemen India pada 11 Desember tahun lalu, memberikan kewarganegaraan kepada pengungsi dari enam komunitas agama minoritas – Hindu, Parsis, Sikh, Buddha, Jain dan Kristen – dari Bangladesh, Afghanistan dan Pakistan, asalkan mereka telah hidup di India selama enam tahun dan memasuki negara itu pada 31 Desember 2014. Namun UU CAB mengecualikan warga Muslim.

Ketakutan, Feminis Taslima Nasrin Minta Perlindungan Amerika

Untuk mendukung pendapatnya, Taslima Nasrin memberikan contoh tentang “blogger ateis” yang diretas sampai mati oleh kelompok Islam di Bangldesh beberapa tahun yang lalu.

“Banyak dari blogger ini, dalam upaya untuk menyelamatkan hidup mereka, pergi ke Eropa atau Amerika, mengapa mereka tidak bisa datang ke India? India saat ini membutuhkan lebih banyak pemikir bebas, sekuler, feminis dari komunitas Muslim,” kata Nasrin, yang akan keluar dengan buku barunya, “Shameless”, sekuel bukunya yang terlaris “Lajja“, pada bulan April.

Nasrin diusir dari Bangladesh pada tahun 1994 di tengah ancaman kematian oleh fundamentalis karena dugaan pandangannya yang anti-Islam. Sejak itu dia tinggal di pengasingan.

Meskipun menyebut protes nasional terhadap CAB sebagai hal yang “luar biasa”, ia juga mengambil alih para pemrotes karena membiarkan “fundamenatalis Muslim” menjadi bagian darinya.

Penulis berusia 57 tahun itu mengatakan kepada hadirin bahwa fundamentalisme – baik itu dari komunitas mayoritas atau minoritas – sama buruknya dan harus dikutuk.

“Apakah fundamentalis Muslim ini sekuler? Apakah mereka percaya pada sekularisme? Tidak. Jadi mereka (pemrotes CAB) harus memisahkan orang-orang ini. Kaum fundamentalis dari komunitas minoritas dan komunitas mayoritas adalah sama. Karena mereka berdua menentang masyarakat progresif dan kesetaraan bagi perempuan, “tambahnya mengabaikan lebih dari 200 juta warga Muslim India yang mengalami diskriminasi pemerintah Hindu.

Dia juga berpendapat bahwa konflik yang sedang dihadapi India saat ini bukanlah hal baru dan juga antara “Hindu dan Islam”.

“Tentu saja, ada konflik di India sekarang. Tapi konflik itu bukan antara Hindu dan Islam, itu adalah antara fundamentalisme agama dan sekularisme, modernisme dan anti-modernisme, pikiran logis dan kepercayaan buta yang tidak rasional, inovasi dan tradisi, humanisme dan barbarisme … ini bukan hal baru dan ada di mana-mana di dunia, “jelasnya.

Saat ini tinggal di New Delhi dengan izin tinggal sejak 2004, penulis merasa betah di negara itu dan tidak pernah merasa seperti “orang asing” di sini.

“Orang-orang mengatakan kepada saya bahwa Anda adalah orang Bangladesh, Anda adalah orang asing, tetapi saya tidak pernah merasa seperti orang asing di India. Karena warna kulit saya seperti Anda, saya berbicara dalam salah satu bahasa India dan akar kata kami sama. Saya akan tinggal di india dan India hanya selama aku bisa, “katanya.

Nasrin, dalam banyak kesempatan, telah menyatakan keinginannya untuk tinggal di India secara permanen, terutama di Kolkata. Penulis harus meninggalkan Kolkata pada 2007 setelah protes jalanan yang kejam oleh sekelompok Muslim terhadap karyanya.

Sejarawan seperti Ramachandra Guha, William Dalrymple, novelis seperti Benyamin, Namita Gokhale, Chetan Bhagat dan jurnalis Karan Thapar dan Rajdeep Sardesai adalah di antara banyak penulis lain yang akan menghadiri festival empat hari.

Feminisme dan Kontroversialnya

Feminis-Liberal

Nasrin meninggalkan Bangladesh pada tahun 1994, karena menerima banyak ancaman pembunuhan akibat sejumlah tulisannya yang merusak.

Tahun 1993, Taslima Nasrin pernah didemo sekitar 7.000 Muslim Bangladesh dan menuntut agar penulis wanita itu digantung. Kelompok radikal Towhidi Jagrata menjatuhkan hukuman mati pada wanita yang juga dikenal sebagai dokter itu.

Sejak 1989, feminis Bangladesh itu rajin menyerukan pikiran-pikiran liberal dari Barat. Dalam sebuah wawancaranya dengan harian The Statesman di India, Nasrin mengusulkan  sebaik-nya isi Al-Quran diubah. Wawancaranya kemudian dimuat Bangladesh Time di Dhaka.

Secara khusus, pemerintah Bangladesh pernah mengeluarkan perintah untuk menangkapnya. Bahkan ulama Bangladesh, Maulana Azizul Haque, pernah memberi hadiah 50.000 taka bagi siapa saja yang membawa kepala Nasrin kepadanya. (CK)

Rep: Ahmad

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !