Putra Mahkota Iran di Pengasingan Memprediksi Rezim Khamenei akan Segera Runtuh

Putra Mahkota Iran di Pengasingan Memprediksi Rezim Khamenei akan Segera Runtuh
Ahli waris monarki yang digulingkan Iran Reza Pahlevi

Terkait

Hidayatullah.com-Ahli waris monarki yang digulingkan Iran memperkirakan pada hari Rabu bahwa rezim ulama yang dipimpin Ayatollah Ali Khamenei akan runtuh dalam beberapa bulan lagi dan mendesak kekuatan Barat untuk tidak bernegosiasi dengan itu.

Reza Pahlavi mengatakan bahwa aksi protes besar yang meletus pada bulan November dan lagi bulan ini, setelah penembakan pesawat penumpang Ukraina, mengingatkannya pada pemberontakan yang menggulingkan ayahnya pada awal 1979.

“Hanya masalah waktu baginya untuk mencapai klimaks terakhir. Saya pikir kita berada dalam mode itu,” mantan pangeran mahkota itu pada konferensi pers di Washington, tempat dia tinggal di pengasingan.

“Ini adalah minggu atau bulan sebelum keruntuhan total, tidak berbeda dengan tiga bulan terakhir pada 1978 sebelum revolusi,” katanya dikutip AFP.

Sementara aktivis yang diasingkan secara rutin meramalkan jatuhnya rezim, Pahlavi mengatakan bahwa Iran dapat “mencium peluang untuk pertama kalinya dalam 40 tahun saat ini.”

Pria berusia 59 tahun itu belum pernah ke Iran sejak ia masih remaja, dikutip sebagai bukti apa yang ia sebut meredakan rasa takut di kalangan pengunjuk rasa dan semakin tumbuh jarak reformis menggambarkan diri dari rezim Iran.

Dalam pidatonya di Institut Hudson, Pahlavi sebagian besar mendukung kampanye “tekanan maksimum” Presiden Donald Trump yang berusaha mengisolasi rezim Iran melalui sanksi berat, dengan mengatakan bahwa negosiasi di masa lalu telah gagal.

“Sudah lama mengakui bahwa ini bukan rezim normal dan tidak akan mengubah perilakunya,” kata Pahlavi.

“Rekan sebangsa saya mengerti bahwa rezim ini tidak dapat direformasi dan harus disingkirkan.”

Rakyat Iran “berharap dunia menunjukkan lebih dari sekadar dukungan moral. Mereka berharap tidak akan dilempar ke bawah bus atas nama diplomasi dan negosiasi.”

Trump sebelumnya mengulurkan harapan negosiasi tetapi baru-baru ini mengatakan ia tidak peduli dengan pembicaraan dan memerintahkan pembunuhan seorang jenderal top Iran, Qasem Soleimani.

Pahlavi, yang ayahnya yang berorientasi Barat sangat dekat dengan Amerika Serikat, telah mengecilkan prospek pemulihan monarki.

Dia mengatakan ingin mendukung koalisi luas Iran yang akan menggantikan rezim dengan demokrasi sekuler.

Ditanya apakah dia bisa mewakili semua orang Iran, Pahlavi berkata: “Ini bukan tentang saya, ini tentang masyarakat Iran.”

“Kamu mungkin tidak suka pembawa pesan itu, tetapi adakah yang salah dengan pesan itu?”

Reza Pahlavi merupakan putra dari Mohammad Reza Shah Pahlavi, Shah (Raja) terakhir Iran yang berkuasa sejak 1941-1979,  menurut National Interest.

Dikutip CNBC, Shah merupakan tokoh yang mempertahankan kebijakan luar negeri pro-Barat dan mendorong perkembangan ekonomi di Iran. Shah mendapat kekuasaan dari ayahnya, yang mendirikan Dinasti Pahlevi.

Dinasti Pahlavi mulai ada sekitar  tahun 1921 ketika seorang perwira Persia Cossack bernama Reza Khan menggulingkan Dinasti Qajar yang lebih tua dengan kudeta. Reza Khan kemudian menyebut dirinya “Reza Shah Pahlavi” setelah kemunculan kerajaan Persia pada abad pertengahan.

Setelahnya, ia memerintah hingga 1941 ketika pasukan invasi sekutu mengusir penasihat Nazi dari Iran dan memaksa Raja pro-Jerman yang sedang menjabat untuk turun takhta.

Sementara putranya, Mohammad Reza (Shah), kemudian naik takhta dan mendapat gelar “Cahaya Arya”. Namun, setelah kalah dalam perebutan kekuasaan dengan Perdana Menteri Mohammad Mossadegh pada tahun 1953, ia melarikan diri dari negara itu. Ia dibantu kembali ke takhta oleh kudeta militer yang didukung Amerika Serikat dan Inggris tak lama setelah itu.

Di bawah pimpinan Shah Mohammad Reza, nasionalisasi industri minyak dipertahankan secara nominal, meskipun pada tahun 1954 Iran menandatangani perjanjian untuk membagi pendapatan dengan konsorsium internasional yang baru dibentuk yang bertanggung jawab untuk mengelola produksi. Dengan bantuan AS, Shah kemudian melanjutkan untuk melaksanakan program pembangunan nasional, yang disebut Revolusi Putih.*

Rep: Ama Farah

Editor: Insan Kamil

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !