Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Serangan AS Tewaskan Komandan Tertinggi Pasukan Pengawal Revolusi Iran Qassem Soleimani

Jenderal Qassem Soleimani tewas oleh AS
Bagikan:

Hidayatullah.com- Perwira militer senior Iran di Pasukan Pengawal Revolusi Islam (IRGC) dan komandan tertinggi di Pasukan Quds, Mayor Jenderal Qassem Soleimani, tewas bersama enam orang lainnya menyusul serangan udara AS di Bandara Internasional Baghdad hari Jumat.

Seorang pejabat Irak mengatakan serangan itu juga menewaskan, wakil komandan milisi yang didukung Iran yang dikenal sebagai Pasukan Mobilisasi Populer (PMF), juga dikenal sebagai Hashd al-Shaab, Abu Mahdi al-Muhandis.

Ahmed al-Assadi, juru bicara kelompok payung Mobilisasi Pasukan Populer Irak (PMF) dari milisi yang didukung Iran, juga membenarkan kematian Soleimani dan Muhandis.

Dua pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada kantor berita Reuters mengatakan, AS melakukan serangan udara yang ditargetkan.

Sumber-sumber dari Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) sebelumnya mengatakan kepada Al Jazeera bahwa roket-roket itu menghancurkan dua kendaraan yang membawa “tamu-tamu terkenal”, yang telah tiba di bandara dan sedang dikawal oleh seorang pejabat PMF.

Politisi senior itu mengatakan tubuh Soleimani diidentifikasi melalui cincin yang dikenakannya.

Osama Bin Javaid dari Al Jazeera, melaporkan dari Baghdad, mengatakan insiden itu tampaknya merupakan serangan yang ditargetkan.

“Ini sebuah pukulan besar hubungan antara Amerika Serikat dan pemerintah Irak,” kata bin Javaid. “Ini adalah situasi yang sangat berbahaya di mana perkembangan yang signifikan ini terjadi.”

Dalam sebuah pernyataan di media sosial, Senator AS Chris Murphy, seorang anggota oposisi dari Komite Hubungan Luar Negeri Senat, memperingatkan bahwa insiden itu dapat memicu “kemungkinan perang regional besar-besaran”.

Mantan Asisten Menteri Pertahanan AS Lawrence Korb mengatakan “tidak ada keraguan” bahwa AS ingin menargetkan Soleimani “untuk sementara waktu”.

Para saksi di daerah itu  mendengar suara sirene dan helikopter di udara setelah serangan menjelang fajar.

Area insiden telah ditutup, kata pihak berwenang, tetapi bandara internasional tetap beroperasi.

Serangan itu terjadi di tengah ketegangan dengan AS setelah seorang milisi pro-Syiah yang didukung Iran dan pengunjuk rasa lainnya menduduki, membakar dan merusak Kedutaan Besar Amerika Serikat di Baghdad.

Serangan di kedutaan besar pada Malam Tahun Baru adalah sebagai tanggapan terhadap serangan udara AS yang mematikan yang menewaskan 25 pasukan PMF, juga dikenal sebagai kelompok Hashd al-Shaabi.

Beberapa menit setelah laporan kematian, Jenderal Qassem Soleimani masuk, Presiden AS Donald Trump  memposting gambar bendera AS, memicu spekulasi lebih lanjut bahwa serangan udara memang sepengetahuan pemerintahannya.

Soleimani telah bertahun-tahun dipandang sebagai arsitek dari banyak kegiatan Iran di Timur Tengah, termasuk upaya untuk menempatkan pijakan di Suriah dan serangan roket ke Israel, menjadikannya salah satu target paling dicari Israel dan AS.

Pembunuhannya diumumkan beberapa jam setelah rudal menghantam setidaknya dua mobil di Bandara Internasional Baghdad, menewaskan sedikitnya tujuh orang, menurut pejabat Iraq.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

OKI Perkuat Kerjasama, Selamatkan Warisan Islam

OKI Perkuat Kerjasama, Selamatkan Warisan Islam

Jerman Tarik 500 Tentaranya dari Afghanistan

Jerman Tarik 500 Tentaranya dari Afghanistan

Rupert Murdoch Boleh Ambil Alih BSkyB

Rupert Murdoch Boleh Ambil Alih BSkyB

Vaksinasi Polio di Pakistan Dilanjutkan, Petugas Dikawal Polisi

Vaksinasi Polio di Pakistan Dilanjutkan, Petugas Dikawal Polisi

Komisi HAM Quebec Peduli Gender, Bukan Agama

Komisi HAM Quebec Peduli Gender, Bukan Agama

Baca Juga

Berita Lainnya