Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

56 Aktivis dan Pengunjuk Rasa Diculik dan Hilang di Iraq yang Diguncang Protes Anti-Pemerintah

Haidar HAMDANI/AFP
Mahasiswa Irak mengambil bagian dalam demonstrasi anti-pemerintah di Najaf (29/12/2019).
Bagikan:

Hidayatullah.com– Setidaknya 68 demonstran di Iraq telah diculik oleh orang tidak dikenal karena keterlibatan mereka dalam aksi protes anti-pemerintah yang mulai mencengkeram negara itu sejak 1 Oktober 2019. Sementara itu, 56 orang dinyatakan hilang demikian pernyataan dari Komisi Hak Asasi Manusia (HAM) semi-resmi Iraq hari Sabtu.

Faisal Abdullah, anggota komisi mengklaim pada hari Sabtu bahwa 56 pengunjuk rasa masih hilang setelah laporan mereka diculik. 12 lainnya telah dirilis, katanya, mengutip data yang direkam oleh kelompoknya, pemerintah Iraq dan sebuah komite yang mencari penculikan terkait Kementerian Dalam Negeri negara itu.

Perwakilan komisi itu juga mengumumkan bahwa sedikitnya 490 pengunjuk rasa telah tewas di Baghdad dan kota-kota selatan dalam hampir tiga bulan aksi demonstrasi.

490 yang terbunuh termasuk 33 aktivis yang “dibunuh” dalam sebuah pembunuhan yang ditargetkan. Lebih dari 22.000 orang terluka.

Komisi Hak Asasi Manusia (HAM) tidak menyalahkan pelaku kekerasan. Amerika Serikat mengatakan telah menerima tuduhan yang kredibel atas aksi pembunuhan, penculikan dan penahanan sewenang-wenang yang dilakukan oleh orang-orang bersenjata tak dikenal yang digambarkan sebagai “milisi,” “pihak ketiga yang tidak diketahui ‘dan” entitas kelompok bersenjata,” kutip Daily Sabah.

Iraq telah diguncang oleh protes anti-pemerintah sejak 1 Oktober di mana para demonstran turun ke jalan untuk mengutuk korupsi, layanan yang buruk dan kurangnya lapangan kerja. Mereka juga menyerukan diakhirinya sistem politik yang diberlakukan setelah invasi yang dipimpin Amerika Serikat tahun 2003.

Pemberontakan massal mendorong pengunduran diri mantan Perdana Menteri Adel Abdul-Mahdi akhir bulan lalu. Para pengunjuk rasa menuntut seorang kandidat independen untuk memegang jabatan itu, yang tidak terkait dengan Iran.

Protes tanpa pemimpin – tantangan paling serius bagi kelas penguasa dalam lebih dari satu dekade – ditanggapi dengan kekerasan oleh pasukan keamanan. Mereka membubarkan kerumunan dengan tembakan langsung, gas air mata dan bom sonik, yang berujung pada kematian.

Para pengunjuk rasa belum menerima calon perdana menteri yang akan membawa stabilitas politik lebih baik di negara itu.

Hari Kamis, anggota parlemen Iraq menolak pengunduran diri Presiden Barham Salih, yang ingin mundur karena tekanan untuk memilih Gubernur Basra Asaad al-Eidani sebagai pengganti perdana menteri baru.

Al-Eidani, yang diusulkan oleh Al-Binaa Alliance, pemegang mayoritas suara parlemen, juga merupakan nama ketiga yang ditolak oleh pengunjuk rasa untuk memimpin pemerintahan baru, karena ia dituduh bertanggung jawab atas pembunuhan demonstran di Basra.

Situasi di Iraq masih belum jelas, dan pengunjuk rasa bertekad untuk memiliki perdana menteri baru yang lebih independen yang tidak berasal dari lingkaran politik saat ini atau terpengaruh Iran.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Pemukim Yahudi Racuni Sumber Air Palestina

Pemukim Yahudi Racuni Sumber Air Palestina

Pasukan Inggris dan Marinir Amerika Resmi Akhiri Misi Tempurnya di Afghanistan

Pasukan Inggris dan Marinir Amerika Resmi Akhiri Misi Tempurnya di Afghanistan

Raja Johor: Kalimah Allah Khusus bagi Umat Islam Saja

Raja Johor: Kalimah Allah Khusus bagi Umat Islam Saja

Presiden IHH: Kami Tidak Percaya Tuduhan Korupsi di Turki

Presiden IHH: Kami Tidak Percaya Tuduhan Korupsi di Turki

Cemas Perang Dagang AS, Warga China Mengeluh  pada Dukun

Cemas Perang Dagang AS, Warga China Mengeluh pada Dukun

Baca Juga

Berita Lainnya