Dompet Dakwah Media

Rezim China Memenjarakan Pendeta 9 Tahun atas Tuduhan Subversif

Tuduhan menghasut subversi sering digunakan terhadap kelompok oposisi sebagai cara untuk membungkam kritik terhadap pemerintah dan Partai Komunis

Rezim China Memenjarakan Pendeta 9 Tahun atas Tuduhan Subversif
Early Rain
Pastor Wang Yi, pendiri Early Rain Covenant Church

Terkait

Hidayatullah.com– Pengadilan Tiongkok menjatuhkan hukuman sembilan tahun penjara kepada pendeta Pastor Wang Yi, pendiri Early Rain Covenant Church, karena “berniat menumbangkan kekuasaan negara”.

Wang Yi dinilai sebagai target tindakan keras pemerintah Komunis China ini dinyatakan bersalah atas tuduhan “operasi bisnis ilegal” oleh pengadilan di Chengdu, China barat daya, menurut South China Mourning Post.

Wang adalah satu di antara lusinan pengunjung gereja dan pemimpin Gereja Early Rain Covenant Church yang ditahan oleh polisi pada Desember 2018, yang sebagian besar kemudian dibebaskan.

Gereja ini adalah salah satu gereja “rumah” Protestan China yang tidak terdaftar.

Hukum Tiongkok mensyaratkan bahwa tempat ibadat terdaftar dan tunduk pada pengawasan pemerintah, tetapi beberapa menolak untuk mendaftar, karena berbagai alasan, dan disebut gereja “rumah”, kutip Chanel News Asia.

Konstitusi Tiongkok menjamin kebebasan beragama, tetapi sejak Presiden Xi Jinping berkuasa enam tahun lalu, pemerintah telah memperketat pembatasan agama yang dipandang sebagai tantangan terhadap otoritas Partai Komunis yang berkuasa.

Pemerintah Komunis China secara resmi mewaspadai gerakan terorganisir di luar kendalinya sendiri, termasuk gerakan keagamaan.

Protestan di negara itu terbagi antara gereja “rumah” atau “bawah tanah” tidak resmi seperti Early Rain Covenant Church, dan gereja-gereja yang disetujui negara di mana lagu-lagu Partai Komunis juga harus tampil dalam sesi layanan, kutip AFP.

Umat Katolik juga terbagi antara gereja-gereja tidak resmi yang dipimpin oleh para uskup yang diakui oleh Vatikan dan mereka yang mengikuti para uskup resmi.

Wang dinyatakan bersalah dalam pengadilan terbuka oleh pengadilan di Chengdu, tempat Early Rain Covenant Church, kata situs web pengadilan resmi kota itu.

Tuduhan menghasut subversi sering digunakan terhadap kelompok oposisi sebagai cara untuk membungkam kritik terhadap pemerintah dan Partai Komunis.

Sesaat sebelum ditahan, Wang menulis sebuah posting di halaman Facebook gerejanya yang mengkritik pemerintah Tiongkok karena menekan orang-orang Kristen, dengan mengatakan “Partai dapat berkembang untuk sementara waktu, tetapi itu tidak dapat bertahan selamanya.”

“Partai bisa membunuh tubuhku, tetapi tidak bisa membunuh jiwaku,” tulis Wang.

Ativis Uighur dan peneliti China di Amnesty International berbasis di Hong Kong, Patrick Poon, mengatakan hukuman Wang akan “memiliki efek mengerikan pada gereja rumah lainnya di China.”

“Pesannya sangat jelas – Anda akan menjadi Wang Yi berikutnya jika Anda tidak mendaftar dan mengikuti garis Partai Komunis terkait agama,” kata Poon kepada AFP.

Gereja Wang adalah di antara sejumlah gereja “bawah tanah” terkemuka yang ditutup oleh pemerintah pada tahun 2018 sebagai bagian dari tindakan keras terhadap agama, terutama pada pengikut Islam dan Kristen.

Gereja Zion yang bermarkas di Beijing, salah satu gereja Protestan “bawah tanah” terbesar di China, dilarang oleh pemerintah kota pada September 2018 karena beroperasi tanpa izin setelah puluhan pejabat menyerbu bangunannya.

Awal tahun itu, versi Alkitab tidak resmi ditarik dari pengecer online China.

Pada November, anggota komite tetap politbiro, Wang Yang mengatakan di sebuah forum bahwa Beijing harus mengubah kitab suci agama untuk memperbaiki “konten yang tidak sejalan dengan perkembangan zaman.”

Menafsirkan kembali doktrin agama akan menunjukkan “tanggung jawab lingkaran agama untuk kepercayaan mereka sendiri” dan sejalan dengan “Sinicisation (Chinaisasi) dan modernisasi agama,” kata Wang.

Dia mengatakan Beijing harus “secara efektif menahan erosi oleh pemikiran dan aliran sesat” dengan membuat evaluasi ulang sendiri terhadap teks-teks agama.

China menghadapi kecaman internasional karena memenjarakan lebih dari satu juta warga Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya di kamp-kamp interniran di wilayah barat laut Xinjiang.

Menurut pernyataan yang diposting di situs pengadilan Chengdu di provinsi barat Sichuan, Wang juga telah dirampas hak politiknya selama tiga tahun dan 50.000 yuan (US $ 7.160) dari harta pribadinya disita sebagai bagian dari hukumannya.

China juga menghukum pembangkang pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Liu Xiaobo pada 2009 dengan 11 tahun penjara dengan tuduhan ‘menghasut subversi kekuasaan negara’. Liu meninggal di penjara pada tahun 2017 setelah ditolak izinnya untuk meninggalkan Tiongkok untuk perawatan kanker hati stadium akhir.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !