Mahathir Ajak Negara Muslim Tidak Tergantung Dolar

"Penting bagi negara-negara Muslim yang kaya untuk memobilisasi sumber daya mereka dengan lebih baik untuk memajukan pengembangan keterampilan tinggi manusia baru di negara Islam"

Mahathir Ajak Negara Muslim Tidak Tergantung Dolar
Twitter @syahirnomic
PM Malaysia Dr Mahathir Mohamad pada KTT Kuala Lumpur

Terkait

Hidayatullah.com-Perdana Menteri Malaysia, Dr Mahathir Mohammad mengajak Negara Islam tidak tergantung dolar dan perlu menciptakan mata uang bersama bekerja sama dengan bank sentral masing-masing.

Orang nomor satu di Malaysia itu mengaku, sesekali berbicara mengekang dominasi dolar AS di negara-negara berkembang.

“Kami sudah menyarankan ini sejak lama, kami tidak harus sering menggunakan dolar AS. Ketika kita (selalu) menggunakan Dolar AS, ketika pembatasan dibuat, itu akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi kita,” kata Ketua KTT Kuala Lumpur 2019 (KTT Summit 2019) itu dalam pertemuan meja bundar bersama dengan KTT KL 2019.

Baca: KTT Kuala Lumpur 2019 Hasilkan 5 Nota Kesepahaman

Hadir dalam pertemuan meja bundar, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Presiden Iran Dr Hassan Rouhani, dan perwakilan lain dari Uzbekistan, Mauritania, dan Rusia.

Mahathir mengatakan ada banyak hal yang bisa dipelajari negara-negara Muslim, terutama Malaysia bisa belajar dari Iran dan Turki.

“Kami melihat Turki menguasai teknologi modern, juga Iran. Kami tidak tahu banyak tentang Iran, tetapi mereka memiliki keunggulan dalam sains, teknik, dan sebagainya.

“Apa yang disebut ilmu-ilmu Iran, seperti sains, teknologi, dan lain-lain, tampaknya cukup modern dan telah berjalan jauh di bidang ini. Dan kita bisa bertukar pelajaran dari mereka,” tambahnya.

Baca: Mahathir Mohammad: KTT Kuala Lumpur untuk Mencari Solosi Masalah Umat

Sementara itu Menteri Urusan Ekonomi Datuk Seri Mohamed Azmin Ali, mengatakan, negara-negara Muslim perlu mengintensifkan perdagangan dan investasi untuk menciptakan skala ekonomi dengan mengadopsi revolusi industri keempat untuk menghasilkan kekayaan dan kemakmuran.

Kerja sama strategis geo-ekonomi diperlukan untuk menciptakan lapangan kerja baru, kekayaan, dan membuka peluang ekonomi baru.

“Penting bagi negara-negara Muslim yang kaya untuk memobilisasi sumber daya mereka dengan lebih baik untuk memajukan pengembangan keterampilan tinggi manusia baru di negara Islam,” katanya.

Saat ini, ia mengatakan perusahaan swasta Malaysia telah mengimplementasikan beberapa proyek dengan mitra mereka di Qatar, Turki, dan Pakistan.

Mohamed Azmin mengatakan hal ini ketika menyampaikan pidato pembukaannya pada sesi pleno, berjudul “Redistribusi Kekayaan – Kemakmuran Bersama” dalam hubungannya dengan KTT Kuala Lumpur 2019, hari Jumat.

Baca: Dr Mahathir Mendesak Negara Islam Mulai Mengejar Pengembangan Teknologi

Dia mengatakan Malaysia akan membuka peternakan sapi perah terbesarnya dalam kemitraan dengan Qatar, memanfaatkan teknologi dan keahliannya.

“Kami berupaya meningkatkan kerja sama dengan Turki, yang memiliki industri pertahanan yang maju dan sekarang memproduksi lebih dari 70 persen peralatan militernya sendiri,” katanya.

Perusahaan mobil, Proton Holdings Bhd, akan mendirikan pabrik di Karachi pada tahun 2021, yang bertujuan untuk menghasilkan investasi dan menciptakan lapangan kerja bagi warga Pakistan saat menjalankan aktivitas komersial, kata Mohamed Azmin.

Dia mengatakan negara-negara Muslim harus meniru Indonesia dalam menciptakan lingkungan bisnis yang ramah teknologi dan investasi, di mana perusahaan baru seperti transportasi online, Go-Jek yang telah melahirkan trend baru ekonomi.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !