Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Dr Mahathir Mendesak Negara Islam Mulai Mengejar Pengembangan Teknologi

Twitter @kl_summit
PM Malaysia Dr Mahathir Mohamad pada KTT Kuala Lumpur
Bagikan:

Hidayatullah.com– Negara-negara Muslim harus mulai bekerja mengembangkan dan mengembangkan teknologi mereka sendiri, sehingga dapat tetap fokus pada teknologi yang muncul bersama dengan negara-negara maju.

Perdana Menteri Malaysia, Dr Mahathir Mohammad mengatakan negara Islam masih tertinggal dan mengandalkan penemuan dan teknologi yang diproduksi oleh negara-negara non-Muslim, dan mengatakan mereka perlu menggandakan usha untuk menjembatani kemajuan teknologi dengan negara lain.

“Jika kita tidak mulai membuat dan mengembangkan teknologi kita sendiri, maka kita akan selalu berada di belakang negara-negara maju.

“Kami tidak punya pilihan selain mulai bekerja ke arah itu,” katanya dalam sesi diskusi meja bundar di KTT Kuala Lumpur (KL Summit 2019) hari Kamis (19/12/2019).

Baca: Mahathir Mohammad: KTT Kuala Lumpur untuk Mencari Solosi Masalah Umat

Dr Mahathir mengatakan hampir semua negara Muslim diundang untuk ambil bagian dalam KTT, terlepas dari tingkatannya. Acara ini dihadiri Yang Mulia Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah dan para pemimpin Negara Islam lainnya seperti Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Iran Hassan Rouhani.

Dr Mahathir menjelaskan bahwa pertemuan puncak itu diselenggarakan bukan untuk membahas agama, tetapi untuk membahas urusan umat.

“Islam, Muslim dan negara mereka berada dalam krisis, tidak berdaya, tidak layak untuk agama besar ini dimaksudkan untuk menjadi yang terbaik bagi kemanusiaan,” kata perdana menteri.

Dia mengatakan karena alasan inilah KTT diselenggarakan, dan setidaknya peserta akan dapat mengidentifikasi kesalahan mereka, melalui diskusi di sesi ini.

“Faktanya, kita mungkin dapat menemukan solusi, jika tidak mengakhiri bencana, setidaknya untuk mengetahui dunia Islam dan orang-orang yang perlu mengidentifikasi masalah dan penyebabnya.

“Memahami masalah dan penyebabnya dapat mencerahkan kita saat kita bergerak ke arah cara menghadapi atau mengurangi dampak bencana pada bangsa,” kata Dr Mahathir.

Baca: KTT Kuala Lumpur Berencana Menyelesaikan Masalah yang Dihadapi Umat Islam

Sebelumnya, dia berbicara tentang masalah yang dihadapi dunia Muslim; dengan negara-negara Muslim dihancurkan di mana-mana dan rakyatnya harus melarikan diri untuk mencari perlindungan di negara-negara non-Muslim.

Sebaliknya, ia mengatakan Negara Islam adalah katalis untuk tindakan kekerasan, dan membunuh orang yang tidak bersalah.

“Mereka melakukan semua ini karena negara mereka sendiri tidak dapat menjamin keselamatan mereka atau melakukan apa pun untuk memulihkan tanah yang direbut oleh orang lain. Karena frustrasi dan marah, mereka bertindak keras tanpa mencapai tujuan mereka, ”katanya.

Ia juga menyinggung masalah Islamophobia yang marak di berbagai belahan dunia.

“… dan sekarang Islamofobia, memang benar, telah merendahkan agama kita di mata dunia, tetapi kita harus tahu bagaimana rasa takut ini muncul, apakah itu benar; atau hanya propaganda lawan kita; atau kombinasi keduanya, ”katanya.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa dunia Islam juga harus berurusan dengan masalah genosida, perang saudara, pemerintahan yang gagal, dan banyak bencana lainnya yang menimpa umat dan dunia Muslim, tanpa ada upaya serius yang diambil untuk merusak, mengakhiri, atau menghidupkan kembali agama.

“Kami telah melihat bahwa negara-negara yang dihancurkan oleh Perang Dunia Kedua tidak hanya pulih dalam waktu singkat, tetapi telah tumbuh dengan cepat menjadi negara maju, tetapi beberapa negara Muslim lainnya dipandang tidak diperintah dengan baik, apa lagi yang harus menjadi negara yang adil dan makmur.*

Rep: Ahmad
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

AS Mendapat Ancaman Mengenai Tahanan Guantanamo

AS Mendapat Ancaman Mengenai Tahanan Guantanamo

Pelajar Dapchi yang Diculik Dibebaskan di Nigeria

Pelajar Dapchi yang Diculik Dibebaskan di Nigeria

[Video] Empat Anak “Babi Liar” Sudah Diselamatkan dari Gua yang Terendam Banjir di Thailand

[Video] Empat Anak “Babi Liar” Sudah Diselamatkan dari Gua yang Terendam Banjir di Thailand

Selama Pandemi Covid-19 Tingkat Kelahiran di Amerika Serikat Menurun

Selama Pandemi Covid-19 Tingkat Kelahiran di Amerika Serikat Menurun

Intelijen AS dan Jerman Barat Menggunakan Perusahaan Swiss untuk Mematai Pemerintah Negara Lain

Intelijen AS dan Jerman Barat Menggunakan Perusahaan Swiss untuk Mematai Pemerintah Negara Lain

Baca Juga

Berita Lainnya