Dianggap Salahgunakan Kekuasaan, DPR AS Makzulkan Donald Trump

Demokrat mengatakan mereka tidak punya pilihan selain menuduh pemimpin Partai Republik berusia 73 tahun, yang gugatannya semakin memperdalam kerusuhan politik di AS

Dianggap Salahgunakan Kekuasaan, DPR AS Makzulkan Donald Trump

Terkait

Hidayatullah.com-Presiden Donald Trump pada hari Rabu tampaknya menjadi kepala eksekutif ketiga dalam sejarah AS yang bisa dipecat berdasarkan suara di Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Rabu, kantor berita Anadolu melaporkan.

Pemimpin AS itu menghadapi dua dakwaan – menyalahgunakan kekuasaan dan menghalangi Kongres – makalah penuntutan akan dikirim ke Senat, untuk didiskusikan.

Dengan 230 suara mendukung 197 suara menentang Kongres yang dikontrol Demokrat, Presiden Amerika Serikat ke-45 menjadi pemimpin Gedung Putih ketiga dalam sejarah negara yang akan dipecat.

Demokrat mengatakan mereka tidak punya pilihan selain menuduh pemimpin Partai Republik berusia 73 tahun, yang gugatannya semakin memperdalam kerusuhan politik di AS.

“Yang dipertaruhkan di sini adalah gagasan Amerika,” kata Adam Schiff, pembuat kebijakan yang memimpin penyelidikan jaksa penuntut, sebelum pemungutan suara.

Trump kemungkinan akan ditantang di Senat, di mana partai Republiknya memegang mayoritas kuat dan diperkirakan akan membebaskannya.

Setelah pemungutan suara menyalahgunakan anggota Kongres, Jared Golden bergabung dengan Jeff Van Drew dan Collin Paterson menentang penuntutan.

Berbicara kepada wartawan di Capitol Hill tak lama setelah pemungutan suara, Ketua Kongres Nancy Pelosi mengatakan itu adalah “hari yang penting bagi Konstitusi Amerika Serikat; juga hari yang menyedihkan bagi Amerika karena tindakan nekat presiden.”

Investigasi pemberhentian didasarkan pada seruan Trump berulang kali untuk Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk membuka makalah investigasi tentang kandidat Demokrat Joe Biden dan putranya, Hunter, dan mengklaim bahwa Ukraina adalah negara yang melakukan intervensi dalam pemilihan presiden AS 2016, bukan Rusia.

Yang menjadi masalah adalah penarikan 400 juta Dolar AS bantuan militer ke Ukraina pada tingkat kongres dan apakah Trump setuju untuk menyetujui bantuan dan kemungkinan pertemuan Gedung Oval dengan Zelensky mengenai tindakan presiden Ukraina yang mengumumkan penyelidikan (terhadap Biden dan putranya) di depan umum.

Gedung Putih mengatakan proses pemecatan itu “palsu” dan “salah satu episode politik paling memalukan dalam sejarah negara itu.”

“Tanpa menerima suara dari Partai Republik dan tanpa memberikan bukti kesalahan semacam itu, Demokrat terus berupaya untuk menyoroti artikel yang dianggap tidak sah sehubungan dengan tuduhan terhadap Presiden melalui Dewan Perwakilan Rakyat,” kata juru bicara Stephanie Grisham.

“Demokrat telah memilih untuk melanjutkan kebijakan partisan ini meskipun Presiden tidak melakukan kesalahan apa pun,” katanya.

Berbicara di depan para pendukungnya di Michigan, Trump menuduh Demokrat memiliki agenda penuntutan “murah”, “siapa pun yang menjadi presiden, mereka akan mendapat telepon dan kemudian mereka akan dituntut.”

“Delegasi Demokrat menunjukkan suara mayoritas, martabat dan reputasi mereka, tetapi mereka terlihat seperti sekelompok orang idiot,” katanya.

Dengan berlalunya dua artikel di DPR yang dikontrol Demokrat, ia kemudian akan menyerahkan kepada Senat untuk sidang, di mana Partai Republik diharapkan untuk membebaskan presiden dari kesalahan. Diperlukan dua pertiga suara mayoritas untuk memecat Trump.

Sebelumnya, dewan telah memilih dua kali untuk pasal pemberhentian presiden. Presiden Andrew Johnson (1868) dan Bill Clinton (1998) dibebaskan dalam sidang Senat sementara Trump muncul sebagai presiden ketiga.

Sementara itu, Richard Nixon mengundurkan diri dari 1974 untuk mencegah pemindahannya dari skandal Watergate.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !