Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Rohingya Berdoa Memohon Keadilan sebelum Sidang Genosida Myanmar di Pengadilan Internasional

yenisafak
Bagikan:

Hidayatullah.com-Minoritas Muslim Rohingya di Myanmar berdoa secara khusus memohon keadilan pada malam persidangan di Pengadilan Internasional PBB (ICJ) di mana pemimpin Aung San Suu Kyi akan membela negara menghadapi tuduhan pembantaian atau genosida.

Hasina Begum, 22, mengatakan dia termasuk di antara banyak wanita yang diperkosa oleh tentara Myanmar yang juga membakar desanya.

“Mereka telah melakukan hal-hal ini kepada saya, kepada kerabat dan teman-teman saya. Saya dapat memberi tahu mereka secara langsung, menatap mata mereka, karena saya tidak berbohong,” katanya kepada Reuters.

Meninggalkan kamp pengungsi di Bangladesh untuk pertama kalinya sejak dia melarikan diri, Hasina tiba di Den Haag pada hari Senin dengan dua korban lain dan seorang penerjemah.

“Aku merasa luar biasa,” kata Hasina dari kamar hotelnya menjelang audiensi. “Militer Myanmar memperkosa banyak wanita kami. Kami menginginkan keadilan dengan bantuan komunitas internasional.”

Kembali di kamp, beberapa Rohingya mengatakan mereka berdoa untuk melihat keadilan disampaikan, sementara yang lain memposting di Twitter bahwa mereka bermaksud berpuasa untuk menandai acara tersebut.

Gambia mengajukan Myanmar yang mayoritas beragama Buddha pada November, menuduhnya melanggar kewajibannya berdasarkan Konvensi Genosida 1948. Ini merupakan kasus ketiga yang diajukan di pengadilan sejak Perang Dunia Kedua.

Di hadapan panel 17 hakim Suu Kyi, peraih Nobel Perdamaian, diperkirakan akan mengulangi penolakan adanya genosida.

Gambia akan berpendapat bahwa pasukan Myanmar melakukan kekejaman yang meluas dan sistematis di bawah kampanye militer brutal yang dikenal “izin operasi”, mulai Agustus 2017 yang merupakan genosida.

Mewakili Organisasi Kerjasama Islam (OKI), Gambia menuduh bahwa kampanye yang dilakukan Myanmar terhadap Rohingya – meliputi pembunuhan, menyebabkan kerusakan fisik dan mental yang serius, menimbulkan kondisi yang diperkirakan menyebabkan kehancuran fisik, memaksakan tindakan untuk mencegah kelahiran, dan pemindahan paksa -mencirikan tindakan genosida karena mereka dimaksudkan untuk menghancurkan kelompok Rohingya secara keseluruhan atau sebagian.”

Laporan itu mengatakan sejumlah satuan di militer Myanmar menjadi “pelaku utama” di balik “kampanye sistematis di Facebook” yang menargetkan etnis Muslim Rohingya.

Bulan September, misi pencari fakta PBB ini bahkan menyebut Myanmar harus bertanggung jawab dalam forum hukum internasional atas dugaan genosida terhadap Rohingya.

Lebih dari 730.000 Muslim Rohingya melarikan diri ke negara tetangga Bangladesh menyusul penumpasan militer Myanmar pada 2017 sebagai tanggapan atas serangan pemberontakan.

PBB mengatakan kampanye itu dilakukan dengan “niat genosida.” Sementara Amerika Serikat berhenti menyebutnya genosida, katanya tindakan itu sama dengan “pembersihan etnis” dan menjatuhkan sanksi terhadap para pemimpin militer.*

Rep: Ahmad
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Negara Anggota OKI Diminta Solidaritasnya Bantu Negara Muslim yang Rentan Covid-19

Negara Anggota OKI Diminta Solidaritasnya Bantu Negara Muslim yang Rentan Covid-19

Sekolah Texas Hentikan Pelajaran Bahasa Arab

Sekolah Texas Hentikan Pelajaran Bahasa Arab

Aparat Keamanan Kawal Ketat Bank Sentral Mesir

Aparat Keamanan Kawal Ketat Bank Sentral Mesir

China Bidik Pasar Halal di Jalur Sutra

China Bidik Pasar Halal di Jalur Sutra

PM Belanda Berambisi Adili Pendeta Cabul

PM Belanda Berambisi Adili Pendeta Cabul

Baca Juga

Berita Lainnya