Warga Saudi Tak Lagi Dipisahkan Berdasarkan Gender di Kafe atau Restoran

Wali Kota Makkah, Mohammad Abdullah Al-Quwaihis mengatakan kepada Arab News bahwa amendemen tersebut bertujuan untuk memudahkan investor, warga negara, dan para pengusaha

Warga Saudi Tak Lagi Dipisahkan Berdasarkan Gender di Kafe atau Restoran
Reuters
Wanita duduk di antara pria di sebuah kafe di Khobar, Arab Saudi dibuka tahun ini.

Terkait

Hidayatullah.com– Kementerian Urusan Kota dan Pedesaan telah mengakhiri persyaratan restoran dan kafe untuk memiliki bagian terpisah untuk pria dan keluarga, kutip Arab News.

Menteri Perdagangan dan Perindustrian Dr. Majid bin Abdullah Al Qasabi, yang ditunjuk juga menyetujui pembaruan lain untuk peraturan dan regulasi di berbagai sektor pada hari Ahad kemarin.

Khaled Al-Jammaz, wakil menteri yang ditunjuk untuk urusan teknis di kementerian, menjelaskan bahwa langkah tersebut merupakan bagian dari sejumlah amendemen yang mencakup 103 peraturan, persyaratan, manual, model, standar, dan aplikasi untuk semua jenis kegiatan.

Wali Kota Makkah, Mohammad Abdullah Al-Quwaihis mengatakan kepada Arab News bahwa amendemen tersebut bertujuan untuk memudahkan investor, warga negara, dan para pengusaha.

“Mereka akan menjadi positif dan akan meringankan banyak kondisi dan batasan, tetapi mereka tidak akan mempengaruhi inti pekerjaan dalam hal kesehatan masyarakat dan makanan, dan keputusan ini akan meningkatkan aliran investasi dan jumlah dan variasi restoran,” katanya.

Nasser Al-Shalhoub, salah satu pemilik kedai kopi Chaoua yang akan segera dibuka, mengatakan bahwa berakhirnya persyaratan pemisahan pria dan keluarga adalah keputusan yang sangat baik – “terutama karena kita menghadapi masalah dengan meningkatnya biaya karena kita wajib membuat dua penghitung untuk dua bagian, dan sekarang dengan amendemen ini kementerian telah membantu kita untuk mulai bekerja dan mengurangi biaya.”

Abdulrahman Al-Harbi, seorang arsitek Saudi, mengatakan: “Seorang desainer yang baik dapat memberikan solusi cerdas untuk menawarkan privasi bagi pelanggan dengan berbagai cara; tidak harus dengan menutup tempat dengan tembok besar,” kata Al-Harbi.

Ruba Al-Harbi, yang juga mengelola sebuah restoran dan memiliki akun gaya hidup Snapchat @Tasteandtell, juga setuju dengan amendemen tersebut.

“Membuang-buang uang untuk membuka dua bagian untuk pria dan keluarga karena pemisahan ini tidak akan melakukan apa-apa ketika kedua belah pihak bertemu di luar pintu restoran.” Dia mengatakan bahwa dia telah memperhatikan perubahan beberapa waktu lalu, bahkan sebelum diumumkan pada kementerian situs web.

“Saya telah memasuki beberapa restoran yang hanya memiliki satu bagian dan tidak masalah untuk duduk dan makan di sana.”

Al-Harbi mengatakan bahwa ada banyak masalah ketika restoran dibagi. “Bagian keluarga biasanya ramai. Anda sering tidak dapat menemukan tempat duduk sementara bagian pria selalu kosong karena mereka tidak pergi ke restoran sebanyak wanita,” katanya.

Dareen Rajeh, seorang analis kepatuhan, mengatakan bahwa banyak orang di Arab Saudi perlu membiasakan diri dengan kedua jenis kelamin di tempat yang sama tanpa menjadi bingung atau tidak nyaman. “Kita perlu membuka cakrawala dan fokus pada masalah yang lebih penting,” katanya.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !